Yuk .. Berendam Air Belerang di Gunung Peyek

Pergi ke Gunung Peyek adalah pengalihan destinasi … bukan pengalihan isu.
Semalam sudah all set .. supaya pagi2 tinggal cap cus wes.

Ternyata Minggu pagi .. hujan … lalu hujannya berhenti.
Diam termangu … mood langsung berubah … tapi sekarang hujan sudah berhenti … cuacanya masih gelap, awan hitam tebal memanyungi langit. Setelah ditimbang timbang … destinasinya saya rubah … cari yang relative lebih dekat … dan kalau bisa anget anget …. jadi inget saran ide destinasi dari blogger Adie Riyanto .. Gunung Peyek, ya oke .. cucok banget deh tempatnya … ada air panas alami.


Semua logistic dipindahkan kesepeda yang pakai spakbor … jam 7 kurang akhirnya baru cus wes.
Ehh..baru berangkat 500 meteran .. hujan lagi … berteduh di bawah pohon … berpikir lagi … #SokJadiPemikir … tapi bagi saya Gunung Peyek adalah harga tawar … ya .. bukan harga mati … jadi boleh berubah lagi .. atau … bahkan batal.

Meskipun niat mulai goyah … saya tetapkan untuk terus lanjuttt. Pakai perlengkapan hujan dan berangkatlah. Tapi didaerah Jariwaringin saya lepas jaket .. hujan sudah berhenti lagi .. gerahhh.
Gowes menuju Pondok Gede, melintasi halaman depan TMII dan muncul di daerah Kampung Rambutan .. lanjut ke Lenteng Agung belok ke daerah Setu Babakan … terus berbolak belok .. pokoknya lewat Sawangan .. muncul di Pasar Parung yang macet … tipikal khas kemacetan pasar … pedagang yang jualan sampai di bahu jalan .. angkot yang berhenti seenaknya … plus hal hal lainnya … intinya macetos lezatos.

Selepas pasar ini … destinasi sudah tidak terlalu jauh … tapi sempat pasang dan buka jaket lagi .. biasa hujan .. dan berhenti lagi hujannya. Lalu berbelok ke gang gang kecil perkampungan … melalui jalan pintas dan muncul di jalanan pintu masuk belakang jika ingin ke Pemandian Air Panas Tirta Sanita Ciseeng. Tapi saya tidak kesana … pernah kesana tahun 2014 .. jadi tetap menuju ke Gunung Peyek … lokasinya sih bertetanggaan .. paling kurang dari 1 km. Baca lebih lanjut

Iklan

Plesiran ke Kampung Adat Parung Panjang — Wana Cendana Gunung Dago

Gunung Dago … again …
3 X …. hatrick dalam hitungan 4 minggu …

Gimana ya … kepo … want to know … dengar kabar selentingan ada tempat wisata yang baru di bangun di Gunung Dago Parung Panjang. 2 kali kesana koq .. tidak melihat keberadaannya .. Kabarnya ada di sisi sebelahnya .. Searching di internet … tidak ketemu info tentang tempat wisata ini … Ya sudah … saya mesti kesana lagi .. mesti ke gunung Dago lagi.

Kembali gowes AKAP yang tidak bisa di hindari harus bener bener ngelakoni – Jakarta – Banten – Jabar . Jadi ingat kata teman saya … katanya prinsip hidup itu adalah ngelakoni … waktu itu saya tidak ngerti, hanya nyengir doang … sekarang baru saya mengerti — ehh sama ga sih konteks-nya … ngga tahu ah … pokoknya saya ngelakoni gowes ini aja.

Minggu pagi … mendung menggayut .. tidak cerah … berawan syahdu, hujan ngga ya …
Sudahlah tetap saya berangkat plesiran, rain gear sudah saya siapkan, tadinya jam 6 pagi inginnya sudah cuss … tapi ada aja yang mesti dilakoni .. eh dilakukan .. akhirnya jam 7 kurang baru cabut.

Pagi ini jalanan tidak terlalu ramai … mungkin karena tanggal tua kali ya, gowes melalui Kalimalang – Cawang – Condet – TB Simatupang – Ciputat … masuk sana sini muncul di Serpong … lanjut lagi masuk sana sini … sudah mendekat ke Gunung Dago. Rute kesana melalui beberapa tanjakan dan turunan .. rolling silih berganti … Untungnya sepanjang perjalanan dinaungi awan mendung .. tidak berasa panas … gowesnya enak dan nyaman.

