Terbang ke Puncak Langit tembus ke Kampung Awan

Terbang … ???

Sok aja kalau bisa
Dari zaman dahulu manusia selalu ingin bisa terbang .. bahkan terbang sampai bulan, mungkin inilah saatnya saya untuk mendaratkan kaki di bulan.

Dengar kabar selentingan katanya ada Puncak Langit … cari di internet juga masih sulit ketemu .. ini hoaks atau bukan ya … zaman sekarang mesti check and recheck .. banyak banget berita hoaks wara wiri .. soalnya zaman now .. hoaks yang terus disampaikan berulang ulang bisa dianggap fakta, bahkan beberapa kali destinasi wisata yang saya kunjungi berdasarkan info dari internet ternyata hoaks … jadi ini mesti di check … tapi check-nya mesti langsung ke site … welehhh.

Ngga apa apa deh sekalian jalan jalan … daripada kurang piknik … khawatir jadi sibuk posting dan menyebarkan apa yang tidak kita suka … kan mendingan posting dan menyebarkan apa yang kita suka .. 🙂

Rute yang dilalui biasa aja .. lewat Jatiwaringin, Pondok Gede, Cibubur, Citeureup .. sampai deh di Sentul … gampang ya. Rehat dulu sejenak … duduk dipinggir jalan yang adem .. sambil ngeteh dan makan camilan dulu … soalnya mau nanjak ke atas, butuh energi. Beres ngemil .. Nah dari bundaran Sentul di bawah mulai deh ngerayap ke atas. Ngelewatin Taman Budaya Sentul lalu belok kanan kearah Km Nol Sentul. Dari mulai ngerayap .. saya tidak ketemu goweser yang juga naik ke atas. Kadang hanya ketemu goweser yang turun dari atas … koq sepi ya. Mungkin tanggal muda .. pada jalan jalan ke mall … #Sotoy.

Pokoknya berusaha gowes konstan … terus aja pelan pelan, ngelewatin berbagai rumah makan yang menjual view dan tema outdoor, terlihat mobil mobil sudah ada yang berdatangan. Ketika lewat Edensor Hill … resort dan café saya berhenti … melihat ke lembah dan terlihat air terjun dengan debit yang cukup besar dikejauhan … itulah curug Cibingbin .. pernah ke curug ini .. tahun 2016. Dari sini sudah dekat untuk ke warung Km Nol Bojongkoneng Sentul, destinasi utama goweser yang bermain ke Sentul. Menanjak sedikit dan sampailah di titik Km Nol.

Disini sih .. lumayan banyak goweser sedang rehat di warung. Saya hanya berhenti sebentar mengamati, sekalian belajar jadi pengamat .. termasuk profesi kekinian … Kalau masuk warung disini bisa kelamaan ngobrol ngobrol .. jadi saya lanjut lagi untuk menuntaskan misi utama. Menanjak lagi … mengarah ke vila yang gede banget disini … pokoknya wuah deh … Berhenti dulu sejenak didekat vila tersebut … ada bangunan daerah khas Toraja .. hmmm … akhirnya sampai juga gogowesan ini di Toraja … haha.

gogowesan akhirnya sampai juga di Toraja 🙂

Baca lebih lanjut

Iklan

Yuk .. Berendam Air Belerang di Gunung Peyek

Pergi ke Gunung Peyek adalah pengalihan destinasi … bukan pengalihan isu.
Semalam sudah all set .. supaya pagi2 tinggal cap cus wes.

Ternyata Minggu pagi .. hujan … lalu hujannya berhenti.
Diam termangu … mood langsung berubah … tapi sekarang hujan sudah berhenti … cuacanya masih gelap, awan hitam tebal memanyungi langit. Setelah ditimbang timbang … destinasinya saya rubah … cari yang relative lebih dekat … dan kalau bisa anget anget …. jadi inget saran ide destinasi dari blogger Adie Riyanto .. Gunung Peyek, ya oke .. cucok banget deh tempatnya … ada air panas alami.


