Piknik Kekinian di Kawung Tilu Bojong Rangkas

Ehh .. Ada tempat wisata kekinian baru nih .. namanya Kawung Tilu alias Kawung Tiga. Mumpung dihari minggu ini ada kesempatan .. saya jalan jalan kesana.

Berangkat jam 7 lebih … menunggu hujan berhenti dulu … sambil mikir mau jalan kemana … sebelumnya sih mau ketempat yang lain … berhubung dari subuh hujan, perasaan ini jadi bimbang. Akhirnya diputuskan ketempat yang gampang gampang aja … ketempat wisata kekinian aja.

Ternyata setelah pergi 2 km-an … kering … hujan lokal doang, mungkin hanya di rumah saya aja hujannya ….

Setelah menyusuri Kalimalang di daerah Bulak Kapal saya berbelok dan berjalan dibawah pembangunan … Hmm apa ini ya .. tol atau LRT, pokoknya jalan dibawahnya serasa benar2 diatapi .. sangat lebar … bakalan tidak akan kepanasan dan kehujanan.

Lalu muncullah di jalur Pantura .. jalur legend .. menyusuri jalur ini sampai disuatu daerah dan berbelok masuk kejalanan kampung dan berbelok lagi kejalanan yang lebih kecil dan berbelok lagi masuk pematang sawah yang panjang membelah pesawahan. Sekalian blusukan .. mencari pengalaman yang beda.

Agak deg degan juga gowes dipematang sawah .. khawatir byur kejebur, di spot yang risky .. sepeda dituntun saja. Ditengah pesawahan .. ketemu akamsi – anak kampung sini, yang bikin takjub … dibahunya hinggap seekor burung yang warnanya keren. Sangat jinak .. katanya ini adalah parkit Australia dipelihara dari kecil. Suka warna hijau .. lihat helm hijau yang saya pakai .. senang banget burung ini .. terbang berputar putar dan hinggap diatas helm .. Dipanggil2 Sama tuannya .. hanya terbang berputar dan hinggap lagi atas helm hijau saya .. bahkan saking jinaknya hinggap di stang sepeda … Lucu banget .. jadi pengen dibawa pulang .. haha.

Baca lebih lanjut

Iklan

Terbang ke Puncak Langit tembus ke Kampung Awan

Terbang … ???

Sok aja kalau bisa
Dari zaman dahulu manusia selalu ingin bisa terbang .. bahkan terbang sampai bulan, mungkin inilah saatnya saya untuk mendaratkan kaki di bulan.

Dengar kabar selentingan katanya ada Puncak Langit … cari di internet juga masih sulit ketemu .. ini hoaks atau bukan ya … zaman sekarang mesti check and recheck .. banyak banget berita hoaks wara wiri .. soalnya zaman now .. hoaks yang terus disampaikan berulang ulang bisa dianggap fakta, bahkan beberapa kali destinasi wisata yang saya kunjungi berdasarkan info dari internet ternyata hoaks … jadi ini mesti di check … tapi check-nya mesti langsung ke site … welehhh.

Ngga apa apa deh sekalian jalan jalan … daripada kurang piknik … khawatir jadi sibuk posting dan menyebarkan apa yang tidak kita suka … kan mendingan posting dan menyebarkan apa yang kita suka .. 🙂

Rute yang dilalui biasa aja .. lewat Jatiwaringin, Pondok Gede, Cibubur, Citeureup .. sampai deh di Sentul … gampang ya. Rehat dulu sejenak … duduk dipinggir jalan yang adem .. sambil ngeteh dan makan camilan dulu … soalnya mau nanjak ke atas, butuh energi. Beres ngemil .. Nah dari bundaran Sentul di bawah mulai deh ngerayap ke atas. Ngelewatin Taman Budaya Sentul lalu belok kanan kearah Km Nol Sentul. Dari mulai ngerayap .. saya tidak ketemu goweser yang juga naik ke atas. Kadang hanya ketemu goweser yang turun dari atas … koq sepi ya. Mungkin tanggal muda .. pada jalan jalan ke mall … #Sotoy.

Pokoknya berusaha gowes konstan … terus aja pelan pelan, ngelewatin berbagai rumah makan yang menjual view dan tema outdoor, terlihat mobil mobil sudah ada yang berdatangan. Ketika lewat Edensor Hill … resort dan café saya berhenti … melihat ke lembah dan terlihat air terjun dengan debit yang cukup besar dikejauhan … itulah curug Cibingbin .. pernah ke curug ini .. tahun 2016. Dari sini sudah dekat untuk ke warung Km Nol Bojongkoneng Sentul, destinasi utama goweser yang bermain ke Sentul. Menanjak sedikit dan sampailah di titik Km Nol.

