Gunung Batu Super Keren – Gunung Batu Jonggol

gunung-batu-jonggol

Tempat ini sudah lumayan ngehits … keren banget deh pemandangannya apalagi untuk photo2. Orang mengenalnya Gunung Batu Jonggol walaupun sebenarnya bukan di Jonggol hanya berbatasan dengan daerah Jonggol.

Kesempatan yang tertunda tunda … akhirnya datang jua … meskipun hampir tertunda lagi. Minggu pagi .. gerimis datang … galau … berangkat atau tidak .. om Adi ngabarin juga di tempatnya hujan, mungkin gagal untuk jalan katanya. Saya termenung menanti … akhirnya gerimis berhenti di tempat saya … saya putuskan jalan .. biarlah sendiri juga .. biasanya juga suka sendirian ini .. ehh curcol. Akhirnya berangkat sudah agak siangan … tidak apa2 … diiringi awan mendung menggayut, tidak panas.

Sampai di daerah Kemang Pratama saya check HP, eh om Adi ngabarin siap berangkat … Allhamdulillah ada teman .. ya sudah saya bilang tikum di gerbang Metland Cileungsi.

Sampai di Metland … ramai banget di Minggu pagi begini … banyak yang berolahraga, berjualan dan yang berjalan jalan … dan om Adi sudah duduk lesehan di rumput setia menanti. Makan camilan sebentar dan langsung cap cus.

Gowes beriringan om Adi di depan berusaha menarik saya untuk cepetan gowesnya, saya kebawa cepat .. sampai di alun alun Jonggol, ternyata ada CFD disini, jalan ditutup untuk kendaraan bermotor …. wah CFD sudah sampai daerah2 … tidak hanya di kota kota, bener2 nge-trend.

Selepas alun2 Jonggol mengarah ke Sukamakmur – Citeureup, di satu titik saya mengajak om Adi untuk belok kiri sesuai panduan GPS. Om Adi “ lewat sana jalannya jelek …, lewat Sukamakmur aja … meskipun memutar tapi jalannya bagus …” Ehh om Adi ini menguji ke sotoy-an saya “lewat sini lebih pendek”. Akhirnya om Adi mengalah terhadap ketegasan .. eh kepala batu saya .. kesotoy-an saya.

slide2

kondisi jalan setelah Bendungan Cipamingkis

slide3

tidak tahu reruntuhan apa ini ??

slide4

curug mini setelah bendungan Cipamingkis

Baca lebih lanjut

Mencari secuil sejarah Cibarusah Bekasi – Rel Kereta Dogong

slide3

konon… pada zaman dahulu .. zaman penjajahan Belanda di daerah Cibarusah Bekasi ada rel kereta.
kereta bukang sembarang kereta tapi kereta dogong.

kereta dogong ???

apaan.. .. bingung kan…

menuntaskan kebingungan, saya pergi kesana, melakukan ekspedisi pencarian sisa sisa rel dogong.

Untuk mencapai kesana, saya blusukan ke area pelosok bekasi, melalui daerah2 yang pernah saya lalui dan daerah2 yang belum pernah saya lalui… daerah2 pelosok bekasi yang baru pertama saya lihat.

slide1

daerah pelosok bekasi suasananya masih pedesaan… pesawahan., kebun2 … pepohonan dan rumah2 tipikal desa. di kota punya punya halaman luas… wong sugih… di desa… orang biasa saja… orang yang hidup sederhana.

memasuki daerah Serang Baru, suasana berbeda, disini banyak sekali pabrik2 tradisional pembuat batu bata. dampaknya…. banyak lubang2 besar yang akhirnya menjadi kolam bahkan menjadi danau yang besar. otomatis disini banyak sekali danau2 buatan… bisa dikatakan daerah seribu danau.

slide4

danau bekas penambangan bata merah

slide15

pabrik2 bata merah

lanjut lagi klayapannya.. dan … sebentar lagi akan melalui daerah “malam” di pelosok bekasi, saya suka heran …. koq di tengah2 daerah pesawahan dan danau2 .. ada komplek cafe2 dangdut dan karaoke2. di pagi hari begini komplek sepi … tapi ada wece2 pakaian “irit bahan” yang sudah bangun dan nongkrong di depan cafe. ya inilah realita yang terjadi.

slide14 Baca lebih lanjut

Curug Yang Terlewatkan di Sentul – Curug Cigede / Leuwiasih

curug-cigede-leuwiasih

Sentul bisa dikatakan daerah 1 juta curug. Banyak… bener bener banyak curug di daerah ini. Curug curug baru bermunculan… bagai cendawan di musim hujan. Curug Bidadari, Cibingbin, Leuwi Hejo, Leuwi Pariuk, Curug Cinta, Curug Kencana … dan banyak lagi curug2 lainnya.