Semua logistic dipindahkan kesepeda yang pakai spakbor … jam 7 kurang akhirnya baru cus wes.
Ehh..baru berangkat 500 meteran .. hujan lagi … berteduh di bawah pohon … berpikir lagi … #SokJadiPemikir … tapi bagi saya Gunung Peyek adalah harga tawar … ya .. bukan harga mati … jadi boleh berubah lagi .. atau … bahkan batal.

Meskipun niat mulai goyah … saya tetapkan untuk terus lanjuttt. Pakai perlengkapan hujan dan berangkatlah. Tapi didaerah Jariwaringin saya lepas jaket .. hujan sudah berhenti lagi .. gerahhh.
Gowes menuju Pondok Gede, melintasi halaman depan TMII dan muncul di daerah Kampung Rambutan .. lanjut ke Lenteng Agung belok ke daerah Setu Babakan … terus berbolak belok .. pokoknya lewat Sawangan .. muncul di Pasar Parung yang macet … tipikal khas kemacetan pasar … pedagang yang jualan sampai di bahu jalan .. angkot yang berhenti seenaknya … plus hal hal lainnya … intinya macetos lezatos.

Selepas pasar ini … destinasi sudah tidak terlalu jauh … tapi sempat pasang dan buka jaket lagi .. biasa hujan .. dan berhenti lagi hujannya. Lalu berbelok ke gang gang kecil perkampungan … melalui jalan pintas dan muncul di jalanan pintu masuk belakang jika ingin ke Pemandian Air Panas Tirta Sanita Ciseeng. Tapi saya tidak kesana … pernah kesana tahun 2014 .. jadi tetap menuju ke Gunung Peyek … lokasinya sih bertetanggaan .. paling kurang dari 1 km. Baca lebih lanjut

Plesiran ke Kampung Adat Parung Panjang — Wana Cendana Gunung Dago

Gunung Dago … again …
3 X …. hatrick dalam hitungan 4 minggu …

Gimana ya … kepo … want to know … dengar kabar selentingan ada tempat wisata yang baru di bangun di Gunung Dago Parung Panjang. 2 kali kesana koq .. tidak melihat keberadaannya .. Kabarnya ada di sisi sebelahnya .. Searching di internet … tidak ketemu info tentang tempat wisata ini … Ya sudah … saya mesti kesana lagi .. mesti ke gunung Dago lagi.

Kembali gowes AKAP yang tidak bisa di hindari harus bener bener ngelakoni – Jakarta – Banten – Jabar . Jadi ingat kata teman saya … katanya prinsip hidup itu adalah ngelakoni … waktu itu saya tidak ngerti, hanya nyengir doang … sekarang baru saya mengerti — ehh sama ga sih konteks-nya … ngga tahu ah … pokoknya saya ngelakoni gowes ini aja.

Minggu pagi … mendung menggayut .. tidak cerah … berawan syahdu, hujan ngga ya …
Sudahlah tetap saya berangkat plesiran, rain gear sudah saya siapkan, tadinya jam 6 pagi inginnya sudah cuss … tapi ada aja yang mesti dilakoni .. eh dilakukan .. akhirnya jam 7 kurang baru cabut.

Pagi ini jalanan tidak terlalu ramai … mungkin karena tanggal tua kali ya, gowes melalui Kalimalang – Cawang – Condet – TB Simatupang – Ciputat … masuk sana sini muncul di Serpong … lanjut lagi masuk sana sini … sudah mendekat ke Gunung Dago. Rute kesana melalui beberapa tanjakan dan turunan .. rolling silih berganti … Untungnya sepanjang perjalanan dinaungi awan mendung .. tidak berasa panas … gowesnya enak dan nyaman.

