Horeee .. Video Youtube Pertama – Jembatan Cinta Bekasi

Setelah ratusan purnama tertunda tunda.. di penghujung tahun 2018 .. saatnya sekarang buat video youtube…. daripada kelewat satu purnama atau beberapa purnama lagi… horeee.

Tidak mudah untuk memulainya… start dari nol, tidak ngerti apa apa … nonton youtube sering .. tinggal click aja. Buat video dan upload-nya … wahh … kumaha …

Kata orang .. selalu ada pertama untuk segala sesuatu, tidak ngerti cara buat … di zaman digital dan internet mudah sekali dapat informasi.. tinggal googling dan youtubing aja.

Bagaimana cara buat video youtube… hmmm … setelah menghabiskan berjam jam baca berbagai tips dan pengetahuan untuk buat video serta nonton beberapa tutorial di youtube … maka saya merasa sedikit lebih ngerti.

Biar bagus katanya harus punya storyboard-nya.. apaan tuh .. pokoknya alur cerita gitu.. ngga ngasal .. sudah direncanakan jadi pengambilan video-nya.. scene-nya sudah terencana.

Biar bagus … camera video-nya juga penting .. hasilnya akan kece katanya… wahhh… cek rekomendasi camera video di internet … harganya mantaff … saya pakai aja yang saya ada sekarang, no cost.. camera pocket yang saya pakai juga untuk potret2.

Tahap berikutnya adalah edit video… ini yang paling membingungkan dan benar benar belajar. Cari video editor yang gratisan… ada banyak rekomendasi yang gratisan dengan fitur dan plus minusnya .. daripada bingung.. saya download beberapa untuk saya pelajari.. ada satu video editor yang banyak direkomendasikan di blog dan youtube … dan cara menggunakannya mudah dengan fitur yang mumpuni … fitur mumpuni bagi saya adalah yang track video dan audio-nya terpisah sehingga memudahkan nanti untuk mengatur atau memasukkan audio yang diinginkan. Baca lebih lanjut

Iklan

Curug di area hutan Pinus – Curug Luhur Cibodas Lembang

Sekitaran Bandung banyak sekali curug dari yang kekinian, terlupakan, kurang terdengar sampai baru dengar.

Salah satunya adalah curug Luhur Cibodas di daerah Maribaya Lembang. Tidak tahu ini masuk kategori curug yang mana .. butuh para ahli untuk mendefinisikannya.

Kebetulan lagi di Bandung.. sekalian aja jalan kesana. Berangkat jam 6.30-an melewati Gasibu yang ramai orang berolahraga terus ke area CFD Dago, Simpang Dago terus ke atas dan masuk ke Dago Bengkok.

di area Dago

Mulai tanjakannya terasa.. lewat pintu masuk Dago Dream Park masih tutup tapi mobil2 sudah pada antre mau masuk … terus saja menanjak dengan santainya.
Disatu titik berhenti sebentar … minum dulu, mengatur napas menyiapkan tenaga untuk tanjakan tercuram di daerah sini.

Beres rehat sejenak… Langsung tancappp .. ehh ngga deng… gowes nyantai banget.. kata orang lewatin tanjakan ini ngga usah nafsu .. bisa batal .. nikmatin aja … ehh bener lho.. ngos-ngos-an juga… tapi nyampe keatas.

Sekarang tinggal meluncur terus … terus kebawah .. dan sampailah di titik dasar lembah, di pintu masuk Maribaya resort, melintasi jembatan… dan mulai lagi merayap nanjak, menyusuri jalan dengan sebelah sisi kiri tebing menjulang tinggi dan sisi kanan jurang. Ngeri juga kalau lewat sini diwaktu hujan.. khawatir longsor … ada beberapa papan pengumunan yang menyampaikan untuk menghindari area ini saat hujan.

jalanan setelah Maribaya menuju desa Cibodas

Baca lebih lanjut

Memandang Tidak Jauh dari Bukit Dago Parung Panjang

Parung Panjang .. Rumpin … daerah yang masih asing bagi saya, belahan dunia ini banyak yang belum saya kunjungi. Dari beberapa tempat menarik disana … ada satu tempat yang kayaknya oke juga untuk disambangi.
Daerah yang tinggi .. tapi tidak tinggi tinggi amat, suatu bukit yang disebut gunung Dago atau bukit Dago.

Jalan kesana agak sedikit males ….. ngebayangin waktu pulangnya harus melewati berkilo kilo meter jalanan kota yang ramai padat – angkot, motor motor dan mobil. Tapi gimana lagi… ya sudahlah .. go aja .. melihat belahan dunia yang belum pernah saya lihat … melihat sesuatu yang baru mendapatkan pengalaman baru.