Tapi dari sekian banyak curug ternyata ada satu yang terselip …. eh.. terlewatkan begitu saja dari para pemirsa. Curug Leuwiasih atau ada yang menyebutnya curug Cigede. Ada juga nama curug Leuwiasih di daerah Sentul atas … tapi yang ini letaknya ada di Sentul bawah… tidak harus ke pelosok pelosok seperti curug2 yang sekarang ngetop.

Terlewatkan … terlupakan …. tidak ngetop … relatif dekat pula lagi … wah… asyik untuk dikunjungi dan bisa quick trip micro adventure … berangkatlah saya.
Di Minggu pagi yang ceria sudah meluncur melalui Kalimalang yang berantakan dan berdebu, sedang di genjot pembangunan infrastruktur tol Becakayu. Kalau sudah jadi asyik kali ya… gowes lewat tol pasti cepet… #NgarangAja

Selepas cibubur rehat sejenak di minimarket… keputusan rehat.. adalah takdir… ketika jalan lagi dan nyebrang jalan Gunung Putri… eeee… om Adi nongol aja dari arah Cileungsi, timing dan momen yang pas.
Tanpa janjian tanpa kontak2-an … takdir jualah yang mempertemukan. Cengengesan dulu … ngobrol2 … tukar kartu nama .. ehh apaan .. skip skip.

slide2

rehat di minimarkat mendekat ke jalan gunung putri

Baca lebih lanjut

Berendam Air Belerang di Kawah Merah gunung Pancar

kawah-merah-sentul

Gunung Pancar Sentul memiliki banyak pesona, banyak tempat menarik untuk beraktifitas outdoor dan semakin terkenal seiring dengan tempat2 wisata yang populer di area Sentul.

Tapi ada satu tempat di gunung Pancar yang tidak ngetop, Kawah Merah…. jadi gunung Pancar adalah gunung berapi ???

Untuk menjawabnya saya harus pergi kesana. Jam 6.02 sudah keluar dari rumah. Di tengah jalan saya inget om Adi yang biasa kluyuran di daerah sana. Saya kontak… dan masih ada di rumahnya di Jatiasih “Ok… ikut, jalan aja nanti saya nyusul”.

Dia gowesnya kuat dan cepat banget, kayak ga punya udel… hehe… pasti akan menyusul saya.

Jam 8 saya sudah di daerah hotel Harris Sentul, melipir dulu sarapan di pinggir jalan, tergoda nasi kuning…. hmmm enak… apa saya yang kelaparan kali ya. Tapi kata ibu tukang nasi kuning, banyak yang nginep di hotel Harris, makan disini… tuh kan berarti memang enakk dan murah pula lagi.
Nasi kuning sudah habis dan Om Adi belum lewat, saya lanjut lagi gowes… jalanan mulai menanjak, dan mulai ramai motor2 berombongan dan mobil2 yang fully loaded mengarah ke atas. Suasananya beda banget dengan 3 tahun kebawah, kalau sesepedahan disini masih sepi… enak untuk gowes nanjak tanpa di klaksonin motor atau mobil.

slide3

Melewati pintu masuk Jungle Land…. wehh sudah rame aja, mobil2 dan bus bus berdatangan…
Gowes terus nanjak sampai pertigaan, ke kiri ke arah curug2 terkenal ; curug leuwi Hejo, curug putri kencana, leuwi pariuk, dll. Saya ambil arah kanan ke arah gunung Pancar.
Curamnya tanjakan makin terasa… gowes santai saja, akhirnya jam 9 lewat sedikit sampai di area pintu masuk gng Pancar.

Untuk masuk sebetulnya harus bayar meskipun naik sepeda, tapi… saya dibiarkan saja melenggang, padahal saya sudah menepi mau bayar… kenapa ini…. apakah karena pesona kegantengan saya …. atau tampang saya terlihat perlu dikasihani… duhhh… tak tahu saya…. tanyakan saja ke mereka… merekalah yang tahu… kalau saya jawab takut kegeeran dan banyak yang protes disini.