Jika sebelumnya saya berbelok ke jalan batu yang mengarah ke gunungnya, kali ini saya tetap mengikuti jalanan aspal memutari gunung ini .. sedikit menanjak dan di satu titik terlihat bentangan lembah dan hamparan pegunungan memanjang di kejauhan …. wah Parung Panjang masih hijau hijau begini …. kerennn, seperti serasa di Skotlandia … apaan … sok tahu banget .. dasar sotoy ..
Ketika berhenti menikmati pemandangan … ada 3 goweser juga yang ikut berhenti .. ngobrol ngobrol, ternyata mereka baru pertama kali gowes kearah sini … saya dong sudah 3 x .. haha .. apaan sih … yang begini aja dibanggain … Baca lebih lanjut

Berkelana ke Curug Country alias Curug Jodoh di Jonggol

Curug ini termasuk destinasi curug yang sudah lama “terdengar” kalau mencari curug di daerah Jonggol. Tapi seiring perjalanan waktu dan makin banyak destinasi destinasi wisata curug lain disekitar Jonggol dan makin populernya curug curug di daerah Sentul … Lama lama curug ini seperti makin tenggelam dan hampir tidak terdengar lagi.

Dari dulu pengen kesini .. tapi selalu ada 1.000 alasan untuk tidak pergi, akhirnya tanpa butuh satu alasanpun saya pergi kesana. Datang di di malam minggu .. ujug ujug aja … seperti dapat wangsit … curug Country … oke, sms om Adi “ke curug Country .. ikut ga “ … “ Ok aku ikut “

Besok paginya, biasalah pergi agak siangan dan jam 8.04-an tiba di tikum Metland Cileungsi … Om Adi lagi sibuk menunggu sambil focus sketching … sampai ga sadar kalau saya sudah duduk disebelahnya memperhatikan …. wah keren banget deh hasilnya .. top markotop … dengan pekerjaaannya sekarang berarti dia salah jurusan … hehe

Ngobrol2 dulu bahas sketching … biasa sok tahu mode saya on .. sambil makan leupet yang dibawa om Adi. Lalu cus deh kita gowes mengarah ke Cariu melewati Taman Buah Mekarsari. Hari ini jalanan lebih ramai … tidak hanya mobil .. tapi juga bis bis .. bahkan truk truk yang lewat, tidak tahu kenapa ramai begini .. apa orang2 udah pada gajian di pertengahan bulan begini ya … saya mikir sambil garuk garuk kepala yang tidak gatal.

Gowes meski agak hati hati … bis bis kalau menyalip .. mepet banget ke sepeda, selepas belokan ke alun alun Jonggol .. baru lalu lintas agak sedikit lengang, tapi kadang ramai kembali terutama di area tanjakan atau turunan panjang .. dimana truk truk berjalan pelan …. ngagokin kita kita aja … #banyak gaya.

gunung unik di jalanan Jonggol Cariu

Baca lebih lanjut

Muncak Tertunda – Gunung Dago Parung Panjang

Kepikiran mulu …
Daripada kepikiran mulu … mending dituntaskan saja.
Muncak ke Gunung Dago atawa Bukit Dago di Parung Panjang.
Yang lain mah muncak teh ka gunung Salak, Pangrango, Semeru, Rinjani … saya sih ke sini aja … anggaplah perjalanan panjang di mulai dari langkah kecil … hehe … menghibur diri.

Mau ga mau gowes AKAP kembali dilakoni, dari provinsi Jakarta ke provinsi Banten terus ke provinsi Jabar sekalian merayakan Last Sunday Ride tahun 2018.
Perjalanan gowes kesana tidak ada yang terlalu special rutenya … karena sebelumnya pernah kesana jadi agak hapal belokan belokannya tidak harus selalu lihat GPS.

