Ternyata Hambalang menyembunyikan waduk dan curug – Waduk Bogor Raya Ecopark

Siapa sih yang menyembunyikan …
Jangan main main sembunyi gini .. saya cari lho

Jam 7-an saya sudah bengong aja sendirian di minimarket daerah Cikeas. Telepon berbunyi, om Adi mengabari datang terlambat. saya melanjutkan bengong lagi. Berdiam lama jadi kedinginan … saya berpindah ke tempat yang disinari matahari pagi … berjemur .. menikmati kehangatan.

Jam 8-an lebih baru nongol … cengengesan.. ngobrol2 dulu .. “mau kemana kita ..??” Di atas Hambalang ada waduk, kita kesana. “Ngga tahu … ayo aja” Asyiknya sama om Adi .. senang diajak untuk explore .. jalan2 … termasuk ke tempat tempat yang ngga jelas seperti ini. Gimana ngga jelas … tidak ada info sama sekali di Internet mengenai waduk ini .. dan bagaimana kondisinya disana.

Jam 9 kurang kita berangkat mengarah menuju Citereup. Disatu perempatan kita belok menuju jl Raya Tajur, melewati Pasir Mukti dan berbelok keluar dari jalan utama. “Ini jalannya buntu ..” kata om Adi. Tapi tetap kita masuk, beberapa tahun silam om Adi pernah masuk jalan ini. Tapi sekarang dia terheran heran … sudah banyak rumah2 penduduk disini … Menyusuri jalanan aspal dan kemudian berubah menjadi jalanan beton, rumah2 semakin jarang. Jalanan berubah menjadi jalanan batu macadam .. dan mentok di portal tertutup. Ini adalah area pabrik semen, nampak gedung dan conveyer belt untuk membawa bahan baku pabrik semen. Saya perhatikan.. gedungnya seperti tidak digunakan lagi, tidak ada penjaga … tapi kita tidak menorobos masuk … ini area private tidak bisa seenaknya saja menerobos masuk.

jalan mentok ke area penambangan bahan semen dan ditutup portal

conveyer belt untuk membawa bahan baku semen, panjangnya berkilo kilo meter

Wah padahal itu jarak terdekat untuk menju waduk .. akhirnya kita mencari jalan memutar, melewati gang2 kecil perkampungan mencari akses yang mengarah ke atas, kearah hutan … gang2 disini kecil, berbelok belok menanjak .. tapi akhirnya mentok .. jalan buntu. Ya sudah akhirnya kita harus berputar, keluar menuju jalan raya yang mengarah ke Villa Bukit Hambalang. Berputar cukup jauh dan terus merayap menanjak ke atas.

Dan kemudian berbelok kembali masuk jalanan kampung. Melewati rumah2 padat dengan tipikal jalanan kecil dan lagi lagi menanjak. Di satu titik kita ketemu grup pesepeda yang sedang rehat di warung. Ngobrol2 dulu .. mereka bertujuan untuk menjajaki tanjakan Anaconda yang terkenal di daerah sini dan mereka heran .. koq pakai sepeda balap ke track seperti ini .. saya jelaskan ini bukan sepeda balap … tapi mereka tidak paham .. ya sudahlah. Ini adalah warung terakhir di ujung desa … karena selepas ini kita akan masuk ke area padang tandus.

di ujung desa, pemandangan berubah menjadi seperti ini

Baca lebih lanjut

Curug tersembunyi di Gunung Klapanunggal Jonggol – Curug Cimapag

Gunung Klapanunggal yang membentang dari Cileungsi sampai Jonggol, letaknya tidak jauh dari Jakata. Selalu bikin penasaran … biasanyakan digunung pasti ada curug.

Tapi susah sekali mendapatkan informasi… dimana letak curug curugnya.

Berdasarkan info2 sih, didekat gua Ciwadon ada curug, curug Sedong namanya. Tuh .. kan ada satu tuh… ada lagi yang lain gak …

Segala tehnik, cara dan jurus2 simpanan dikeluarkam untuk mencari cari informasi.

Akhirnya didapat informasi bahwa ada lagi curug, ke atas lagi dari pemandian Sodong. Posisinya ada di hutan Klapanunggal dan berdasarkan jarak terdekat harus melewati hutan.

Melewati hutan… hmmm… kalau sendirian cari masalah… mending cari teman saja… kontak om Adi.