Disini sih .. lumayan banyak goweser sedang rehat di warung. Saya hanya berhenti sebentar mengamati, sekalian belajar jadi pengamat .. termasuk profesi kekinian … Kalau masuk warung disini bisa kelamaan ngobrol ngobrol .. jadi saya lanjut lagi untuk menuntaskan misi utama. Menanjak lagi … mengarah ke vila yang gede banget disini … pokoknya wuah deh … Berhenti dulu sejenak didekat vila tersebut … ada bangunan daerah khas Toraja .. hmmm … akhirnya sampai juga gogowesan ini di Toraja … haha.

gogowesan akhirnya sampai juga di Toraja 🙂

Baca lebih lanjut

Yuk .. Berendam Air Belerang di Gunung Peyek

Pergi ke Gunung Peyek adalah pengalihan destinasi … bukan pengalihan isu.
Semalam sudah all set .. supaya pagi2 tinggal cap cus wes.

Ternyata Minggu pagi .. hujan … lalu hujannya berhenti.
Diam termangu … mood langsung berubah … tapi sekarang hujan sudah berhenti … cuacanya masih gelap, awan hitam tebal memanyungi langit. Setelah ditimbang timbang … destinasinya saya rubah … cari yang relative lebih dekat … dan kalau bisa anget anget …. jadi inget saran ide destinasi dari blogger Adie Riyanto .. Gunung Peyek, ya oke .. cucok banget deh tempatnya … ada air panas alami.


Semua logistic dipindahkan kesepeda yang pakai spakbor … jam 7 kurang akhirnya baru cus wes.
Ehh..baru berangkat 500 meteran .. hujan lagi … berteduh di bawah pohon … berpikir lagi … #SokJadiPemikir … tapi bagi saya Gunung Peyek adalah harga tawar … ya .. bukan harga mati … jadi boleh berubah lagi .. atau … bahkan batal.

Meskipun niat mulai goyah … saya tetapkan untuk terus lanjuttt. Pakai perlengkapan hujan dan berangkatlah. Tapi didaerah Jariwaringin saya lepas jaket .. hujan sudah berhenti lagi .. gerahhh.
Gowes menuju Pondok Gede, melintasi halaman depan TMII dan muncul di daerah Kampung Rambutan .. lanjut ke Lenteng Agung belok ke daerah Setu Babakan … terus berbolak belok .. pokoknya lewat Sawangan .. muncul di Pasar Parung yang macet … tipikal khas kemacetan pasar … pedagang yang jualan sampai di bahu jalan .. angkot yang berhenti seenaknya … plus hal hal lainnya … intinya macetos lezatos.

Selepas pasar ini … destinasi sudah tidak terlalu jauh … tapi sempat pasang dan buka jaket lagi .. biasa hujan .. dan berhenti lagi hujannya. Lalu berbelok ke gang gang kecil perkampungan … melalui jalan pintas dan muncul di jalanan pintu masuk belakang jika ingin ke Pemandian Air Panas Tirta Sanita Ciseeng. Tapi saya tidak kesana … pernah kesana tahun 2014 .. jadi tetap menuju ke Gunung Peyek … lokasinya sih bertetanggaan .. paling kurang dari 1 km. Baca lebih lanjut

Plesiran ke Kampung Adat Parung Panjang — Wana Cendana Gunung Dago

Gunung Dago … again …
3 X …. hatrick dalam hitungan 4 minggu …

Gimana ya … kepo … want to know … dengar kabar selentingan ada tempat wisata yang baru di bangun di Gunung Dago Parung Panjang. 2 kali kesana koq .. tidak melihat keberadaannya .. Kabarnya ada di sisi sebelahnya .. Searching di internet … tidak ketemu info tentang tempat wisata ini … Ya sudah … saya mesti kesana lagi .. mesti ke gunung Dago lagi.

Kembali gowes AKAP yang tidak bisa di hindari harus bener bener ngelakoni – Jakarta – Banten – Jabar . Jadi ingat kata teman saya … katanya prinsip hidup itu adalah ngelakoni … waktu itu saya tidak ngerti, hanya nyengir doang … sekarang baru saya mengerti — ehh sama ga sih konteks-nya … ngga tahu ah … pokoknya saya ngelakoni gowes ini aja.

Minggu pagi … mendung menggayut .. tidak cerah … berawan syahdu, hujan ngga ya …
Sudahlah tetap saya berangkat plesiran, rain gear sudah saya siapkan, tadinya jam 6 pagi inginnya sudah cuss … tapi ada aja yang mesti dilakoni .. eh dilakukan .. akhirnya jam 7 kurang baru cabut.