Jika sebelumnya saya berbelok ke jalan batu yang mengarah ke gunungnya, kali ini saya tetap mengikuti jalanan aspal memutari gunung ini .. sedikit menanjak dan di satu titik terlihat bentangan lembah dan hamparan pegunungan memanjang di kejauhan …. wah Parung Panjang masih hijau hijau begini …. kerennn, seperti serasa di Skotlandia … apaan … sok tahu banget .. dasar sotoy ..
Ketika berhenti menikmati pemandangan … ada 3 goweser juga yang ikut berhenti .. ngobrol ngobrol, ternyata mereka baru pertama kali gowes kearah sini … saya dong sudah 3 x .. haha .. apaan sih … yang begini aja dibanggain … Baca lebih lanjut

Berkelana ke Curug Country alias Curug Jodoh di Jonggol

Curug ini termasuk destinasi curug yang sudah lama “terdengar” kalau mencari curug di daerah Jonggol. Tapi seiring perjalanan waktu dan makin banyak destinasi destinasi wisata curug lain disekitar Jonggol dan makin populernya curug curug di daerah Sentul … Lama lama curug ini seperti makin tenggelam dan hampir tidak terdengar lagi.

Dari dulu pengen kesini .. tapi selalu ada 1.000 alasan untuk tidak pergi, akhirnya tanpa butuh satu alasanpun saya pergi kesana. Datang di di malam minggu .. ujug ujug aja … seperti dapat wangsit … curug Country … oke, sms om Adi “ke curug Country .. ikut ga “ … “ Ok aku ikut “

Besok paginya, biasalah pergi agak siangan dan jam 8.04-an tiba di tikum Metland Cileungsi … Om Adi lagi sibuk menunggu sambil focus sketching … sampai ga sadar kalau saya sudah duduk disebelahnya memperhatikan …. wah keren banget deh hasilnya .. top markotop … dengan pekerjaaannya sekarang berarti dia salah jurusan … hehe

Ngobrol2 dulu bahas sketching … biasa sok tahu mode saya on .. sambil makan leupet yang dibawa om Adi. Lalu cus deh kita gowes mengarah ke Cariu melewati Taman Buah Mekarsari. Hari ini jalanan lebih ramai … tidak hanya mobil .. tapi juga bis bis .. bahkan truk truk yang lewat, tidak tahu kenapa ramai begini .. apa orang2 udah pada gajian di pertengahan bulan begini ya … saya mikir sambil garuk garuk kepala yang tidak gatal.

Gowes meski agak hati hati … bis bis kalau menyalip .. mepet banget ke sepeda, selepas belokan ke alun alun Jonggol .. baru lalu lintas agak sedikit lengang, tapi kadang ramai kembali terutama di area tanjakan atau turunan panjang .. dimana truk truk berjalan pelan …. ngagokin kita kita aja … #banyak gaya.

gunung unik di jalanan Jonggol Cariu

Baca lebih lanjut

Muncak Tertunda – Gunung Dago Parung Panjang

Kepikiran mulu …
Daripada kepikiran mulu … mending dituntaskan saja.
Muncak ke Gunung Dago atawa Bukit Dago di Parung Panjang.
Yang lain mah muncak teh ka gunung Salak, Pangrango, Semeru, Rinjani … saya sih ke sini aja … anggaplah perjalanan panjang di mulai dari langkah kecil … hehe … menghibur diri.

Mau ga mau gowes AKAP kembali dilakoni, dari provinsi Jakarta ke provinsi Banten terus ke provinsi Jabar sekalian merayakan Last Sunday Ride tahun 2018.
Perjalanan gowes kesana tidak ada yang terlalu special rutenya … karena sebelumnya pernah kesana jadi agak hapal belokan belokannya tidak harus selalu lihat GPS.

Yang menjadi tantangan gowes pagi ini adalah angin … beberapa hari ini angin bertiup kencang ,, dan pagi inipun tidak terkecuali angin kecang bisa dikatakan sepanjang perjalanan … sayangnya anginnya kalau tidak dari arah depan dari arah sisi datangnya jadi serasa gowes nanjak … menguras tenaga.
Lagi enak enak gowes “nanjak” di daerah Warung Buncit .. eh disalipin oleh rombongan MTB … pada kenceng kenceng … hebat … padahal beberapa orangnya gemuk … tapi koq diperhatikan .. tidak mengayuh pedal bisa melaju kenceng ya … ohh ternyata mereka ini adalah rombongan sepeda listrik. Asyik juga pakai sepeda listrik … ga cape. Baca lebih lanjut