Keindahan Panorama Patahan Lembang di Bukit Bintang

patahan-lembang

Memandang lembah dari ketinggian merupakan kenikmatan dan momen indah yang jarang saya dapatkan sebagai orang kota … #anak mall.

Mumpung lagi di Bandung, saya ingin pergi ke tempat tinggi. Tempat yang keren, tidak terlalu jauh dan tidak crowded alias sepi adalah area Patahan Lembang di Bukit Bintang.

Perjalanan menuju kesana melalui Padasuka Cicaheum, melewati Saung Angklung Mang Udjo dan mulai menanjak…. menanjak…. semakin menanjak dan semakin menanjak. Begitulah tipikal jalan menuju kesana. Ada pemotor matic boncengan bertiga ayah ibu beserta satu anaknya yang tanggung… terpaksa ibunya harus turun .. jalan kaki supaya motornya bisa menanjak.

slide2

pagi2 koq sudah minum …

slide3

setelah melewati Caringin Tilu dan menuju Bukit Bintang

slide4

Ada 2 Bintang di Bukit Bintang

Baca lebih lanjut

Ngadem Asyik di Buperta Cibubur

Buperta Cibubur

Dipinggir Jakarta ada tempat ngadem yang nyaman, banyak pepohonan rindang dan luas. Tapi seiring waktu.. tempat ini tidak menjadi primadona. Kemungkinan kebanyakan orang hanya pernah datang sekali atau dua kali kesini… dan tidak tertarik untuk datang lagi. Bahkan kayaknya sih…. banyak juga orang sekitaran Jakarta yang belum pernah datang kesini. Mungkinkah….. ya mungkin saja sih…

Terakhir kesini… saya 5 tahunan yang lalu. Belum pernah saya betul2 klyuran di daerah sini, muter2… di area yang luas ini. Supaya tidak penasaran… saya memutuskan untuk blusukan atau klayaban kesini. Sekalian ingin bersantai di pinggir danau… kayaknya bakalan asyikkk …

Dari rumah start jam 1/2 7, melewati Jatiwaringin, Pondok Gede, jalan raya hankam dan berbelok menyusuri jalanan2 kecil dan muncul di daerah Munjul… atau daerah di belakang Buperta (Bumi Perkemahan) Cibubur. Daerah Munjul di belakang Buperta ini.. serasa berada di daerah jauh dari Jakarta, jalanan berkontur naik turun dan pohon2 besar yang adem…
Disuatu titik saya berhenti, harus belok kiri, ada pintu masuk yang di rantai, dan menyisakan celah sedikit untuk pejalan kaki. Ragu untuk masuk, saya bertanya ke mba yang sedang termenung sambil jagain warung yang ada di dekat sana “mbak… untuk masuk Buperta lewat mana??” … mbak-e kaget… melihat saya sejenak… mungkin dia pikir.. keren juga pegowes ini…  ngarep banget dot com … “mau ke jambore??”… Ohh orang sini menyebut Buperta adalah Jambore. Kata beliau masuk aja… ngga apa2 koq.

Slide2

Area di daerah pintu masuk belakang Buperta

Baca lebih lanjut

Ada lho … Pantai berpasir putih di Jakarta

Slide8

serasa di film baywatch

Pengen jadi anak pantai ah …
Bermain main di pantai berpasir putih .. wiww asyikkk

Di Jakarta pantai berpasir putih dimana ??

Ada pastinya .. Jakarta gitu lho .. ga perlu pergi jauh jauh
Jaman sekarang apa sih yang ga bisa … asal ada duit … wkwkwk

Start dari BKT berdua om Adi, melalui jalan2 yang tidak sepi .. ramai oleh lalu lalang motor mobil. Melalui Buaran, Jalan Bekasi Timur, Pegangsaan dua, Kelapa Gading. Tembus ke Sunter.

Berhenti dulu di danau Sunter, mengamati masjid yang megah dari luar .. Masjid Ramlie Musofa, masjid yang di bangun oleh mualaf Tionghona. Wowww .. memang megah dan mewah masjid ini, sepintas mengingatkan sama Taj Mahal. Jika kita jalan cepat2 .. mungkin bisa terlewat melihat masjid ini. Soalnya di sekelilingnya memang area perumahan besar dan mewah mewah.
Suatu waktu nanti saya akan masuk ke dalam masjid ini, beribadah sambil menikmati kemegahan masjid.