Saya tunggu dulu om Adi di deket gerbang, tak muncul2 juga… sudah lanjut lagi ke atas.
Suasana hutan pinus memang selalu asyikkk… apalagi disini keunikannya banyak batu2 benar.
Tapi sekarang suasananya jadi ramai, banyak parkiran mobil2…dan motor2. Jalanannya jadi rame…. tidak sehening dulu… duh jadi kangen masa2 itu… apalagi sekarang banyak banget warung2 bertebaran. .. jadi kurang elok… kenapa ya ga ditata supaya teratur dan enak dipandang. Padahalkan ini area pemerintah, sudah seharusnya bisa ditata, apalagi sekarang sedang digalakkan pariwisata. Hayoo kenapa begitu…

slide4

area hutan pinus gunung Pancar

Baca lebih lanjut

Selain Taman Pandang Istana … ada apa di Monas ???

slide1

Kata orang “ Monas sekarang sudah jauh lebih bersih, teratur dan sangat nyaman ”

bener …. ???

Terakhir kesana masih banyak pedagang kaki lima dan delman2 berkeliaran.
Dan susah sekali utuk mentertibkan kawasan Monas ini, sudah berjalan bertahun tahun … akhirnya …

Jadi penasaran …. ingin membuktikan kabar kabar tersebut. Beneran atau hoax …
Mumpung ada waktu di hari minggu pagi, maka saya menetapkan hati untuk berangkat kesana, sekalian kluyuran di kawasan taman Monas yang besar …. 80 hektar … gede aja atau gede banget kalau seluas itu. Pokoknya gemporlah kalau jalan kaki kluyuran di area Monas.

slide9

Sampai di pintu masuk di dekat sebrang gedung Indosat … sudah rame bener. Kalau Minggu, pintu di buka di area ini, di sebrang Istana Negara dan di Pintu Utama di area parkir IRTI ( Ikatan Restoran Taman Indonesia ) Monas yang ada di sebrang gedung Balaikota. Di area IRTI ini ada banyak spot kuliner khas Indonesia, pedagang non-kuliner (baju, mainan dll) dan area permainan anak berbayar. Katanya mereka semua umumnya adalah pedagang kaki lima yang dulu beroperasi di dalam area Monas. Sekarang di tertibkan dan di berikan training supaya memberikan service dan produk yang lebih baik.

Memang di area pintu masuk dan taman dalam di dekat IRTI ramai, tapi di area taman2 lainnya .. sepi, banyak area adem yang pohonnya besar2 … jadi tidak perlu takut kepanasan. Selama ini banyangan Monas adalah tempat yang blong dan panas. Ya .. kalau di jalan besar sekitaran monumennya sih pasti blonggg .. panas nian deh

slide1

Yang paling penasaran adalah Taman Pandang Istana, area publik baru. Ya sudah pasti posisinya ada di sebrang Istana Merdeka. Diresmikan 30 Juli 2016 oleh Gubernur DKI Jakarta. Di desain oleh seniman Yasser Rizky, dengan menggunakan tiga jenis instalasi ; bangku berbentuk tulisan “Berbeda Tapi Satu”, jejak aspirasi berupa kutipan para tokoh nasional – Abdurrahman Wahid, Mohammad Hatta, YB Mangunwijaya, dan Buya Hamka, dan karya instalasi tiga dimensi bertulisan “Ragam Insan”. Taman ini juga diperuntukkan bagi para pendemo yang ingin melakukan aksi di depan Istana Merdeka. Bagi para pendemo jadi asyik .. bisa duduk sambil ngadem disini sambil nonton demo …. ehh mau demo apa ngadem ….

slide2slide3 Baca lebih lanjut

Jelajah 4 Candi Karawang ; Jiwa, Blandongan, Telagajaya, Serut

candi-blandongan

Tiba tiba terbersit candi Jiwa di benak … tidak tahu kesambet apa, muncul saja di Sabtu sore yang santai. Memang sudah lama ingin jalan2 kesana … tapi tertunda tunda dengan 1001 alasan ; jauh, panas, ngga ada teman, ngga ada mall, kucing tetangga beranak …

