Camping di dalam kota Bekasi — Kalam Kopen Camping Ground

Jika ingin camping tapi tidak ingin jauh jauh dari kota Bekasi.
Ya camping di kota Bekasi saja.
Ya di dalam kota Bekasi.
Betul di dalam kota Bekasi.

Namanya Camping Ground Kalam Kopen.
Lokasinya ada di daerah Tambun Bekasi.

Di hari Minggu pagi saya pergi kesana …. Tidak akan camping …. Hanya jalan jalan saja pengen lihat camping ground Kalam Kopen.

Rutenya mudah dan gampang. Mengikuti jalan Kalimalang mengarah ke Bekasi, melewati Metmall dan sedikit melipir masuk ke area CFD Bekasi karena kalau jalan terus tidak bisa (menjadi satu arah), lanjut lagi mengikuti Kalimalang … terus saja sampai melihat jembatan khas Grand Wisata yang berada di tol Cikampek daerah Bekasi … dan sepeda belok kiri masuk ke jalan Lapangan Kobra. Tidak berapa jauh lalu belok kanan …. Nah dijalan inilah lokasi Kalam Kopen itu berada.


Jalannya tidak terlalu lebar tapi masuk dua mobil dan sepanjang jalan di kanan kirinya dipenuhi oleh rumah rumah. Dan sekitar 100 meteran dari belokan tadi, di sisi sebelah kiri ada tembok tinggi memanjang, menyusuri tembok ini dan ketemu gerbang masuk yang besar …. Ya inilah lokasi camping ground Kalam Kopen. Baca lebih lanjut

Travel into the unknown — Gunung Sieum Jonggol

Hanya karena belum pernah saja kesana ….

Tidak tahu ada apa disana

Nama daerahnya Gunung Sieum.

Cari informasi mengenai gunung ini begitu minim.
Ada apa disana ….?

Apakah disana ada keraton …. ?
Ada kerajaan … ?

Jadi pengen tahu.

Yang saya tahu dari googlemaps bahwa akan pergi ke suatu gunung kecil di daerah Dayeuh Jonggol yang cukup lebat dan melalui kontur naik turun …. Ya namanya juga naik gunung …. Mungkin ini kategorinya “muncak” kata orang2 zaman now …. Hehe … Maksa.

Dibuatkanlah jalur untuk kluyuran di gunung tersebut dan di masukkan kedalam GPS…. Supaya ada panduan … biar ngga terlalu apruk aprukan kemana mana …. Capek soalnya …. Ngga ada warung digunung. Nanti sih tergantung dilapangan bagaimana situasi dan kondisinya. Karena biasanya kondisi lapangan bisa berbeda.

Sepeda di set ringkas, supaya tidak terlalu berat jika harus menanjak atau dorong2 atau bahkan angkat2 sepeda nanti … Tidak bawa peralatan lenong … bawa seperlunya saja …. toolskits, jas hujan … cadangan minuman dan kudapan … Untuk ngemil2 kalau kecapean di hutan nanti.

Minggu pagi yang cerah … semangattt … 7 kurang meluncur,
Ban sepeda menggelinding di Kalimalang menuju ke Cileungsi … Tikum.


Sampai Cileungsi om Adi sudah duduk manis menanti. Makan sedikit camilan dulu sambil chit chat … Dan lanjut gowes lagi.

Melewati Taman Buah Mekarsari … Gowes sedang sedang saja … Lalu ada pesepeda balap menyalip ….
Wah kebenaran … Butuh ada yang narik supaya agak kencengan gowesnya.

Akhirnya kita nempel terus di belakang si pembalap … Jadi terbawa cepat, lumayan lama juga … di satu titik dia melambat dan bilang akan belok kanan …. Ya sudah …. kita dadah dadahan …

Lanjut lagi … Dan berbelok menuju alun alun Jonggol … Mendekat alun alun Kita belok lagi mengarah ke Dayeuh.

Jalanan mulai menanjak landai, diselingi turunan dan nanjak lagi. Tak lama sampailah di destinasi wisata sungai Cipamingkis … Kita hanya lewat… Dan tak jauh dari sana kita belok kejalanan desa yang lebih kecil.

Melewati jembatan Leungsir, melihat lihat dulu suasana, bebatuan di sungai ini unik serta ada leuwi yang dalam yang biasa dijadikan spot untuk loncat loncat anak kampung … tapi saat ini tidak ada anak kampung yang bermain.

Lanjut lagi gowes … Disatu titik berdasarkan track yang dibuat dan dimasukkan ke GPS kita harus belok kiri melewati jembatan bambu dan menanjak terjal ke atas melalui jalan tanah … sedangkan jika ambil jalan lurus terus … jalanan masih cor semen …. Hmmm tergoda untuk lanjut … Mending lanjut saja … khawatir kalau ambil jalan tanah … dimusim hujan begini bakalan becek berlumpur … dan mesti berjuang dorong dan angkat sepeda. Jadi selama ada jalan cor semen … kita pilih jalan cor semen … toh arahnya masih bisa dikatakan searah … sama sama menuju gunung juga.

Baca lebih lanjut

Road trip – mencari curug, berujung mengelilingi gunung Klapanunggal

Menurut ramalan …. Minggu 12 Januari akan kelabu
Jakarta akan dinaungi awan kelabu dan hujan ekstrem.
Jadi galau mau pergi gowes kemana ….

Tapi di minggu pagi …. Langit biru cerah … kerennn
Koq bisa …. padahal prediksinya hujan lebat … tapi tetap saya bawa perlengkapan hujan

Destinasinya …. Saya putuskan untuk pergi ketempat yang agak jauh.

Konon kabar ada curug di radius tidak jauh dari pasar Sukamakmur Jonggol.

Baru dengar …

Ngga yakin dengan kevalidan info ini, tapi ya tidak ada salahnya untuk di check ke TeKaPe. Mumpung minggu pagi ini cerah …. bersemangat untuk bergerak.
Pada saat berangkat tidak di set ekspektasi tinggi keberadaan curug ini … terserah gimana nanti.

Biasa start telat jam 6.40-an baru berrr ….
Lintas Kalimalang tembus ke Cibubur dan berbelok di pasar Citereup menuju arah Sukamakmur Bogor.


Perjalanan dari sini mulai rolling naik turun … lebih banyak nanjaknya sih.
Sisi jalan kanan kiri yang sebelumnya dipadati rumah rumah mulai berubah …. Melewati pesawahan … kebun kebun … tapi kadang kadang ketemu perkampungan lagi. Disebelah sisi kiri terpisah oleh lembah terlihat gunung Kapur Klapanunggal yang menjadi area tambang bahan baku pabrik semen. Dari sisi sebelah sini terlihat menghijau …. Ehhh tapi sudah ada mulai sebagian yang terlihat ditambang. Kalau dibukit sebaliknya sudah banyak yang “diacak acak”.

bentangan tebing gunung Kapur Klapanunggal

Gowes mulai perlahan .. karena mulai banyak melalui tanjakan tanjakan. Bentangan tebing kapur putih kehijauan yang memanjang terlihat sangat megah dan indah menemani perjalanan. Terus gowes turun .. naik naik … turun .. naik naik naik. Jalanannya juga berkelok kelok …. Khas jalan perbukitan, mengikuti alur sisi bukit. Baca lebih lanjut