Slide2 Baca lebih lanjut

Mencari Cinta di Jembatan Cinta Tarumajaya Bekasi

Jembatan Cinta

Apakah Anda belum menemukan cinta di kehidupan ini ?
Apakah Anda sedang mencari cinta ?
Apakah Anda Rangga ?? #AADeCe keless

Kalau juga belum menemukan cinta … tenang .. coba deh cari di Jembatan Cinta … mungkin jembatan ini bisa menghubungkan anda dengan cinta.

Jembatan Cinta ini ada di daerah Bekasi dekat pantai Marunda.
Untuk menuju kesana, jam 6.30-an pagi saya sudah menyusuri Banjir Kanal Timur (BKT) menuju pantai Marunda. Sepanjang perjalanan relatif sepi .. dan hanya sedikit ketemu penggowes, mungkin orang orang pada upacara kali ya .. lha saya malah sepedahan …

Udara pagi yang segar, matahari cerah dan jalan yang sepi .. bener2 nyaman untuk sesepedahan. Tak terasa sudah di daerah pantai Marunda, sampai disini suasana berbeda … jalanan berdebu, kadang berlobang lobang dan bergelombang disertai truk container lewat, kebayang kalau hari kerja .. pasti padat dan banyak sekali truk container lalu lalang, karena disini memang area pergudangan, menjadi pemandangan yang lazim melihat box box container warna warni yang disusun tinggi dan berderet deret.

Dari Marunda sepeda di arahkan ke PLTU Muara Tawar. Ketika berbelok menuju PLTU, jalanan menjadi mulus, beton cor, sepi dan mulai ada beberapa lapak penjual ikan, kerang, kepiting dll. Perjalanan dilanjutkan mengitari PLTU menuju crematorium Nirwana, bau amis laut mulai terasa …

Tepat di dekat pintu masuk krematorium Nirwana, belok kanan.. ada portal dan papan “Gerbang menuju Jembatan Cinta”. Masuk ke area perkampungan nelayan dan ada pasar ikan.
Kalau mau belanja hasil laut kayaknya murah deh disini … ayo main2 kesini sekalian beli ikan laut. Tempat parkir mobil lumayan luas. Sebenarnya untuk masuk ke area ini, jika bawa kendaraan dikenakan tiket parkir, bayar diportal, tapi pesepeda sih .. nyantai aja gowes masuk.

Jembatan Cinta Bekasi

Dan … taraaa … sampailah di Jembatan Cinta.
Dinamakan Jembatan Cinta karena sepintas mirip Jembatan Cinta yang ada di pulau Tidung. Ya sebelas dua belaslah ..Sebenarnya ini adalah Pusat Restorasi Pembelajaran Mangrove kabupaten Bekasi. Baca lebih lanjut

Keajaiban Situs Sumur Batu Cariu yang jarang dikunjungi

situs sumur batu

Situs Sumur Batu ini sudah ada dalam list cukup lama …. nangkring di list nunggu waktu yang tepat. Akhirnya waktu tiba juga. Om Mukti ngajak ikutan acara anniversary CUTER komunitas Curug Hunter yang dirayain sambil gowes ke curug Ciomas dan dilanjutkan hiking ke curug Lalay … wah kebetulan atuh .. saya bisa jalan jalan ke arah curug Ciomas lagi … rame rame.

Jam 7-an saya sudah nongkrong di gerbang Metland Cileungsi … kayak anak hilang … celingukan kanan kiri … lalu duduk manis menunggu sambil kunyah kunyah snack. Tak lama datanglah om Adi .. tepat sesuai janjian jam 7.20 .. on time man juga si om …

Jam 8an sudah sampai di Cibucil … janjian tikum disini jam 9. Akhirnya rombongan mulai berdatangan .. ngumpul2 di SD .. setelah pembagian snack .. baru jalan sebentar … ngumpul lagi di Indomaret … bagi2 lagi snack dan minuman .. foto keluarga barengan .. rame bener .. kayaknya yang ikutan sampai 100-an lebih. Persiapannya lengkap .. ada tim konsumsi bahkan disiapkan mobil evakuasi. Sudah ada beberapa peserta yang di evakuasi dan terus bertambah sepanjang perjalanan.