Janjian Tikum di Metland Cileungsi dengan om Adi. Sampai disana jam 7.30 kurang dikit. Ternyata ada om Dono juga yang kebetulan lewat sana mau ke sodong .. dan ada lagi Om2 lain yang akan gowes ke Sodong .. hmm .. koq ga ada Tante yang ikut ya …

Berangkatkah kita ke sodong, melewati perkebunan sawit cileungsi dan akhirnya sampailah di pemandian Sodong.
Rehat sambil makan mie di warung, para pengunjung semakin banyak berdatangan. Keluarga dan rombongan2 ..pemandian mata air sodong akan semakin penuh.

Waktu semakin siang.. kelamaan rehat dan ngobrol2, akhirnya kita lanjutkan perjalanan.. ada lagi yg ikut, om maryono.
Berempatlah kita berangkatt.

Gowes nyantai.. disatu titik kita berbelok, masuk jalan berbatu dan langsung menanjak. Ternyata.. dari mulai titik ini.. bisa dikatakan 95% ttb plus plus … tuntun, dorong2 .. dan angkat2 sepeda, sepanjang 4 km lebih …

ayo doronggg … tipikal jalanan berbatu dan menanjak

Selain jalanan batu kapur besar2 … juga melewati banyak kubangan2 lumpur.. 90% jalanan menanjak. Meskipun ada sedikit turunan.. tidak gowesable … kalau bukan batu2 besar .. jalanan tanah yang licin.
Intinya … nanjak sepeda di dorong2 .. turunan sepeda dituntun2.

truk terjebak di kubangan

Baca lebih lanjut

Plesiran ke Goa Terpanjang — Goa Ciwadon Jonggol

Di gunung biasanya ada gua
Di hati kamu ada apa ..

ehh … sudah fokus … mending kita bahas gua dan elo ..
ehh … goa aja deh

Di area pebukitan Jonggol ada beberapa goa yang terdengar, pengen jalan jalan kesana … plesiran .. permasalahannya tidak jelas lokasinya tepatnya ada dimana.
Jadi kita harus nyari nyari sendiri gitu … ihhh .. Kan masih banyak yang harus dicari dikehidupan ini .. jadi nyari2 yang pasti aja deh.

Kebetulan dapat koordinat goa Ciwadon dari blogger yang suka sesepedahan juga kayuhanpedal.com dan lokasinya relatif tidak jauhlah jadi siang bisa sudah sampai dirumah kembali.
Oke sip .. berangkat sudah … jam setengah tujuh kurang cuss meluncur dan jam 7.26 sudah sampai di gerbang Metland Cileungsi. Lesehan ditrotoar dan 7.29 om Adi jatiasih muncul ..

yeayyy on schedule …. Sesuai janjian jam 7.30 .. tapi memang kalau janjian sama om Adi ini selalu ontime .. hebat deh ..
Ngobrol2 dulu ngalor ngidul .. waktu mau berangkat .. ada grup peseda mendekat dan meminta tolong … apa minjem uang … ehh salah denger … pinjem tools.

Om Adi sibuk bantuin ngutak ngatik .. saya .. saya sih duduk lesehan lagi, lumayan lama juga .. ngga tahu berapa menit … tapi bisa buat ngopi ngopi dulu kalau mau ..

Akhirnya berangkat gowes melewati Mekarsari dan terus mengarah ke Jonggol, lalu kita masuk perumahan Citra Indah Jonggol .. jalanan utamanya lebar dengan gerbang segede gaban ..

masuk ke komplek perumahan Citra indah Jonggol

Terus saja masuk kedalam melewati beberapa cluster dan disatu titik harus belok kiri … ternyata jalan desa yang membelah perumahan ini sudah dibuat fly over .. welehhh. Terpaksa kita harus mengotong sepeda ke atas … yang paling risky ketika harus menggotong melewati pager jembatan .. hanya ada pijakan kecil … ngangkat sepeda besi chromoly ini berat euy … hampir saja saya terpelanting jatuh .. untung ada om adi yang bantuin … bikin ngos-ngosan dan sport jantung aja.

keluar komplek harus naik ke atas jembatan

Baca lebih lanjut

Mengejar Bidadari ke Curug Bidadari

curug-bidadari

Curug ini sudah termasuk mainstream.
Termasuk curug yang pertama ngetop di daerah sentul, dibanding curug2 lain yang sekarang bermunculan.
tapi koq… saya belum pernah kesini … kasian banget ga sih.
ngga juga ah… soalnya banyak juga yang belum kesini, masak mereka semua harus dikasihani juga.
saya pikir sudah saatnya saya kesana .. siapa tahu ketemu yang manis2, yang cantik2 … ketemu bidadari.