Pagi ini jalanan tidak terlalu ramai … mungkin karena tanggal tua kali ya, gowes melalui Kalimalang – Cawang – Condet – TB Simatupang – Ciputat … masuk sana sini muncul di Serpong … lanjut lagi masuk sana sini … sudah mendekat ke Gunung Dago. Rute kesana melalui beberapa tanjakan dan turunan .. rolling silih berganti … Untungnya sepanjang perjalanan dinaungi awan mendung .. tidak berasa panas … gowesnya enak dan nyaman.

Jika sebelumnya saya berbelok ke jalan batu yang mengarah ke gunungnya, kali ini saya tetap mengikuti jalanan aspal memutari gunung ini .. sedikit menanjak dan di satu titik terlihat bentangan lembah dan hamparan pegunungan memanjang di kejauhan …. wah Parung Panjang masih hijau hijau begini …. kerennn, seperti serasa di Skotlandia … apaan … sok tahu banget .. dasar sotoy ..
Ketika berhenti menikmati pemandangan … ada 3 goweser juga yang ikut berhenti .. ngobrol ngobrol, ternyata mereka baru pertama kali gowes kearah sini … saya dong sudah 3 x .. haha .. apaan sih … yang begini aja dibanggain … Baca lebih lanjut

Berkelana ke Curug Country alias Curug Jodoh di Jonggol

Curug ini termasuk destinasi curug yang sudah lama “terdengar” kalau mencari curug di daerah Jonggol. Tapi seiring perjalanan waktu dan makin banyak destinasi destinasi wisata curug lain disekitar Jonggol dan makin populernya curug curug di daerah Sentul … Lama lama curug ini seperti makin tenggelam dan hampir tidak terdengar lagi.

Dari dulu pengen kesini .. tapi selalu ada 1.000 alasan untuk tidak pergi, akhirnya tanpa butuh satu alasanpun saya pergi kesana. Datang di di malam minggu .. ujug ujug aja … seperti dapat wangsit … curug Country … oke, sms om Adi “ke curug Country .. ikut ga “ … “ Ok aku ikut “

Besok paginya, biasalah pergi agak siangan dan jam 8.04-an tiba di tikum Metland Cileungsi … Om Adi lagi sibuk menunggu sambil focus sketching … sampai ga sadar kalau saya sudah duduk disebelahnya memperhatikan …. wah keren banget deh hasilnya .. top markotop … dengan pekerjaaannya sekarang berarti dia salah jurusan … hehe

Ngobrol2 dulu bahas sketching … biasa sok tahu mode saya on .. sambil makan leupet yang dibawa om Adi. Lalu cus deh kita gowes mengarah ke Cariu melewati Taman Buah Mekarsari. Hari ini jalanan lebih ramai … tidak hanya mobil .. tapi juga bis bis .. bahkan truk truk yang lewat, tidak tahu kenapa ramai begini .. apa orang2 udah pada gajian di pertengahan bulan begini ya … saya mikir sambil garuk garuk kepala yang tidak gatal.

Gowes meski agak hati hati … bis bis kalau menyalip .. mepet banget ke sepeda, selepas belokan ke alun alun Jonggol .. baru lalu lintas agak sedikit lengang, tapi kadang ramai kembali terutama di area tanjakan atau turunan panjang .. dimana truk truk berjalan pelan …. ngagokin kita kita aja … #banyak gaya.

gunung unik di jalanan Jonggol Cariu

Baca lebih lanjut

Muncak Tertunda – Gunung Dago Parung Panjang

Kepikiran mulu …
Daripada kepikiran mulu … mending dituntaskan saja.
Muncak ke Gunung Dago atawa Bukit Dago di Parung Panjang.
Yang lain mah muncak teh ka gunung Salak, Pangrango, Semeru, Rinjani … saya sih ke sini aja … anggaplah perjalanan panjang di mulai dari langkah kecil … hehe … menghibur diri.

Mau ga mau gowes AKAP kembali dilakoni, dari provinsi Jakarta ke provinsi Banten terus ke provinsi Jabar sekalian merayakan Last Sunday Ride tahun 2018.
Perjalanan gowes kesana tidak ada yang terlalu special rutenya … karena sebelumnya pernah kesana jadi agak hapal belokan belokannya tidak harus selalu lihat GPS.