Slide2

gowes Anniversary CUTER 1 yang dimeriahkan oleh berbagai komunitas

Slide3

Kalau gowes rame rame begini jadi lumayan sering berhenti untuk regrouping. Jam 10an sampailah di alun alun Cariu. Peserta di arahkan untuk membeli bekal makan siang di warung aneka pepes … inilah warung makan paling top di Cariu. Tukang warung ketiban rezeki .. diserbu oleh puluhan goweser yang kelaparan. Tadinya pengen nyoba goreng belalang … tapi ga jadi … kata temen sih seperti rasa ikan teri …

Slide4 Baca lebih lanjut

Memandang Bandung dari Ketinggian di Caringin Tilu

cartil dago

Kata orang Lebaran satu paket dengan liburan.
LiburannN … yes yes yes.
Saatnya jalan jalan… wisata di daerah Bandung, “Yukkk… kita jalan yukk.. ” saya dengan semangat juang membara, …. eh responnya bikin down ” ngga ah, macet ” .. “Males .. rameee” .. “mending di rumah aja..”
yahh… begitulah jawaban saudara2… Namanya lebaran, tempat2 wisata bakalan macet .. kumaha deui atuh… disini koq pada tidak mau ikut berpartisipasi meramaikan tempat wisata. Benar benar memaknai… going home as stay at home..  :)
Saya keukeh mesti jalan2 … ya sudah sendirian …. sendirian .. ya bersapedahan aja.

Slide2

tempat seindah ini memang harus di explore dan dinikmati

Dari H – 3 Lebaran … sudah gatel ingin kluyuran. Meskipun ada kekhawatiran kehausan siangnya .. tetap saya berangkat gowes .. pagi pagi .. ngabeberangan … kalau ngabuburit pergi sore sore.
Saya mencari jalan2 yang relatif landai… ke arah alun alun, braga dan sekitarnya, gowes santai tanpa nafsu, berusaha gowes tanpa pakai tenaga… ehh gimana gowes tanpa tenaga ya…
Banyak spot menarik di sekitaran sana apalagi yang senang suasana gedung kuno style artdeco… banyak banget gedung2 keren untuk dinikmati, bisa jadi background foto yang keren ; gedung asia afrika apalagi bangunan2 di daerah Braga. Berjalan kaki di daerah sini sangat menyenangkan ; trotoarnya sangat nyaman, banyak kursi untuk duduk dan suasananya berkelas, banyak tempat nongkrong dan kuliner apalagi udara Bandung tidak sepanas kota2 di daerah pesisir.

Slide3

spot foto paling favorit di Braga

H + 1 lebaran .. tempat2 wisata semakin padat diserbu wisatawan, apalagi area Bandung menjadi salah satu destinasi favorit wisatawan. Orang2 semakin kalap, meskipun tempat wisata padat dan macet… tetap saja berangkattt.
Saya bersapedahan ke arah atas lagi dari Dago, ke arah Tahura Pakar dan Tebing Keraton. Woww.. parkiran di Tahura pagi2 sudah ramai… dan parkiran di area Tebing Keraton juga tidak kalah ramai. Sambil minum bandrek… ehh.. bandrek di warban ini highly recommended … kalau kesini sayang jika tidak mencobanya.. Kembali ke topik… saat rehat sambil minum bandrek… ada bapak2 gemuk protes… tidak ada ojek yang mau membawa beliau ke Tebing Keraton. Saya sih setuju dengan tukang ojek ojek itu. Bapak ini bisa dikatakan lebih dari gemuk .. hehe.. dari parkiran mobil ini mesti melalui tanjakan2 yang cukup ekstrim.. kalau bawa si bapak motor bakalan terbalik…  :) Kalau jalan kaki .. tak sanggup daku … +- 2 km-an .. nanjak pula lagi. Ya sudah beliau nongkrong di warung sambil makan gorengan .. 

