Wisata Unik Sungai Cipamingkis

Slide1

Jalan jalan ke sungai… ??
Ngapain… ?? mau nyuci baju .. mau mandi… nyuci kendaraan??
Kalau ke pantai, ke curug,.. apalagi ke mall, sudah biasa, pingin sesuatu yang beda.
Seminggu yang lalu saya lewatin tempat ini, tapi tidak mampir…. ehh kayaknya seru juga untuk kunjungi… tempatnya unik ? … kalau saya sih yes.

Mumpung ada waktu 1/2 di hari minggu ini… saatnya jalan jalan.. yeayyy.
Pergi sudah agak siangan… jam 6.30an.. pas sampai daerah Narogong Bekasi… koq sepeda goal geol… tahukah apa yang terjadi ??
Ban belakang bocor… saya harus menerima kenyataan ini dengan lapang dada. Dorong2 sepeda di jalanan becek.. ngga ada ojek lagi..
Untung tidak jauh ada booth tukang tambal ban…. ngobrol ngobrol dulu.. eh ngga koq … langsung di eksekusi… 1 lobang, dan ternyata ban luarnya juga sobek … kena besi kayaknya. Si abangnya baik hati, sobekannya diberi lapisan ban dalam bekas supaya aman, total cukup bayar 8 ribu aja. Sekitar setengah jam-an saya nongkrong, sambil liatin truk truk sampah lewat yang mau ke Bantar Gebang … kalau cewe cewe lewat saya lebih lama lagi nongkrong disini. Lalu si abang kasih advice “minggu ini ganti ban luarnya dengan yang baru” … “baik bang … siap bang.. jadi bang ”

Meluncur lagi dengan riangnya, di jalan raya Mekarsari Cileungsi … tidak ada yang special, tidak ketemu pegowes searah .. hanya banyak truk truk bawa sapi lewat, ada rombongan mobil jenazah dengan kawalan polisi .. di daerah Jonggol ada pemakaman mewah, yang unik tulisan di ambulance-nya .. On The Way to Heaven

Pit stop dulu di indomart .. beli roti dan mengaso di tempat duduknya. Check status dulu … mau update .. tapi bingung .. karena ga pernah ngapdet .. ya sudah gowes lagi.

Slide3

Jalanan di area Dayeuh menuju Cibadak, sungai Cipamingkis di kejauhan

Jalan ke Jonggol ini tipikalnya rolling naik turun, setelah lewat pertigaan Cibucil .. eh lucu ya namanya .. imut. Seimut dengan kemacetan di pertigaan ini. Sudah jadi kebiasaan macet panjang, hanya untuk antri melewati pertigaan.
Saya belok kanan mengarah ke Jonggol Dayeuh. Jalannya relative lebih sepi dibanding jalan utama Jonggol Cariu. Jalan disini sama tipikalnya rolling naik turun .. tapi didominasi tanjakan daripada turunan dengan view pesawahan. Akhirnya sampai di daerah yang di sebelah sisinya adalah sungai besar … sungai Cipamingkis. Jadi saya menggowes dengan ditemani aliran sungai.

Slide2

karakteristik batu sungai Cipamingkis di daerah Sukanegara

Baca lebih lanjut

Mendapatkan 8 Keberuntungan Curug Ciawi Tali Sagara Herang

Slide1

Dari sekian banyak curug yang ada di Sentul Cibadak dan sekitarnya. Banyak sekali curug yang popular, famous dan dikunjungi banyak wisatawan. Dan terus bermunculan curug2 baru .. *emangnya curugnya baru dibuat gitu …

Nah ada satu curug baru lagi … Namanya curug Sagara Herang. Googling juga ga ketemu. Jadi penasaran … tapi penting ga sih plesiran kesana ..
Nama curug itu baru saya dengar dari om Wewe. Untuk mencapai curug tersebut butuh keberuntungan dan saya mendapatkan 8 keberuntungan. Karena tanpa kemujuran mustahil saya mencapai curug ini.

Keberuntungan #1
Masih bingung menentukan tujan gowes .. ga apa apa .. yang penting tujuan hidup ga bingung.
Dapat info dari om Mukti kalau om Wewe akan ke curug Sagara Herang.
Jam 6.07 saya sudah di tikum di daerah Kalimalang dekat perumahan Grand Wisata.

Tanpa banyak nego2 .. wacana2 .. ataupun ngopi dulu … kita langsung cap cus. Gowes berduaan. “om Wewe .. sudah pernah ke curug Sagara Herang ?” .. “belum om .. nanti kita tanya2 aja, katanya patokannya ada di daerah Citereup Tajur”, “Oh ..Oke” .. berarti sikat aja .. bagaimana nantilah … ketemu curugnya atau ngga .. bukan majalah … *majalah apaan …

Slide2

di perkampungan setelah kawasan Industri MM2100 menuju cibarusah

Kata om Wewe “Kita lewat jalur Jonggol ke Dayeuh dan terus ke Tajur Citereup .. “ wah mau ke Citereup tapi ngelewatin Jonggol mah .. muter jauh atuh … tapi ngga apa apa sekalian jalan jalan.

Ini adalah keberuntungan #1, karena tanpa om Wewe tmb … saya tidak akan mengenal curug Sagara Herang.