Yang menjadi tantangan gowes pagi ini adalah angin … beberapa hari ini angin bertiup kencang ,, dan pagi inipun tidak terkecuali angin kecang bisa dikatakan sepanjang perjalanan … sayangnya anginnya kalau tidak dari arah depan dari arah sisi datangnya jadi serasa gowes nanjak … menguras tenaga.
Lagi enak enak gowes “nanjak” di daerah Warung Buncit .. eh disalipin oleh rombongan MTB … pada kenceng kenceng … hebat … padahal beberapa orangnya gemuk … tapi koq diperhatikan .. tidak mengayuh pedal bisa melaju kenceng ya … ohh ternyata mereka ini adalah rombongan sepeda listrik. Asyik juga pakai sepeda listrik … ga cape. Baca lebih lanjut

Memandang Tidak Jauh dari Bukit Dago Parung Panjang

Parung Panjang .. Rumpin … daerah yang masih asing bagi saya, belahan dunia ini banyak yang belum saya kunjungi. Dari beberapa tempat menarik disana … ada satu tempat yang kayaknya oke juga untuk disambangi.
Daerah yang tinggi .. tapi tidak tinggi tinggi amat, suatu bukit yang disebut gunung Dago atau bukit Dago.

Jalan kesana agak sedikit males ….. ngebayangin waktu pulangnya harus melewati berkilo kilo meter jalanan kota yang ramai padat – angkot, motor motor dan mobil. Tapi gimana lagi… ya sudahlah .. go aja .. melihat belahan dunia yang belum pernah saya lihat … melihat sesuatu yang baru mendapatkan pengalaman baru.

Melewati Condet, TB Simatupang, Lebak Bulus, Ciputat… masuk jalan jalan kecil dan nongol nongol di daerah Serpong Tangerang … melewati beberapa perumahan besar .. terus aja.. menyebrangi sungai Cisadane yang lebar. Masuk lagi jalan jalan kecil dan melewati perumahan perumahan lama.. yang jalannya kecil dengan aspal terkelupas.

Masuk kampung keluar kampung… umumnya masih rimbun pepohonan.. wah .. mesti nyebrang sungai dengan jembatan bambu… bener bener kayak di kampung … penduduk disini masih nyuci pakaian di sungai.

Terus aja .. masuk sebentar jalan besar dan masuk lagi jalanan kampung… begitu berkali kali. Dan melewati gapura selamat datang di Jawa Barat… heiii.. perjalan ini melewati 3 provinsi.. DKI Jakarta, Banten dan Jawa Barat… bener bener AKAP .. Antar Kota Antar Provinsi.

Sekarang sudah masuk area Jabar.. kembali masuk kampung keluar kampung … Cuma bedanya sekarang jalanan lebih berdebu … ternyata didaerah daerah sini banyak truk tronton lewat angkut batu … ga aneh di beberapa tempat ada spanduk penolakan warga.

Ketika masuk keluar kampung .. tiba tiba menemukan di sisi jalan kampung ada jalan rata lebar, lurus dan beraspal bagus … saya berpikir .. wah disini juga ada pembangunan tol … ehh koq seperti ada menara control pesawat … pas lewat baca plang-nya .. Lanud Rumpin … gilee di Rumpin ada bandara .. ckckck. Baru tahu saya … kemane aje …
Check di internet ternyata ini adalah landasan peninggalan Jepang dan sekarang dikuasai oleh TNI AU sebagai Detasemen Angkatan Udara di bawah Komando Pangkalan Udara Atang Sanjaya Semplak Bogor dan sekaligus menjadi markas pasukan elit TNI AU .. Detasemen Bravo Paskhas.

Dari ngobrol2 dengan warga lokal … dikatakan bahwa tempat ini sering juga dijadikan area drag race, motor atau mobil … hmmm berarti bisa ngadain drag race sepeda dong disini ..
Setelah mengamati sebentar, perjalanan di lanjutkan … dan wahhh .. melewati area penelitian roket .. milik Lapan … disini toh para rocket scientist orang orang pintar itu kerja .. Baca lebih lanjut

Bukti keberadaan Tentara Nazi Jerman di Indonesia pada PD II – Makam Jerman Arca Domas

Tentara Nazi Jerman hadir di Indonesia ?

Lha kenapa namanya Arca Domas ?

Tah eta … kenapa coba?

Untuk menuju kesana semuanya dipersiapkan dengan cepat.. pokoke bawa rain gear.. kan musim hujan. Jam 6.33 sudah meluncur dari Jaktim. Ketemuan dulu di tikum minimarket di daerah Citereup. Ngobrol ngobrol dulu .. beli cemilan .. ngemil ngemil .. baru lanjut lagi ke arah Sentul … kelamaan ya ..