Meskipun alasan banyak .. tapi kalau hati sudah mantap … tidak ada yang bisa menghalangi, malam minggu disiapkan segala perlengkapan lenong jadi bisa berangkat langsung pagi2, jam 5-an cabut …. biar tidak terlalu kepanasan dan bisa pulang cepat karena sorenya ada urusan … tapi tetep akhirnya pergi jam 6-an lebih …

Gowes pagi menyusuri BKT, masuk ke perumahan Harapan Indah (HI) yang ternyata sekarang menerapkan area CFD jadi rame banget sama yang berolah raga .. dulu sepi sepi aja kalau minggu lewat sini … keluar dari perumahan HI melewati jalanan2 becek tergenang air … di daerah sini sungainya berada di atas jalanan dan perumahan … koq bisa begitu ya … kayaknya daerah sini pasti tergenang air kalau hujan besar dan air meluap.

slide2

di daerah Babelan Bekasi

Perjalanan lanjut melewati perumahan Mutiara Gading City, stop dulu di mini market beli roti dan pisang duduk rehat sambil sarapan di kursi di depan toko. Lumayan dapat asupan energy … lanjut melalui Babelan melewati tambang2 gas Pertamina … melewati jalanan2 perkampungan, pesawahan yang membentang … disinari kehangatan matahari pagi membuat gowes bersemangat.

slide3

Bersiap menyebrang sungai Eretan

Baca lebih lanjut

Keindahan Panorama Patahan Lembang di Bukit Bintang

patahan-lembang

Memandang lembah dari ketinggian merupakan kenikmatan dan momen indah yang jarang saya dapatkan sebagai orang kota … #anak mall.

Mumpung lagi di Bandung, saya ingin pergi ke tempat tinggi. Tempat yang keren, tidak terlalu jauh dan tidak crowded alias sepi adalah area Patahan Lembang di Bukit Bintang.

Perjalanan menuju kesana melalui Padasuka Cicaheum, melewati Saung Angklung Mang Udjo dan mulai menanjak…. menanjak…. semakin menanjak dan semakin menanjak. Begitulah tipikal jalan menuju kesana. Ada pemotor matic boncengan bertiga ayah ibu beserta satu anaknya yang tanggung… terpaksa ibunya harus turun .. jalan kaki supaya motornya bisa menanjak.

slide2

pagi2 koq sudah minum …

slide3

setelah melewati Caringin Tilu dan menuju Bukit Bintang

slide4

Ada 2 Bintang di Bukit Bintang

Baca lebih lanjut

Ngadem Asyik di Buperta Cibubur

Buperta Cibubur

Dipinggir Jakarta ada tempat ngadem yang nyaman, banyak pepohonan rindang dan luas. Tapi seiring waktu.. tempat ini tidak menjadi primadona. Kemungkinan kebanyakan orang hanya pernah datang sekali atau dua kali kesini… dan tidak tertarik untuk datang lagi. Bahkan kayaknya sih…. banyak juga orang sekitaran Jakarta yang belum pernah datang kesini. Mungkinkah….. ya mungkin saja sih…

Terakhir kesini… saya 5 tahunan yang lalu. Belum pernah saya betul2 klyuran di daerah sini, muter2… di area yang luas ini. Supaya tidak penasaran… saya memutuskan untuk blusukan atau klayaban kesini. Sekalian ingin bersantai di pinggir danau… kayaknya bakalan asyikkk …

Dari rumah start jam 1/2 7, melewati Jatiwaringin, Pondok Gede, jalan raya hankam dan berbelok menyusuri jalanan2 kecil dan muncul di daerah Munjul… atau daerah di belakang Buperta (Bumi Perkemahan) Cibubur. Daerah Munjul di belakang Buperta ini.. serasa berada di daerah jauh dari Jakarta, jalanan berkontur naik turun dan pohon2 besar yang adem…
Disuatu titik saya berhenti, harus belok kiri, ada pintu masuk yang di rantai, dan menyisakan celah sedikit untuk pejalan kaki. Ragu untuk masuk, saya bertanya ke mba yang sedang termenung sambil jagain warung yang ada di dekat sana “mbak… untuk masuk Buperta lewat mana??” … mbak-e kaget… melihat saya sejenak… mungkin dia pikir.. keren juga pegowes ini…  ngarep banget dot com … “mau ke jambore??”… Ohh orang sini menyebut Buperta adalah Jambore. Kata beliau masuk aja… ngga apa2 koq.