Hari berikutnya, menghindari tempat yang hiruk pikuk, tidak mau ke tempat2 rame horor seperti Brexit di Brebes… saya mencari tempat yang sepi dan adem… saya pilih ke Caringin Tilu. View-nya lebih spectacular daripada daerah Warban Dago. Tapi memang tanjakannya masuk golongan ekstrimis … lebih panjang, curam dan semakin curam … tanjakan ke warban dago tidak ada apa apanya dibanding tanjakan kesini … ga apa2-lah.. mesti ada harga yang dibayar untuk mencari kedamaian di dunia ini… #SokBijak
Meskipun saya sudah kesini beberapa kali … tapi tidak akan pernah bosan dengan view, udaranya yang adem, suasana kebun kebun sayuran dan … sepi .. tidak rame oleh wisatawan.

Slide7

memang jalanannya menanjak terus … tapi pemandangannya ajibbb

Baca lebih lanjut

Rekreasi Panjang di Banjir Kanal Timur

Slide1

Jika ingin jalan jalan, bersantai, berolahraga, berwisata tidak harus selalu pegi ke tempat yang jauh. Ada tempat tempat disekitar kita yang menarik untuk disambangi. Bahkan mungkin tempat tersebut di datangi oleh orang orang dari jauh.

Di dekat tempat tinggal … ya sepelemparan batu-lah, ada daerah yang sekarang menjadi destinasi wisata ; Banjir Kanal Timur alias BKT, tapi aja juga yang menyebutnya Kali Banjir Timur (KBT), terserah anda mau ikut mahzab yang mana.

Karena tinggal tidak jauh dari area ini, saya mengalami proses sejarahnya dari perkampungan padat, dan kemudian berubah menjadi sungai buatan yang besar. Suatu pekerjaan besar untuk mengurangi banjir di daerah Jakarta. Katanya dengan adanya BKT, banjir Jakarta berkurang 30%. Benar ga sih 30% .. bukannya 33,64% ya … *sotoy

Slide10

Slide17

mudah-mudahan nanti air sungaimya jernih seperti sungai Jakarta lain yang sudah jernih

Pembuatan BKT ini sudah dicanangkan sejak lama … sejak tahun 1973 mulai dibuat rencana induknya. Tapi baru bertahun tahun .. ya bertahun tahun kemudian dilakukan penggalian pertama atau ground breaking di tahun 2002. Dan stop …. kemudian bertahun tahun … ya bertahun tahun berhenti dan pada tahun 2007 dilanjutkan kembali dan selesai di tahun 2010 – 2011.

Slide3

Inilah aliran awal BKT, sungai aslinya berbelok ke arah bendungan biru

Titik awal BKT berada di Kebon Nanas Jakarta Timur dan ujungnya di Pantai Marunda, membentang sepanjang 23,5 km. Sungai sungai yang di tampung oleh BKT adalah ; kali Cipinang, kali Sunter, kali Buaran, kali Jati Kramat, dan kali Cakung. Sedangkan kali Ciliwung pada tahun 2016 masih berjalan proses penyambungannya, dikenal dengan istilah sodetan Ciliwung yang akan dihubungkan dengan BKT. Padahal dulu saya kira awa BKT ini adalah dari sungai Ciliwung … padahal jaraknya sudah dekat ke Ciliwung … kenapa dulu ngga sekalian aja ya …

Slide2

Pada masa pembangunannya .. saya suka bermain sepeda di pinggiran kali, jalanannya umumnya masih tanah, dan bersapedahan sampai tembus ke ujung BKT di pantai Marunda. Pada saat itu jika gowes kearah ujung BKT, banyak melalui area yang sangat sepi … jalanan tanah yang tidak rata dan jauh kemana mana … mesti waspada dan lebih baik melipir lewat jalan raya. Ketemu orang di daerah sana di wanti wanti “Pak suka ada begal di daerah sini … lebih baik cari jalan lain .. ” … wakkk . Sekarang sih .. sudah tidak sepi lagi banyak yang lalu lalang …. paling malam … katanya masih suka ada begal .. makanya jangan pacaran mojok disini …

Slide4

Ujung BKT di pantai Marunda

Baca lebih lanjut

Wisata Unik Sungai Cipamingkis

Slide1

Jalan jalan ke sungai… ??
Ngapain… ?? mau nyuci baju .. mau mandi… nyuci kendaraan??
Kalau ke pantai, ke curug,.. apalagi ke mall, sudah biasa, pingin sesuatu yang beda.
Seminggu yang lalu saya lewatin tempat ini, tapi tidak mampir…. ehh kayaknya seru juga untuk kunjungi… tempatnya unik ? … kalau saya sih yes.