jam 06.38 mulai mengayuh pedal, melalui jalanan kalimalang yang relatif sepi kendaraan yang lalu lalang. Setelah selepas 40 km-an menganyuh ngayuh pedal .. perut semakin lapar, belum sarapan dari berangkat … celingukan mencari sasaran tembak .. akhirnya ada warung soto ayam yang lagi siap2 buka … hmm menggoda juga, saya bakalan jadi customer pertama… siapa tahu dapat diskon ..
jam 8.30-an sarapan soto di dekat Sentul sirkuit … rasa sotonya biasa aja sih .. berhubung cape .. rasa tak terlalu dipermasalahkan .. ngga lama jalan lagi… oh ya … ngga dapet diskon juga… eh masih ngarep.

mulai masuk jalanan sentul dan mulai menanjak panjang. melewati Taman Budaya Sentul dan berbelok kanan menuju daerah yang terkenal bagi para pegowes penyuka tanjakan .. km nol, kenapa disebut begitu coba…

Tanjakan didaerah sini memang bener2 menguras tenaga dan stamina, peluh mengucur deras seiring napas yang megap megap … gowes merayap … enjoy aja. Baca lebih lanjut

Gunung Batu Super Keren – Gunung Batu Jonggol

gunung-batu-jonggol

Tempat ini sudah lumayan ngehits … keren banget deh pemandangannya apalagi untuk photo2. Orang mengenalnya Gunung Batu Jonggol walaupun sebenarnya bukan di Jonggol hanya berbatasan dengan daerah Jonggol.

Kesempatan yang tertunda tunda … akhirnya datang jua … meskipun hampir tertunda lagi. Minggu pagi .. gerimis datang … galau … berangkat atau tidak .. om Adi ngabarin juga di tempatnya hujan, mungkin gagal untuk jalan katanya. Saya termenung menanti … akhirnya gerimis berhenti di tempat saya … saya putuskan jalan .. biarlah sendiri juga .. biasanya juga suka sendirian ini .. ehh curcol. Akhirnya berangkat sudah agak siangan … tidak apa2 … diiringi awan mendung menggayut, tidak panas.

Sampai di daerah Kemang Pratama saya check HP, eh om Adi ngabarin siap berangkat … Allhamdulillah ada teman .. ya sudah saya bilang tikum di gerbang Metland Cileungsi.

Sampai di Metland … ramai banget di Minggu pagi begini … banyak yang berolahraga, berjualan dan yang berjalan jalan … dan om Adi sudah duduk lesehan di rumput setia menanti. Makan camilan sebentar dan langsung cap cus.

Gowes beriringan om Adi di depan berusaha menarik saya untuk cepetan gowesnya, saya kebawa cepat .. sampai di alun alun Jonggol, ternyata ada CFD disini, jalan ditutup untuk kendaraan bermotor …. wah CFD sudah sampai daerah2 … tidak hanya di kota kota, bener2 nge-trend.

Selepas alun2 Jonggol mengarah ke Sukamakmur – Citeureup, di satu titik saya mengajak om Adi untuk belok kiri sesuai panduan GPS. Om Adi “ lewat sana jalannya jelek …, lewat Sukamakmur aja … meskipun memutar tapi jalannya bagus …” Ehh om Adi ini menguji ke sotoy-an saya “lewat sini lebih pendek”. Akhirnya om Adi mengalah terhadap ketegasan .. eh kepala batu saya .. kesotoy-an saya.

slide2

kondisi jalan setelah Bendungan Cipamingkis

slide3

tidak tahu reruntuhan apa ini ??

slide4

curug mini setelah bendungan Cipamingkis

Baca lebih lanjut

Curug Yang Terlewatkan di Sentul – Curug Cigede / Leuwiasih

curug-cigede-leuwiasih

Sentul bisa dikatakan daerah 1 juta curug. Banyak… bener bener banyak curug di daerah ini. Curug curug baru bermunculan… bagai cendawan di musim hujan. Curug Bidadari, Cibingbin, Leuwi Hejo, Leuwi Pariuk, Curug Cinta, Curug Kencana … dan banyak lagi curug2 lainnya.