Slide2

Area di daerah pintu masuk belakang Buperta

Baca lebih lanjut

Ada lho … Pantai berpasir putih di Jakarta

Slide8

serasa di film baywatch

Pengen jadi anak pantai ah …
Bermain main di pantai berpasir putih .. wiww asyikkk

Di Jakarta pantai berpasir putih dimana ??

Ada pastinya .. Jakarta gitu lho .. ga perlu pergi jauh jauh
Jaman sekarang apa sih yang ga bisa … asal ada duit … wkwkwk

Start dari BKT berdua om Adi, melalui jalan2 yang tidak sepi .. ramai oleh lalu lalang motor mobil. Melalui Buaran, Jalan Bekasi Timur, Pegangsaan dua, Kelapa Gading. Tembus ke Sunter.

Berhenti dulu di danau Sunter, mengamati masjid yang megah dari luar .. Masjid Ramlie Musofa, masjid yang di bangun oleh mualaf Tionghona. Wowww .. memang megah dan mewah masjid ini, sepintas mengingatkan sama Taj Mahal. Jika kita jalan cepat2 .. mungkin bisa terlewat melihat masjid ini. Soalnya di sekelilingnya memang area perumahan besar dan mewah mewah.
Suatu waktu nanti saya akan masuk ke dalam masjid ini, beribadah sambil menikmati kemegahan masjid.

Slide2 Baca lebih lanjut

Mencari Cinta di Jembatan Cinta Tarumajaya Bekasi

Jembatan Cinta

Apakah Anda belum menemukan cinta di kehidupan ini ?
Apakah Anda sedang mencari cinta ?
Apakah Anda Rangga ?? #AADeCe keless

Kalau juga belum menemukan cinta … tenang .. coba deh cari di Jembatan Cinta … mungkin jembatan ini bisa menghubungkan anda dengan cinta.

Jembatan Cinta ini ada di daerah Bekasi dekat pantai Marunda.
Untuk menuju kesana, jam 6.30-an pagi saya sudah menyusuri Banjir Kanal Timur (BKT) menuju pantai Marunda. Sepanjang perjalanan relatif sepi .. dan hanya sedikit ketemu penggowes, mungkin orang orang pada upacara kali ya .. lha saya malah sepedahan …

Udara pagi yang segar, matahari cerah dan jalan yang sepi .. bener2 nyaman untuk sesepedahan. Tak terasa sudah di daerah pantai Marunda, sampai disini suasana berbeda … jalanan berdebu, kadang berlobang lobang dan bergelombang disertai truk container lewat, kebayang kalau hari kerja .. pasti padat dan banyak sekali truk container lalu lalang, karena disini memang area pergudangan, menjadi pemandangan yang lazim melihat box box container warna warni yang disusun tinggi dan berderet deret.

Dari Marunda sepeda di arahkan ke PLTU Muara Tawar. Ketika berbelok menuju PLTU, jalanan menjadi mulus, beton cor, sepi dan mulai ada beberapa lapak penjual ikan, kerang, kepiting dll. Perjalanan dilanjutkan mengitari PLTU menuju crematorium Nirwana, bau amis laut mulai terasa …

Tepat di dekat pintu masuk krematorium Nirwana, belok kanan.. ada portal dan papan “Gerbang menuju Jembatan Cinta”. Masuk ke area perkampungan nelayan dan ada pasar ikan.
Kalau mau belanja hasil laut kayaknya murah deh disini … ayo main2 kesini sekalian beli ikan laut. Tempat parkir mobil lumayan luas. Sebenarnya untuk masuk ke area ini, jika bawa kendaraan dikenakan tiket parkir, bayar diportal, tapi pesepeda sih .. nyantai aja gowes masuk.

Jembatan Cinta Bekasi

Dan … taraaa … sampailah di Jembatan Cinta.
Dinamakan Jembatan Cinta karena sepintas mirip Jembatan Cinta yang ada di pulau Tidung. Ya sebelas dua belaslah ..Sebenarnya ini adalah Pusat Restorasi Pembelajaran Mangrove kabupaten Bekasi. Baca lebih lanjut