Memandang Bandung dari Ketinggian di Caringin Tilu

cartil dago

Kata orang Lebaran satu paket dengan liburan.
LiburannN … yes yes yes.
Saatnya jalan jalan… wisata di daerah Bandung, “Yukkk… kita jalan yukk.. ” saya dengan semangat juang membara, …. eh responnya bikin down ” ngga ah, macet ” .. “Males .. rameee” .. “mending di rumah aja..”
yahh… begitulah jawaban saudara2… Namanya lebaran, tempat2 wisata bakalan macet .. kumaha deui atuh… disini koq pada tidak mau ikut berpartisipasi meramaikan tempat wisata. Benar benar memaknai… going home as stay at home..  🙂
Saya keukeh mesti jalan2 … ya sudah sendirian …. sendirian .. ya bersapedahan aja.

Slide2

tempat seindah ini memang harus di explore dan dinikmati

Dari H – 3 Lebaran … sudah gatel ingin kluyuran. Meskipun ada kekhawatiran kehausan siangnya .. tetap saya berangkat gowes .. pagi pagi .. ngabeberangan … kalau ngabuburit pergi sore sore.
Saya mencari jalan2 yang relatif landai… ke arah alun alun, braga dan sekitarnya, gowes santai tanpa nafsu, berusaha gowes tanpa pakai tenaga… ehh gimana gowes tanpa tenaga ya…
Banyak spot menarik di sekitaran sana apalagi yang senang suasana gedung kuno style artdeco… banyak banget gedung2 keren untuk dinikmati, bisa jadi background foto yang keren ; gedung asia afrika apalagi bangunan2 di daerah Braga. Berjalan kaki di daerah sini sangat menyenangkan ; trotoarnya sangat nyaman, banyak kursi untuk duduk dan suasananya berkelas, banyak tempat nongkrong dan kuliner apalagi udara Bandung tidak sepanas kota2 di daerah pesisir.

Slide3

spot foto paling favorit di Braga

H + 1 lebaran .. tempat2 wisata semakin padat diserbu wisatawan, apalagi area Bandung menjadi salah satu destinasi favorit wisatawan. Orang2 semakin kalap, meskipun tempat wisata padat dan macet… tetap saja berangkattt.
Saya bersapedahan ke arah atas lagi dari Dago, ke arah Tahura Pakar dan Tebing Keraton. Woww.. parkiran di Tahura pagi2 sudah ramai… dan parkiran di area Tebing Keraton juga tidak kalah ramai. Sambil minum bandrek… ehh.. bandrek di warban ini highly recommended … kalau kesini sayang jika tidak mencobanya.. Kembali ke topik… saat rehat sambil minum bandrek… ada bapak2 gemuk protes… tidak ada ojek yang mau membawa beliau ke Tebing Keraton. Saya sih setuju dengan tukang ojek ojek itu. Bapak ini bisa dikatakan lebih dari gemuk .. hehe.. dari parkiran mobil ini mesti melalui tanjakan2 yang cukup ekstrim.. kalau bawa si bapak motor bakalan terbalik…  🙂 Kalau jalan kaki .. tak sanggup daku … +- 2 km-an .. nanjak pula lagi. Ya sudah beliau nongkrong di warung sambil makan gorengan .. 

Hari berikutnya, menghindari tempat yang hiruk pikuk, tidak mau ke tempat2 rame horor seperti Brexit di Brebes… saya mencari tempat yang sepi dan adem… saya pilih ke Caringin Tilu. View-nya lebih spectacular daripada daerah Warban Dago. Tapi memang tanjakannya masuk golongan ekstrimis … lebih panjang, curam dan semakin curam … tanjakan ke warban dago tidak ada apa apanya dibanding tanjakan kesini … ga apa2-lah.. mesti ada harga yang dibayar untuk mencari kedamaian di dunia ini… #SokBijak
Meskipun saya sudah kesini beberapa kali … tapi tidak akan pernah bosan dengan view, udaranya yang adem, suasana kebun kebun sayuran dan … sepi .. tidak rame oleh wisatawan.

Slide7

memang jalanannya menanjak terus … tapi pemandangannya ajibbb

Baca lebih lanjut