Ambil shortcut dari Perumahan Sentul ke arah Gadog Ciawi dengan melalui jalan setapak pinggir sungai.

jalan setapak potong kompas dari perumahan Sentul

Masuk lagi ke jalanan aspal kampung lalu menyusuri jalan disisi luar tol Jagorawi, melewati rest area di pintu tol Ciawi dan sampailah di jalan raya Gadog yang mengarah ke puncak. Baca lebih lanjut

Adakah Tawanan di gua ini ? – Goa Tawanan aka gua Silandak – Sodong

Gunung kapur Klapanunggal memang menyimpan banyak … ehh.. kalimat tepatnya apa ya … Pokoknya banyak gua disana. Gua Cikarae, Arca, Ciwadon, Lalay … apa lagi ya .. ada beberapa lagi sih .. dan ada satu lagi destinasi gua yang tidak jauh dari pemandian mata air Sodong yaitu gua Silandak atau disebut juga gua Tawanan.

Kenapa disebut Tawanan ya… siapa yang ditawan disana ???

Sekalian jalan jalan… sekalian check siapa sih yang ditawanan disana, berangkatlah saya kesana.
Perjalanan pergi tidak neko neko.. dari Kalimalang ke Narogong dan sampai di Cileungsi.
Masuk kedalam dalam komplek perumahan dan jalanan kampung dan tibalah di daerah perkebunan kelapa sawit dibelakang Taman Buah Mekarsari.

bekas area sawit yang telah diratakan dan blong … 

Gowes membelah perkebunan sawit dan masuk kampung keluar kampung akhirnya sampailah di jalan desa yang membelah pesawahan dan dikejauhan terlihat membentang gunung kapur Klapanunggal.

area perkebunan sawit 

Baca lebih lanjut

Jalan jalan ke Cariu – Penangkaran Rusa Girijaya

Penangkaran Rusa di daerah Bogor ada di beberapa tempat, salah satunya ada didaerah Cariu Jonggol yang memiliki lahan yang terbesar. Berada di kaki gunung Sanggabuana dengan suasana yang hijau oleh pepohonan, sungai yang mengalir dan tempatnya tidak terlalu ramai cocoklah untuk berwisata gowes kesana, jarak tempuh untuk mencapai lokasi 67 km-an .. lumayan juga .. ya tidak apa apa namanya juga jalan jalan.

Minggu pagi gowes menuju lokasi tikum 1, halte Giant Kalimalang, meskipun jawabannya mengambang ikut atau tidak dan tidak ada konfirmasi lagi, saya tetap kesana … duduk dihalte … sampai 15 menit tidak muncul dan tidak ada kabar saya berangkat menuju tikum kedua di Metland Cileungsi. Kirim kabar akan tiba terlambat … janjian 7.40 saya baru sampai 7.50. Sampai disana dua teman sudah menanti om Adi dan om Asep.

Ngobrol dan cemil sebentar … jam 8.10-an kita berangkat … beberapa hari ini hujan dan saat ini mendung .. mudah2-an tidak hujan, plusnya udara tidak menyengat nyaman untuk riding. Perjalanan rolling naik turun dengan dominasi tanjakan, melewati Citra Indah dan terus ke atas. Selepas alun alun Cariu om Asep melesat meninggalkan kita menunjukkan kelasnya sebagai atlet. Kita berhenti dulu .. om Adi trouble dengan rantainya. Beres utak atik .. baru lanjut sebentar .. “eh kita ngemil dulu yu ..” Berhenti lagi, om Adi bawa leupet … ya sudah kita sikat dulu .. maklum belum sarapan dari berangkat … lumayan dapat asupan energi.