Yang menjadi tantangan gowes pagi ini adalah angin … beberapa hari ini angin bertiup kencang ,, dan pagi inipun tidak terkecuali angin kecang bisa dikatakan sepanjang perjalanan … sayangnya anginnya kalau tidak dari arah depan dari arah sisi datangnya jadi serasa gowes nanjak … menguras tenaga.
Lagi enak enak gowes “nanjak” di daerah Warung Buncit .. eh disalipin oleh rombongan MTB … pada kenceng kenceng … hebat … padahal beberapa orangnya gemuk … tapi koq diperhatikan .. tidak mengayuh pedal bisa melaju kenceng ya … ohh ternyata mereka ini adalah rombongan sepeda listrik. Asyik juga pakai sepeda listrik … ga cape. Baca lebih lanjut

Horeee .. Video Youtube Pertama – Jembatan Cinta Bekasi

Setelah ratusan purnama tertunda tunda.. di penghujung tahun 2018 .. saatnya sekarang buat video youtube…. daripada kelewat satu purnama atau beberapa purnama lagi… horeee.

Tidak mudah untuk memulainya… start dari nol, tidak ngerti apa apa … nonton youtube sering .. tinggal click aja. Buat video dan upload-nya … wahh … kumaha …

Kata orang .. selalu ada pertama untuk segala sesuatu, tidak ngerti cara buat … di zaman digital dan internet mudah sekali dapat informasi.. tinggal googling dan youtubing aja.

Bagaimana cara buat video youtube… hmmm … setelah menghabiskan berjam jam baca berbagai tips dan pengetahuan untuk buat video serta nonton beberapa tutorial di youtube … maka saya merasa sedikit lebih ngerti.

Biar bagus katanya harus punya storyboard-nya.. apaan tuh .. pokoknya alur cerita gitu.. ngga ngasal .. sudah direncanakan jadi pengambilan video-nya.. scene-nya sudah terencana.

Biar bagus … camera video-nya juga penting .. hasilnya akan kece katanya… wahhh… cek rekomendasi camera video di internet … harganya mantaff … saya pakai aja yang saya ada sekarang, no cost.. camera pocket yang saya pakai juga untuk potret2.

Tahap berikutnya adalah edit video… ini yang paling membingungkan dan benar benar belajar. Cari video editor yang gratisan… ada banyak rekomendasi yang gratisan dengan fitur dan plus minusnya .. daripada bingung.. saya download beberapa untuk saya pelajari.. ada satu video editor yang banyak direkomendasikan di blog dan youtube … dan cara menggunakannya mudah dengan fitur yang mumpuni … fitur mumpuni bagi saya adalah yang track video dan audio-nya terpisah sehingga memudahkan nanti untuk mengatur atau memasukkan audio yang diinginkan. Baca lebih lanjut

Curug di area hutan Pinus – Curug Luhur Cibodas Lembang

Sekitaran Bandung banyak sekali curug dari yang kekinian, terlupakan, kurang terdengar sampai baru dengar.

Salah satunya adalah curug Luhur Cibodas di daerah Maribaya Lembang. Tidak tahu ini masuk kategori curug yang mana .. butuh para ahli untuk mendefinisikannya.

Kebetulan lagi di Bandung.. sekalian aja jalan kesana. Berangkat jam 6.30-an melewati Gasibu yang ramai orang berolahraga terus ke area CFD Dago, Simpang Dago terus ke atas dan masuk ke Dago Bengkok.

di area Dago

Mulai tanjakannya terasa.. lewat pintu masuk Dago Dream Park masih tutup tapi mobil2 sudah pada antre mau masuk … terus saja menanjak dengan santainya.
Disatu titik berhenti sebentar … minum dulu, mengatur napas menyiapkan tenaga untuk tanjakan tercuram di daerah sini.

Beres rehat sejenak… Langsung tancappp .. ehh ngga deng… gowes nyantai banget.. kata orang lewatin tanjakan ini ngga usah nafsu .. bisa batal .. nikmatin aja … ehh bener lho.. ngos-ngos-an juga… tapi nyampe keatas.

Sekarang tinggal meluncur terus … terus kebawah .. dan sampailah di titik dasar lembah, di pintu masuk Maribaya resort, melintasi jembatan… dan mulai lagi merayap nanjak, menyusuri jalan dengan sebelah sisi kiri tebing menjulang tinggi dan sisi kanan jurang. Ngeri juga kalau lewat sini diwaktu hujan.. khawatir longsor … ada beberapa papan pengumunan yang menyampaikan untuk menghindari area ini saat hujan.

jalanan setelah Maribaya menuju desa Cibodas

Baca lebih lanjut

Memandang Tidak Jauh dari Bukit Dago Parung Panjang

Parung Panjang .. Rumpin … daerah yang masih asing bagi saya, belahan dunia ini banyak yang belum saya kunjungi. Dari beberapa tempat menarik disana … ada satu tempat yang kayaknya oke juga untuk disambangi.
Daerah yang tinggi .. tapi tidak tinggi tinggi amat, suatu bukit yang disebut gunung Dago atau bukit Dago.

