Curug Yang Terlewatkan di Sentul – Curug Cigede / Leuwiasih

curug-cigede-leuwiasih

Sentul bisa dikatakan daerah 1 juta curug. Banyak… bener bener banyak curug di daerah ini. Curug curug baru bermunculan… bagai cendawan di musim hujan. Curug Bidadari, Cibingbin, Leuwi Hejo, Leuwi Pariuk, Curug Cinta, Curug Kencana … dan banyak lagi curug2 lainnya.

Tapi dari sekian banyak curug ternyata ada satu yang terselip …. eh.. terlewatkan begitu saja dari para pemirsa. Curug Leuwiasih atau ada yang menyebutnya curug Cigede. Ada juga nama curug Leuwiasih di daerah Sentul atas … tapi yang ini letaknya ada di Sentul bawah… tidak harus ke pelosok pelosok seperti curug2 yang sekarang ngetop.

Terlewatkan … terlupakan …. tidak ngetop … relatif dekat pula lagi … wah… asyik untuk dikunjungi dan bisa quick trip micro adventure … berangkatlah saya.
Di Minggu pagi yang ceria sudah meluncur melalui Kalimalang yang berantakan dan berdebu, sedang di genjot pembangunan infrastruktur tol Becakayu. Kalau sudah jadi asyik kali ya… gowes lewat tol pasti cepet… #NgarangAja

Selepas cibubur rehat sejenak di minimarket… keputusan rehat.. adalah takdir… ketika jalan lagi dan nyebrang jalan Gunung Putri… eeee… om Adi nongol aja dari arah Cileungsi, timing dan momen yang pas.
Tanpa janjian tanpa kontak2-an … takdir jualah yang mempertemukan. Cengengesan dulu … ngobrol2 … tukar kartu nama .. ehh apaan .. skip skip.

slide2

rehat di minimarkat mendekat ke jalan gunung putri

Baca lebih lanjut

Iklan

Berendam Air Belerang di Kawah Merah gunung Pancar

kawah-merah-sentul

Gunung Pancar Sentul memiliki banyak pesona, banyak tempat menarik untuk beraktifitas outdoor dan semakin terkenal seiring dengan tempat2 wisata yang populer di area Sentul.

Tapi ada satu tempat di gunung Pancar yang tidak ngetop, Kawah Merah…. jadi gunung Pancar adalah gunung berapi ???

Untuk menjawabnya saya harus pergi kesana. Jam 6.02 sudah keluar dari rumah. Di tengah jalan saya inget om Adi yang biasa kluyuran di daerah sana. Saya kontak… dan masih ada di rumahnya di Jatiasih “Ok… ikut, jalan aja nanti saya nyusul”.

Dia gowesnya kuat dan cepat banget, kayak ga punya udel… hehe… pasti akan menyusul saya.

Jam 8 saya sudah di daerah hotel Harris Sentul, melipir dulu sarapan di pinggir jalan, tergoda nasi kuning…. hmmm enak… apa saya yang kelaparan kali ya. Tapi kata ibu tukang nasi kuning, banyak yang nginep di hotel Harris, makan disini… tuh kan berarti memang enakk dan murah pula lagi.
Nasi kuning sudah habis dan Om Adi belum lewat, saya lanjut lagi gowes… jalanan mulai menanjak, dan mulai ramai motor2 berombongan dan mobil2 yang fully loaded mengarah ke atas. Suasananya beda banget dengan 3 tahun kebawah, kalau sesepedahan disini masih sepi… enak untuk gowes nanjak tanpa di klaksonin motor atau mobil.

slide3

Melewati pintu masuk Jungle Land…. wehh sudah rame aja, mobil2 dan bus bus berdatangan…
Gowes terus nanjak sampai pertigaan, ke kiri ke arah curug2 terkenal ; curug leuwi Hejo, curug putri kencana, leuwi pariuk, dll. Saya ambil arah kanan ke arah gunung Pancar.
Curamnya tanjakan makin terasa… gowes santai saja, akhirnya jam 9 lewat sedikit sampai di area pintu masuk gng Pancar.

Untuk masuk sebetulnya harus bayar meskipun naik sepeda, tapi… saya dibiarkan saja melenggang, padahal saya sudah menepi mau bayar… kenapa ini…. apakah karena pesona kegantengan saya …. atau tampang saya terlihat perlu dikasihani… duhhh… tak tahu saya…. tanyakan saja ke mereka… merekalah yang tahu… kalau saya jawab takut kegeeran dan banyak yang protes disini.

Saya tunggu dulu om Adi di deket gerbang, tak muncul2 juga… sudah lanjut lagi ke atas.
Suasana hutan pinus memang selalu asyikkk… apalagi disini keunikannya banyak batu2 benar.
Tapi sekarang suasananya jadi ramai, banyak parkiran mobil2…dan motor2. Jalanannya jadi rame…. tidak sehening dulu… duh jadi kangen masa2 itu… apalagi sekarang banyak banget warung2 bertebaran. .. jadi kurang elok… kenapa ya ga ditata supaya teratur dan enak dipandang. Padahalkan ini area pemerintah, sudah seharusnya bisa ditata, apalagi sekarang sedang digalakkan pariwisata. Hayoo kenapa begitu…

slide4

area hutan pinus gunung Pancar

Baca lebih lanjut