Keberuntungan #2
Saya belum pernah ke Citereup melalui jalur Jonggol Dayeuh Tajur Citereup. Biasanya kalau mau ke Citereup lebih dekat lewat Cibubur, Cibinong dan sampai ke Citereup hanya menempuh 40 km, kalau lewat Jonggol jadi menempuh 70 km lebih. Selisih 30 km-an … ya lumayan banget dong .. kalau digowes mah .. hampir 2x lipatnya dan capenya mungkin jadi 3x lipat …

Tapi melalui jalur Jonggol, saya melalui daerah baru yang belum pernah saya lalui …
Pemandangannya berbeda. Melihat daerah daerah yang belum pernah saya kunjungi. Beberapa kali jalanannya berada di sisi sungai Cipamingkis.
Sungai Cipamingkis ternyata berbatu batu yang sedikit unik, berbeda dengan kebanyakan batu batu sungai umumnya. Ada spot wisata sungai yang unik dan keren, bisa foto foto, selfie atau sekedar menikmati keindahan dan keunikan alam.

Slide3

batu sungai Cipamingkis yang unik jadi tempat untuk selfie

Baca lebih lanjut

Secuil oase Blekok di Kampung Blekok Bandung

Slide1

Dasar blekok … pernah ga dengar orang ngumpat seperti itu. Ga pernah ya … selamat … berarti Anda orang baik baik dan sangat menyenangkan bagi orang lain.

Blekok bukanlah makanan dan bukan pula tanaman tapi sejenis burung …*cemen banget penjelasannya.
Waktu mengetahui ada kampung Blekok, maka saya memutuskan saya harus hadir, saya harus datang kesana.

Mumpung sedang super long weekend saya main ke Bandung. Setelah hari kamis sebelumnya ikut berjuang di tol Cikampek, di jumat pagi ini saya sudah menggelindingkan sepeda di jalan Surapati mengarah ke Cicaheum dan masuk ke daerah belakang terminal bis dan angkot Cicaheum yang ramai, kemudian tembus di daerah Antapani. Terus blusukan dan muncul muncul di jalan bypass Soekarno Hatta. Kemudian setelah melewati fly over rel KA saya belok kanan kembali ke jalan jalan kecil dan tembus di daerah Gedebage.

80% daerah yang saya lalui adalah pertama kalinya saya melewati daerah ini. Sudah banyak sekali perumahan perumahan, dari jenis kluster kecil sampai perumahan yang besar. Umat manusia senang bikin anak …. beranak pinak semakin banyak dan banyak, jadi membutuhkan sarang yang banyak. Sawah hanya tinggal bagian kecil yang tersisa menunggu waktu untuk berubah menjadi perumahan.

Slide2

UFO mendarat ???

Sampai didaerah Gedebage … suasana sedikit berubah … banyak debu. Mungkin karena banyak pergudangan atau pembangunan perumahan2 sehingga debu2-nya terbawa kejalanan oleh truk2 yang mengangkut tanah.Mendekati jalan tol Cileunyi, ada papan petunjuk “Stadion Gelora Bandung Lautan Api” (GBLA) sepeda berbelok mengarah kesana. Jalanan menjadi 2 jalur besar. Di sisinya membentang hamparan pesawahan dan nunjauh terlihat bangunan stadion GBLA. Dari jauh seperti pesawat UFO yang mendarat. Apakah ini bukti bahwa si alien ada ???? Semua pertanyaan tentang adakah kehidupan lain di alam semesta akan segera terjawab ???

Setelah lewat kolong jembatan, saya belok kiri.Tak jauh dari sini disebrang sungai disanalah kampung Blekok berada.

Slide3

setelah melalui kolong jembatan ini belok kiri untuk menuju kampung Blekok

Baca lebih lanjut

Mendadak Piknik di Kebun Raya Bogor

Slide2

Kebun Raya Bogor… siapa sih warga jabodetabek yang belum pernah datang kesini ??… pasti banyaklah…. *lho koq…. coba tanya temen, sodara, tetangga… pasti ada yang belum kesini.
Saya aja baru beberapa kali kesini lho… ya beberapa kali… 3x doang.
Berhubung Kebun Raya luasnya 87 ha … luas benerkan … jadi saya belum pernah mengelilinginya … hanya sepotong sepotong saja dari bagian Kebun Raya…. gempor kalau mesti jalan kaki, ga ada ojek gendong disini .. dan waktu kesini belum ada rental sepeda, seperti saat ini.

Hanya karena didorong rasa penasaran saja jadi kepengen kluyuran di Kebun Raya … akhirnya minggu pagi jam tujuh kurang saya berangkat. Melalui rute cibubur, di daerah Cimanggis saya tergoda untuk melipir dulu makan bubur ketan kacang ijo … makan bubur kacang ijo di pagi hari … enak … cobain deh …

Jam 9 saya sudah di depan pintu 3 .. wow banyak tentara … ditanya tanya pula lagi … “ini gembolan bawa apa ?? “ … masa saya bilang bawa kerupuk … saya jawab aja “jas hujan dan makanan …”
Tiket masuk Rp, 14.000 dan untuk bawa masuk sepeda di kenakan charge tambahan Rp. 5.000. Pintu 3 ini berada di area café Dedaunan.

Slide3

di jalan masuk dari pintu 3

Waktu sampai di dalam di perempatan café Dedaunan, banyak tentara berlarian … saya pikir mau menyambut saya …. *geer bener … ada rombongan mobil golf lewat … ooo ternyata pak presiden lagi ada disini … beliau berhenti … tidak banyak orang … tapi orang2 langsung mendekat dan berselfie ria … dengan ramah dan sabar melayani warganya, sangat merakyat.
Saya sih hanya mengelus dada … koq ngga ada yang ngajak selfie sama saya ya … hikksss

Slide4

nun jauh .. bangunan cafe Dedaunan

Baca lebih lanjut