Melewati Condet, TB Simatupang, Lebak Bulus, Ciputat… masuk jalan jalan kecil dan nongol nongol di daerah Serpong Tangerang … melewati beberapa perumahan besar .. terus aja.. menyebrangi sungai Cisadane yang lebar. Masuk lagi jalan jalan kecil dan melewati perumahan perumahan lama.. yang jalannya kecil dengan aspal terkelupas.

Masuk kampung keluar kampung… umumnya masih rimbun pepohonan.. wah .. mesti nyebrang sungai dengan jembatan bambu… bener bener kayak di kampung … penduduk disini masih nyuci pakaian di sungai.

Terus aja .. masuk sebentar jalan besar dan masuk lagi jalanan kampung… begitu berkali kali. Dan melewati gapura selamat datang di Jawa Barat… heiii.. perjalan ini melewati 3 provinsi.. DKI Jakarta, Banten dan Jawa Barat… bener bener AKAP .. Antar Kota Antar Provinsi.

Sekarang sudah masuk area Jabar.. kembali masuk kampung keluar kampung … Cuma bedanya sekarang jalanan lebih berdebu … ternyata didaerah daerah sini banyak truk tronton lewat angkut batu … ga aneh di beberapa tempat ada spanduk penolakan warga.

Ketika masuk keluar kampung .. tiba tiba menemukan di sisi jalan kampung ada jalan rata lebar, lurus dan beraspal bagus … saya berpikir .. wah disini juga ada pembangunan tol … ehh koq seperti ada menara control pesawat … pas lewat baca plang-nya .. Lanud Rumpin … gilee di Rumpin ada bandara .. ckckck. Baru tahu saya … kemane aje …
Check di internet ternyata ini adalah landasan peninggalan Jepang dan sekarang dikuasai oleh TNI AU sebagai Detasemen Angkatan Udara di bawah Komando Pangkalan Udara Atang Sanjaya Semplak Bogor dan sekaligus menjadi markas pasukan elit TNI AU .. Detasemen Bravo Paskhas.

Dari ngobrol2 dengan warga lokal … dikatakan bahwa tempat ini sering juga dijadikan area drag race, motor atau mobil … hmmm berarti bisa ngadain drag race sepeda dong disini ..
Setelah mengamati sebentar, perjalanan di lanjutkan … dan wahhh .. melewati area penelitian roket .. milik Lapan … disini toh para rocket scientist orang orang pintar itu kerja .. Baca lebih lanjut

Nyantai di Hutan Kota Gelora Bung Karno

Gowes yang teralihkan … maksud hati mau menuju suatu daerah di Bogor.. tapi berangkat dari rumah sudah mendung, di perjalanan awan terlihat gelap. Tidak tahu kenapa suasana hati jadi berubah. Mood jadi ilang.

Di daerah Cawang arah stang di alihkan… belok kanan menuju sudirman … yang dekat dekat aja.

Sampai di Sudirman… koq rame benerrr… ternyata ada acara kebudayaan nusantara.. ada upacara, atraksi kesenian dan bahkan pawai dari beberapa daerah di Nusantara. Rame benerrr… saya berusaha keluar dari hiruk pikuk dunia ini..

Tak terasa arah sepeda bergerak ke area yang sepi.. dan sudah masuk ke komplek GBK. Kontras banget suasananya .. lengang.

Muter2 … eehh ada spot yang berbeda dan menarik. Dulunya area ini adalah area golf driving range. Sekarang berubah… menjadi area hijau public … Keren.

Hamparan rumput hijau membentang … pohon pohon … meskipun pohonnya belum tumbuh rimbun .. ya tinggal tunggu berjalannya waktu, path way untuk berjalan jalan. Ditengahnya ada bangunan … tidak tahu apa kegunaan bangunan itu, dicari di internetpun belum ketemu. Baca lebih lanjut

Bukti keberadaan Tentara Nazi Jerman di Indonesia pada PD II – Makam Jerman Arca Domas

Tentara Nazi Jerman hadir di Indonesia ?

Lha kenapa namanya Arca Domas ?

Tah eta … kenapa coba?

Untuk menuju kesana semuanya dipersiapkan dengan cepat.. pokoke bawa rain gear.. kan musim hujan. Jam 6.33 sudah meluncur dari Jaktim. Ketemuan dulu di tikum minimarket di daerah Citereup. Ngobrol ngobrol dulu .. beli cemilan .. ngemil ngemil .. baru lanjut lagi ke arah Sentul … kelamaan ya ..

Ambil shortcut dari Perumahan Sentul ke arah Gadog Ciawi dengan melalui jalan setapak pinggir sungai.

jalan setapak potong kompas dari perumahan Sentul

Masuk lagi ke jalanan aspal kampung lalu menyusuri jalan disisi luar tol Jagorawi, melewati rest area di pintu tol Ciawi dan sampailah di jalan raya Gadog yang mengarah ke puncak. Baca lebih lanjut