Belajar Budaya Sunda di Kampung Budaya Sindangbarang Bogor

Slide1

pesawahan di dekat kampung budaya Sindangbarang

Di Bogor ada 2 kampung adat atau budaya yang lumayan terkenal, kampung budaya Sindangbarang dan kampung budaya Urug. Dari semua kampung adat/budaya yang ada di seantero Indonesia ini… saya sudah menjelajah lebih dari 1 … 2 ajah. Jadi ini bakalan menjadi kampung adat yang ketiga…. keren 1 2 3…

Menurut saya, ini saat yang tepat untuk plesiran ke kampung adat Bogor, hari minggu di bulan April. Karena bulan Februari sudah lewat, bulan Agustus belum tiba. Gimana coba …

6.14 sudah keluar dari pagar rumah. Solo riding alias gowes jomblo melalui pasar pondok gede yang ramai … khas.. semrawut, pagi2 sudah macet. Selepas pasar, jalanan lancar. lewat cibubur, cimanggis, cibinong. Untung selama perjalanan mendung menggayut… adem.. tidak panas. Di daerah cibinong lagi ramai anak2 vespa… kayaknya lagi ada acara. Banyak sekali yang lalu lalang… rat scooter yang aneh2 sampai yang genre klimis. Di pinggir jalan banyak bergelimpangan anak2 vespa… yang lagi rehat, yang lagi nongkrong2 dan yang ngebengkel juga banyak. Lihat vespa yang aneh2 jadi hiburan diperjalanan.

Jam 8an lebih sudah sampai di depan Kebun Raya Bogor… sudah ramai pengunjung di depan loket utama. Perjalanan masih lanjut… awan semakin gelap… sekarang melewati gang2 kecil, kembali lagi kejalan besar… hujan… untung gerimis tapi gerimisnya rapat2 .. bikin basah juga. Daripada basah basah.. basah, saya berteduh di bawah pohon… duduk seorang diri dipinggir selokan .. ihh kasian amat… apa ga ada tempat kerenan dikit untuk berteduh…

Slide2

diperkampungan padat kota Bogor

Hujan reda…bahkan matahari bersinar… horeee… tapi sekarang jadi panasss. Ya enjoy aja. Ngelewatin Indomaret yang ada tempat duduk enak, sepi pula lagi … jadi tergoda melipir … belanja dulu .. terus duduk2 lagi. Istirahat mulu jadinya … rileks menikmati waktu.

Menuju Kampung Budaya Sindangbarang, sebagimana tipikal kota melewati berbagai perkampungan padat, dan ketika disuatu titik belok keluar dari jalan utama, suasana mulai sedikit berubah, perumahan sedikit jarang dan melewati pesawahan yang menguning… keren.
Dan tibalah di Kampung Adat Sindangbarang. Masih pagi… sepi.. jam 8.50.

Slide3

di area kampung budaya Sindangbarang

Baca lebih lanjut

Iklan

Ternyata Depok sudah ganti Presiden 5 kali

Slide1
“Apaaa … Depok sudah ganti presiden 5 kali … “
Presiden ….. ???
bener bener presiden ….. ?????
bener ga sih .. kemana aja saya …. kebanyakan sesepedaan ya begini nih … jadi kudet kurang update. Jadi orang itu katanya harus pinter .. harus sekolah … punya wawasan supaya maju.
Koq … saya baru tahu hal ini ya … Saya harus kesana … namanya audensi atau rekreasi ya …

Gowes kali ini dilema juga… apakah saya mau lewat jalur perseorangan/independent atau pakai jalur partai/komunitas. Bingung saya… akhirnya saya lewat jalur kalimalang … *ngga nyambung.. ngga nyambung, biarin.
Untung semalam hujan jadi debu2 jalanan kalimalang yang sedang di bangun proyek jalan tol tidak terlalu parah. Dengan gowes santai tak terasa sudah di daerah Margonda Depok. Jalanan jam 7 pagi ini masih relatif sepi.
Selepas Margonda gowes masuk ke kota Depok. Seumur umur… baru kali ini saya kluyuran di Depok Lama. Selama ini paling hanya di daerah pinggiran pinggiran Depok aja.

Sampailah di jalan Pemuda daerah Pancoran Mas, jalannya tidak terlalu besar. Tak berapa lama, saya sudah di depan rumah. Rumah Mr President, ya ini adalah rumah tinggal presiden Depok terakhir. Presiden ke 5 Depok bpk Jahonnes Matheis. Rumahnya masih sesuai bentuk aslinya, didalam rumahnya terdapat barang barang peninggalan pak presiden ; kursi, lemari, meja, dll-nya. Rumah ini dihuni oleh keturunan keluarga pak Jahonnes.
Diseberang rumah adalah kantor kepresidenan yang sekarang menjadi Rumah Sakit Harapan Depok. Baca lebih lanjut