Tapi dari sekian banyak curug ternyata ada satu yang terselip …. eh.. terlewatkan begitu saja dari para pemirsa. Curug Leuwiasih atau ada yang menyebutnya curug Cigede. Ada juga nama curug Leuwiasih di daerah Sentul atas … tapi yang ini letaknya ada di Sentul bawah… tidak harus ke pelosok pelosok seperti curug2 yang sekarang ngetop.

Terlewatkan … terlupakan …. tidak ngetop … relatif dekat pula lagi … wah… asyik untuk dikunjungi dan bisa quick trip micro adventure … berangkatlah saya.
Di Minggu pagi yang ceria sudah meluncur melalui Kalimalang yang berantakan dan berdebu, sedang di genjot pembangunan infrastruktur tol Becakayu. Kalau sudah jadi asyik kali ya… gowes lewat tol pasti cepet… #NgarangAja

Selepas cibubur rehat sejenak di minimarket… keputusan rehat.. adalah takdir… ketika jalan lagi dan nyebrang jalan Gunung Putri… eeee… om Adi nongol aja dari arah Cileungsi, timing dan momen yang pas.
Tanpa janjian tanpa kontak2-an … takdir jualah yang mempertemukan. Cengengesan dulu … ngobrol2 … tukar kartu nama .. ehh apaan .. skip skip.

slide2

rehat di minimarkat mendekat ke jalan gunung putri

Baca lebih lanjut

Berendam Air Belerang di Kawah Merah gunung Pancar

kawah-merah-sentul

Gunung Pancar Sentul memiliki banyak pesona, banyak tempat menarik untuk beraktifitas outdoor dan semakin terkenal seiring dengan tempat2 wisata yang populer di area Sentul.

Tapi ada satu tempat di gunung Pancar yang tidak ngetop, Kawah Merah…. jadi gunung Pancar adalah gunung berapi ???

Untuk menjawabnya saya harus pergi kesana. Jam 6.02 sudah keluar dari rumah. Di tengah jalan saya inget om Adi yang biasa kluyuran di daerah sana. Saya kontak… dan masih ada di rumahnya di Jatiasih “Ok… ikut, jalan aja nanti saya nyusul”.

Dia gowesnya kuat dan cepat banget, kayak ga punya udel… hehe… pasti akan menyusul saya.

Jam 8 saya sudah di daerah hotel Harris Sentul, melipir dulu sarapan di pinggir jalan, tergoda nasi kuning…. hmmm enak… apa saya yang kelaparan kali ya. Tapi kata ibu tukang nasi kuning, banyak yang nginep di hotel Harris, makan disini… tuh kan berarti memang enakk dan murah pula lagi.
Nasi kuning sudah habis dan Om Adi belum lewat, saya lanjut lagi gowes… jalanan mulai menanjak, dan mulai ramai motor2 berombongan dan mobil2 yang fully loaded mengarah ke atas. Suasananya beda banget dengan 3 tahun kebawah, kalau sesepedahan disini masih sepi… enak untuk gowes nanjak tanpa di klaksonin motor atau mobil.

slide3

Melewati pintu masuk Jungle Land…. wehh sudah rame aja, mobil2 dan bus bus berdatangan…
Gowes terus nanjak sampai pertigaan, ke kiri ke arah curug2 terkenal ; curug leuwi Hejo, curug putri kencana, leuwi pariuk, dll. Saya ambil arah kanan ke arah gunung Pancar.
Curamnya tanjakan makin terasa… gowes santai saja, akhirnya jam 9 lewat sedikit sampai di area pintu masuk gng Pancar.

Untuk masuk sebetulnya harus bayar meskipun naik sepeda, tapi… saya dibiarkan saja melenggang, padahal saya sudah menepi mau bayar… kenapa ini…. apakah karena pesona kegantengan saya …. atau tampang saya terlihat perlu dikasihani… duhhh… tak tahu saya…. tanyakan saja ke mereka… merekalah yang tahu… kalau saya jawab takut kegeeran dan banyak yang protes disini.