Mumpung ada waktu 1/2 di hari minggu ini… saatnya jalan jalan.. yeayyy.
Pergi sudah agak siangan… jam 6.30an.. pas sampai daerah Narogong Bekasi… koq sepeda goal geol… tahukah apa yang terjadi ??
Ban belakang bocor… saya harus menerima kenyataan ini dengan lapang dada. Dorong2 sepeda di jalanan becek.. ngga ada ojek lagi..
Untung tidak jauh ada booth tukang tambal ban…. ngobrol ngobrol dulu.. eh ngga koq … langsung di eksekusi… 1 lobang, dan ternyata ban luarnya juga sobek … kena besi kayaknya. Si abangnya baik hati, sobekannya diberi lapisan ban dalam bekas supaya aman, total cukup bayar 8 ribu aja. Sekitar setengah jam-an saya nongkrong, sambil liatin truk truk sampah lewat yang mau ke Bantar Gebang … kalau cewe cewe lewat saya lebih lama lagi nongkrong disini. Lalu si abang kasih advice “minggu ini ganti ban luarnya dengan yang baru” … “baik bang … siap bang.. jadi bang ”

Meluncur lagi dengan riangnya, di jalan raya Mekarsari Cileungsi … tidak ada yang special, tidak ketemu pegowes searah .. hanya banyak truk truk bawa sapi lewat, ada rombongan mobil jenazah dengan kawalan polisi .. di daerah Jonggol ada pemakaman mewah, yang unik tulisan di ambulance-nya .. On The Way to Heaven

Pit stop dulu di indomart .. beli roti dan mengaso di tempat duduknya. Check status dulu … mau update .. tapi bingung .. karena ga pernah ngapdet .. ya sudah gowes lagi.

Slide3

Jalanan di area Dayeuh menuju Cibadak, sungai Cipamingkis di kejauhan

Jalan ke Jonggol ini tipikalnya rolling naik turun, setelah lewat pertigaan Cibucil .. eh lucu ya namanya .. imut. Seimut dengan kemacetan di pertigaan ini. Sudah jadi kebiasaan macet panjang, hanya untuk antri melewati pertigaan.
Saya belok kanan mengarah ke Jonggol Dayeuh. Jalannya relative lebih sepi dibanding jalan utama Jonggol Cariu. Jalan disini sama tipikalnya rolling naik turun .. tapi didominasi tanjakan daripada turunan dengan view pesawahan. Akhirnya sampai di daerah yang di sebelah sisinya adalah sungai besar … sungai Cipamingkis. Jadi saya menggowes dengan ditemani aliran sungai.

Slide2

karakteristik batu sungai Cipamingkis di daerah Sukanegara

Baca lebih lanjut

Mendapatkan 8 Keberuntungan Curug Ciawi Tali Sagara Herang

Slide1

Dari sekian banyak curug yang ada di Sentul Cibadak dan sekitarnya. Banyak sekali curug yang popular, famous dan dikunjungi banyak wisatawan. Dan terus bermunculan curug2 baru .. *emangnya curugnya baru dibuat gitu …

Nah ada satu curug baru lagi … Namanya curug Sagara Herang. Googling juga ga ketemu. Jadi penasaran … tapi penting ga sih plesiran kesana ..
Nama curug itu baru saya dengar dari om Wewe. Untuk mencapai curug tersebut butuh keberuntungan dan saya mendapatkan 8 keberuntungan. Karena tanpa kemujuran mustahil saya mencapai curug ini.

Keberuntungan #1
Masih bingung menentukan tujan gowes .. ga apa apa .. yang penting tujuan hidup ga bingung.
Dapat info dari om Mukti kalau om Wewe akan ke curug Sagara Herang.
Jam 6.07 saya sudah di tikum di daerah Kalimalang dekat perumahan Grand Wisata.

Tanpa banyak nego2 .. wacana2 .. ataupun ngopi dulu … kita langsung cap cus. Gowes berduaan. “om Wewe .. sudah pernah ke curug Sagara Herang ?” .. “belum om .. nanti kita tanya2 aja, katanya patokannya ada di daerah Citereup Tajur”, “Oh ..Oke” .. berarti sikat aja .. bagaimana nantilah … ketemu curugnya atau ngga .. bukan majalah … *majalah apaan …

Slide2

di perkampungan setelah kawasan Industri MM2100 menuju cibarusah

Kata om Wewe “Kita lewat jalur Jonggol ke Dayeuh dan terus ke Tajur Citereup .. “ wah mau ke Citereup tapi ngelewatin Jonggol mah .. muter jauh atuh … tapi ngga apa apa sekalian jalan jalan.