Perjalanan ke Cariu ini menyenangkan .. aspalnya mulus, pemandangan sawah dan pegunungan di kanan kiri, traffic-pun tidak ramai .. paling kalau lagi apes .. ditanjakan bisa di belakang truk yang menggerung gerung dengan asap hitam tebal .. kalau truknya bawa beban berat bisa disalip, tapi kalau bebannya tidak terlalu berat .. ya susah disalip … karena truknya tidak cepat dan tidak pula pelan banget.

Beres makan leupeut .. Lanjut gowes lagi .. menanjak dan menurun .. tepat sebelum belokan ke penangkaran rusa .. om Asep menanti dibawah pohon. Om Adi kebablasan belokannya berhubung menurun curam jadi enjoy aja … kepaksa disusulin dulu ke bawah .. dan balik lagi nanjak ke atas.

Dari jalan raya menuju penangkaran rusa jalan berbatu menurun kebawah, tapi jika akses yang lama (jembatan gantung yang roboh) terus menurun curam ke bawah, sekarang ada jalan belok kiri menyusuri tebing sehingga lokasi parkir kendaraan lebih mendekat ke area penangkaran rusa.

akses baru menuju penangkaran rusa dari jalan raya

Mengikuti jalan ini dan sampailah di gerbang loket .. jam menunjukkan 10.15 .. belum terlalu siang, tiket masuk sekarang menjadi Rp. 20.000 dan sepedapun dikenakan biaya parkir sama dengan motor Rp. 5.000 .. welehhh, sepeda aja kena tiket parkir …  Masuk area parkiran dan disana sudah ada beberapa wahana permainan terutama untuk anak anak kecil, bahkan ada kolam renang. Ternyata sekarang area penangkaran rusa Girijaya dkelola oleh swasta bekerja sama dengan Perhutani sehingga terdapat beberapa wahana permainan dan otomatis tiketnya menjadi naik.

Baca lebih lanjut

Berwisata ke Rumpin — Goa Pengantin

Jarang banget saya main ke Rumpin Bogor, padahal disana banyak tempat menarik dari yang popular sampai yang tidak popular … salah satunya adalah Goa Pengantin.

Kenapa ya dinamakan goa pengantin… apakah disana tempat untuk para pengantin… hmm … maksudnya untuk yang satu itu kali ya…. #ApaSihh

Daripada berpolemik… saya putuskan untuk berwisata kesana.

6.20 sudah menggelinding … lewat Cawang terus ke LA – Lenteng Agung, angkat angkat sepeda dulu menyebrang jembatan penyebrangan rel KA Depok. Lalu melewati pasar Lenteng Agung yang macet… crowded
Melewati Setu Babakan terus ke dalam ke arah Limo, lanjut melewati Sawangan… beda daerah sini dengan Jaktim ataupun Bekasi… didaerah sini tanahnya berkontur naik turun… dan udara serasa lebih segar… mungkin karena masih banyak pepohonan dan jarang daerah industri. Banyak sekali melalui percabangan bahkan melewati gang gang kecil … ada satu gang yang sudah dilalui cukup jauh.. tiba tiba ditutup karena ada kegiatan warga… welehhh… harus putar kembali ke luar ke jalan raya yang lebih jauh berputar. Plus minus sih lewat gang atau jalan raya, kalau lewat gang jarak lebih pendek tapi harus pelan pelan… banyak warga atau anak kecil dan juga banyak polisi tidur, kalau lewat jalan raya jarak lebih jauh tapi bisa gowes lebih cepat.

Selepas Sawangan berbelok dan melewati Pasar Raya Parung… yang lebih crowded dan lebih macet dari pasar LA. Mesti sabar sabar… Selepas pasar jalanan disini jauh lebih berdebu .. tidak tahu kenapa. Pokoknya terus saja… mendekati sungai Cisadane.. terlihat gunung hijau memanjang… kerenn… sesuatu yang beda banget. Karena sepanjang perjalanan dari Kalimalang sampai lewat Parung, Ciseeng +- 50 km-an … sepanjang jalan sudah padat oleh rumah rumah… bahkan komplek perumahan dari yang lama sampai yang baru.

background .. bukit Nyungcung Rumpin

Baca lebih lanjut