Saya tunggu dulu om Adi di deket gerbang, tak muncul2 juga… sudah lanjut lagi ke atas.
Suasana hutan pinus memang selalu asyikkk… apalagi disini keunikannya banyak batu2 benar.
Tapi sekarang suasananya jadi ramai, banyak parkiran mobil2…dan motor2. Jalanannya jadi rame…. tidak sehening dulu… duh jadi kangen masa2 itu… apalagi sekarang banyak banget warung2 bertebaran. .. jadi kurang elok… kenapa ya ga ditata supaya teratur dan enak dipandang. Padahalkan ini area pemerintah, sudah seharusnya bisa ditata, apalagi sekarang sedang digalakkan pariwisata. Hayoo kenapa begitu…

slide4

area hutan pinus gunung Pancar

Baca lebih lanjut

Keajaiban Situs Sumur Batu Cariu yang jarang dikunjungi

situs sumur batu

Situs Sumur Batu ini sudah ada dalam list cukup lama …. nangkring di list nunggu waktu yang tepat. Akhirnya waktu tiba juga. Om Mukti ngajak ikutan acara anniversary CUTER komunitas Curug Hunter yang dirayain sambil gowes ke curug Ciomas dan dilanjutkan hiking ke curug Lalay … wah kebetulan atuh .. saya bisa jalan jalan ke arah curug Ciomas lagi … rame rame.

Jam 7-an saya sudah nongkrong di gerbang Metland Cileungsi … kayak anak hilang … celingukan kanan kiri … lalu duduk manis menunggu sambil kunyah kunyah snack. Tak lama datanglah om Adi .. tepat sesuai janjian jam 7.20 .. on time man juga si om …

Jam 8an sudah sampai di Cibucil … janjian tikum disini jam 9. Akhirnya rombongan mulai berdatangan .. ngumpul2 di SD .. setelah pembagian snack .. baru jalan sebentar … ngumpul lagi di Indomaret … bagi2 lagi snack dan minuman .. foto keluarga barengan .. rame bener .. kayaknya yang ikutan sampai 100-an lebih. Persiapannya lengkap .. ada tim konsumsi bahkan disiapkan mobil evakuasi. Sudah ada beberapa peserta yang di evakuasi dan terus bertambah sepanjang perjalanan.

Slide2

gowes Anniversary CUTER 1 yang dimeriahkan oleh berbagai komunitas

Slide3

Kalau gowes rame rame begini jadi lumayan sering berhenti untuk regrouping. Jam 10an sampailah di alun alun Cariu. Peserta di arahkan untuk membeli bekal makan siang di warung aneka pepes … inilah warung makan paling top di Cariu. Tukang warung ketiban rezeki .. diserbu oleh puluhan goweser yang kelaparan. Tadinya pengen nyoba goreng belalang … tapi ga jadi … kata temen sih seperti rasa ikan teri …

Slide4 Baca lebih lanjut

Wisata Unik Sungai Cipamingkis

Slide1

Jalan jalan ke sungai… ??
Ngapain… ?? mau nyuci baju .. mau mandi… nyuci kendaraan??
Kalau ke pantai, ke curug,.. apalagi ke mall, sudah biasa, pingin sesuatu yang beda.
Seminggu yang lalu saya lewatin tempat ini, tapi tidak mampir…. ehh kayaknya seru juga untuk kunjungi… tempatnya unik ? … kalau saya sih yes.

Mumpung ada waktu 1/2 di hari minggu ini… saatnya jalan jalan.. yeayyy.
Pergi sudah agak siangan… jam 6.30an.. pas sampai daerah Narogong Bekasi… koq sepeda goal geol… tahukah apa yang terjadi ??
Ban belakang bocor… saya harus menerima kenyataan ini dengan lapang dada. Dorong2 sepeda di jalanan becek.. ngga ada ojek lagi..
Untung tidak jauh ada booth tukang tambal ban…. ngobrol ngobrol dulu.. eh ngga koq … langsung di eksekusi… 1 lobang, dan ternyata ban luarnya juga sobek … kena besi kayaknya. Si abangnya baik hati, sobekannya diberi lapisan ban dalam bekas supaya aman, total cukup bayar 8 ribu aja. Sekitar setengah jam-an saya nongkrong, sambil liatin truk truk sampah lewat yang mau ke Bantar Gebang … kalau cewe cewe lewat saya lebih lama lagi nongkrong disini. Lalu si abang kasih advice “minggu ini ganti ban luarnya dengan yang baru” … “baik bang … siap bang.. jadi bang ”

Meluncur lagi dengan riangnya, di jalan raya Mekarsari Cileungsi … tidak ada yang special, tidak ketemu pegowes searah .. hanya banyak truk truk bawa sapi lewat, ada rombongan mobil jenazah dengan kawalan polisi .. di daerah Jonggol ada pemakaman mewah, yang unik tulisan di ambulance-nya .. On The Way to Heaven

Pit stop dulu di indomart .. beli roti dan mengaso di tempat duduknya. Check status dulu … mau update .. tapi bingung .. karena ga pernah ngapdet .. ya sudah gowes lagi.