Ini adalah keberuntungan #1, karena tanpa om Wewe tmb … saya tidak akan mengenal curug Sagara Herang.

Keberuntungan #2
Saya belum pernah ke Citereup melalui jalur Jonggol Dayeuh Tajur Citereup. Biasanya kalau mau ke Citereup lebih dekat lewat Cibubur, Cibinong dan sampai ke Citereup hanya menempuh 40 km, kalau lewat Jonggol jadi menempuh 70 km lebih. Selisih 30 km-an … ya lumayan banget dong .. kalau digowes mah .. hampir 2x lipatnya dan capenya mungkin jadi 3x lipat …

Tapi melalui jalur Jonggol, saya melalui daerah baru yang belum pernah saya lalui …
Pemandangannya berbeda. Melihat daerah daerah yang belum pernah saya kunjungi. Beberapa kali jalanannya berada di sisi sungai Cipamingkis.
Sungai Cipamingkis ternyata berbatu batu yang sedikit unik, berbeda dengan kebanyakan batu batu sungai umumnya. Ada spot wisata sungai yang unik dan keren, bisa foto foto, selfie atau sekedar menikmati keindahan dan keunikan alam.

Slide3

batu sungai Cipamingkis yang unik jadi tempat untuk selfie

Baca lebih lanjut

Secuil oase Blekok di Kampung Blekok Bandung

Slide1

Dasar blekok … pernah ga dengar orang ngumpat seperti itu. Ga pernah ya … selamat … berarti Anda orang baik baik dan sangat menyenangkan bagi orang lain.

Blekok bukanlah makanan dan bukan pula tanaman tapi sejenis burung …*cemen banget penjelasannya.
Waktu mengetahui ada kampung Blekok, maka saya memutuskan saya harus hadir, saya harus datang kesana.

Mumpung sedang super long weekend saya main ke Bandung. Setelah hari kamis sebelumnya ikut berjuang di tol Cikampek, di jumat pagi ini saya sudah menggelindingkan sepeda di jalan Surapati mengarah ke Cicaheum dan masuk ke daerah belakang terminal bis dan angkot Cicaheum yang ramai, kemudian tembus di daerah Antapani. Terus blusukan dan muncul muncul di jalan bypass Soekarno Hatta. Kemudian setelah melewati fly over rel KA saya belok kanan kembali ke jalan jalan kecil dan tembus di daerah Gedebage.

80% daerah yang saya lalui adalah pertama kalinya saya melewati daerah ini. Sudah banyak sekali perumahan perumahan, dari jenis kluster kecil sampai perumahan yang besar. Umat manusia senang bikin anak …. beranak pinak semakin banyak dan banyak, jadi membutuhkan sarang yang banyak. Sawah hanya tinggal bagian kecil yang tersisa menunggu waktu untuk berubah menjadi perumahan.

Slide2

UFO mendarat ???

Sampai didaerah Gedebage … suasana sedikit berubah … banyak debu. Mungkin karena banyak pergudangan atau pembangunan perumahan2 sehingga debu2-nya terbawa kejalanan oleh truk2 yang mengangkut tanah.Mendekati jalan tol Cileunyi, ada papan petunjuk “Stadion Gelora Bandung Lautan Api” (GBLA) sepeda berbelok mengarah kesana. Jalanan menjadi 2 jalur besar. Di sisinya membentang hamparan pesawahan dan nunjauh terlihat bangunan stadion GBLA. Dari jauh seperti pesawat UFO yang mendarat. Apakah ini bukti bahwa si alien ada ???? Semua pertanyaan tentang adakah kehidupan lain di alam semesta akan segera terjawab ???

Setelah lewat kolong jembatan, saya belok kiri.Tak jauh dari sini disebrang sungai disanalah kampung Blekok berada.

Slide3

setelah melalui kolong jembatan ini belok kiri untuk menuju kampung Blekok

Baca lebih lanjut