Jalan kesana agak sedikit males ….. ngebayangin waktu pulangnya harus melewati berkilo kilo meter jalanan kota yang ramai padat – angkot, motor motor dan mobil. Tapi gimana lagi… ya sudahlah .. go aja .. melihat belahan dunia yang belum pernah saya lihat … melihat sesuatu yang baru mendapatkan pengalaman baru.

Melewati Condet, TB Simatupang, Lebak Bulus, Ciputat… masuk jalan jalan kecil dan nongol nongol di daerah Serpong Tangerang … melewati beberapa perumahan besar .. terus aja.. menyebrangi sungai Cisadane yang lebar. Masuk lagi jalan jalan kecil dan melewati perumahan perumahan lama.. yang jalannya kecil dengan aspal terkelupas.

Masuk kampung keluar kampung… umumnya masih rimbun pepohonan.. wah .. mesti nyebrang sungai dengan jembatan bambu… bener bener kayak di kampung … penduduk disini masih nyuci pakaian di sungai.

Terus aja .. masuk sebentar jalan besar dan masuk lagi jalanan kampung… begitu berkali kali. Dan melewati gapura selamat datang di Jawa Barat… heiii.. perjalan ini melewati 3 provinsi.. DKI Jakarta, Banten dan Jawa Barat… bener bener AKAP .. Antar Kota Antar Provinsi.

Sekarang sudah masuk area Jabar.. kembali masuk kampung keluar kampung … Cuma bedanya sekarang jalanan lebih berdebu … ternyata didaerah daerah sini banyak truk tronton lewat angkut batu … ga aneh di beberapa tempat ada spanduk penolakan warga.

Ketika masuk keluar kampung .. tiba tiba menemukan di sisi jalan kampung ada jalan rata lebar, lurus dan beraspal bagus … saya berpikir .. wah disini juga ada pembangunan tol … ehh koq seperti ada menara control pesawat … pas lewat baca plang-nya .. Lanud Rumpin … gilee di Rumpin ada bandara .. ckckck. Baru tahu saya … kemane aje …
Check di internet ternyata ini adalah landasan peninggalan Jepang dan sekarang dikuasai oleh TNI AU sebagai Detasemen Angkatan Udara di bawah Komando Pangkalan Udara Atang Sanjaya Semplak Bogor dan sekaligus menjadi markas pasukan elit TNI AU .. Detasemen Bravo Paskhas.

Dari ngobrol2 dengan warga lokal … dikatakan bahwa tempat ini sering juga dijadikan area drag race, motor atau mobil … hmmm berarti bisa ngadain drag race sepeda dong disini ..
Setelah mengamati sebentar, perjalanan di lanjutkan … dan wahhh .. melewati area penelitian roket .. milik Lapan … disini toh para rocket scientist orang orang pintar itu kerja .. Baca lebih lanjut

Nyantai di Hutan Kota Gelora Bung Karno

Gowes yang teralihkan … maksud hati mau menuju suatu daerah di Bogor.. tapi berangkat dari rumah sudah mendung, di perjalanan awan terlihat gelap. Tidak tahu kenapa suasana hati jadi berubah. Mood jadi ilang.

Di daerah Cawang arah stang di alihkan… belok kanan menuju sudirman … yang dekat dekat aja.

Sampai di Sudirman… koq rame benerrr… ternyata ada acara kebudayaan nusantara.. ada upacara, atraksi kesenian dan bahkan pawai dari beberapa daerah di Nusantara. Rame benerrr… saya berusaha keluar dari hiruk pikuk dunia ini..

Tak terasa arah sepeda bergerak ke area yang sepi.. dan sudah masuk ke komplek GBK. Kontras banget suasananya .. lengang.

Muter2 … eehh ada spot yang berbeda dan menarik. Dulunya area ini adalah area golf driving range. Sekarang berubah… menjadi area hijau public … Keren.

Hamparan rumput hijau membentang … pohon pohon … meskipun pohonnya belum tumbuh rimbun .. ya tinggal tunggu berjalannya waktu, path way untuk berjalan jalan. Ditengahnya ada bangunan … tidak tahu apa kegunaan bangunan itu, dicari di internetpun belum ketemu. Baca lebih lanjut