Slide3

Jalanan di area Dayeuh menuju Cibadak, sungai Cipamingkis di kejauhan

Jalan ke Jonggol ini tipikalnya rolling naik turun, setelah lewat pertigaan Cibucil .. eh lucu ya namanya .. imut. Seimut dengan kemacetan di pertigaan ini. Sudah jadi kebiasaan macet panjang, hanya untuk antri melewati pertigaan.
Saya belok kanan mengarah ke Jonggol Dayeuh. Jalannya relative lebih sepi dibanding jalan utama Jonggol Cariu. Jalan disini sama tipikalnya rolling naik turun .. tapi didominasi tanjakan daripada turunan dengan view pesawahan. Akhirnya sampai di daerah yang di sebelah sisinya adalah sungai besar … sungai Cipamingkis. Jadi saya menggowes dengan ditemani aliran sungai.

Slide2

karakteristik batu sungai Cipamingkis di daerah Sukanegara

Baca lebih lanjut

Mendapatkan 8 Keberuntungan Curug Ciawi Tali Sagara Herang

Slide1

Dari sekian banyak curug yang ada di Sentul Cibadak dan sekitarnya. Banyak sekali curug yang popular, famous dan dikunjungi banyak wisatawan. Dan terus bermunculan curug2 baru .. *emangnya curugnya baru dibuat gitu …

Nah ada satu curug baru lagi … Namanya curug Sagara Herang. Googling juga ga ketemu. Jadi penasaran … tapi penting ga sih plesiran kesana ..
Nama curug itu baru saya dengar dari om Wewe. Untuk mencapai curug tersebut butuh keberuntungan dan saya mendapatkan 8 keberuntungan. Karena tanpa kemujuran mustahil saya mencapai curug ini.

Keberuntungan #1
Masih bingung menentukan tujan gowes .. ga apa apa .. yang penting tujuan hidup ga bingung.
Dapat info dari om Mukti kalau om Wewe akan ke curug Sagara Herang.
Jam 6.07 saya sudah di tikum di daerah Kalimalang dekat perumahan Grand Wisata.

Tanpa banyak nego2 .. wacana2 .. ataupun ngopi dulu … kita langsung cap cus. Gowes berduaan. “om Wewe .. sudah pernah ke curug Sagara Herang ?” .. “belum om .. nanti kita tanya2 aja, katanya patokannya ada di daerah Citereup Tajur”, “Oh ..Oke” .. berarti sikat aja .. bagaimana nantilah … ketemu curugnya atau ngga .. bukan majalah … *majalah apaan …

Slide2

di perkampungan setelah kawasan Industri MM2100 menuju cibarusah

Kata om Wewe “Kita lewat jalur Jonggol ke Dayeuh dan terus ke Tajur Citereup .. “ wah mau ke Citereup tapi ngelewatin Jonggol mah .. muter jauh atuh … tapi ngga apa apa sekalian jalan jalan.

Ini adalah keberuntungan #1, karena tanpa om Wewe tmb … saya tidak akan mengenal curug Sagara Herang.

Keberuntungan #2
Saya belum pernah ke Citereup melalui jalur Jonggol Dayeuh Tajur Citereup. Biasanya kalau mau ke Citereup lebih dekat lewat Cibubur, Cibinong dan sampai ke Citereup hanya menempuh 40 km, kalau lewat Jonggol jadi menempuh 70 km lebih. Selisih 30 km-an … ya lumayan banget dong .. kalau digowes mah .. hampir 2x lipatnya dan capenya mungkin jadi 3x lipat …

Tapi melalui jalur Jonggol, saya melalui daerah baru yang belum pernah saya lalui …
Pemandangannya berbeda. Melihat daerah daerah yang belum pernah saya kunjungi. Beberapa kali jalanannya berada di sisi sungai Cipamingkis.
Sungai Cipamingkis ternyata berbatu batu yang sedikit unik, berbeda dengan kebanyakan batu batu sungai umumnya. Ada spot wisata sungai yang unik dan keren, bisa foto foto, selfie atau sekedar menikmati keindahan dan keunikan alam.

Slide3

batu sungai Cipamingkis yang unik jadi tempat untuk selfie

Baca lebih lanjut