Nyeruput kopi asyik di kampung – Lumbung Kopi Jonggol

Pengen juga sesekali nongkrong cantik di kedai kopi.
Tanpa perlu meracik kopi sendiri, hanya tinggal duduk manis dan kopi tersedia.
Supaya tambah asyik dan betah nongkrongnya …. kedai kopinya bukan di kota, tapi di pedesaan dengan desain ndeso dan alami.

Kebetulan dapat info ada kedai kopi baru yang seperti itu … kabarnya belum lama buka, ada di daerah Jonggol. Hmmm menarik … menarik.

Jam 7 lebih sepeda sudah melintas Kalimalang mengarah ke Bekasi. Melewati Kamala Lagoon, Kemang Pratama dan melaju di Narogong … dan tiba di daerah Metland Cileungsi …. sepanjang perjalanan jarang sekali ketemu pesepeda …. nggak tahu kenapa … pada kemana mereka …

Selepas Metland … sepeda melaju di jalan raya Cileungsi Jonggol, melintas taman buah Mekarsari … jalan raya ini lebar dan beraspal mulus … sepeda jadi lebih laju dan tak lama kemudian sudah sampai di pertigaan Jonggol yang berdiri tugu Jonggol Tegar Beriman … seperti biasa di tugu ini ramai pesepeda …. area tugu ini jadi tikum atau titik rehat para goweser.

Saya hanya melintas … kemudian melewati pasar Jonggol dan belok kanan mengarah ke Dayeuh Sukamakmur. Tanjakan tanjakannya mulai sedikit terasa dan kadang masih rolling naik turun.
Melewati pasar Dayeuh dan perjalanan mulai agak sedikit menyusuri sungai Cipamingkis …. yang masih terhalang oleh pesawahan dan dibelakangnya terlihat gunung kecil hijau yang cukup panjang.

Disatu titik, melintasi daerah yang cukup ramai oleh warung warung di pinggir jalan …. di titik ini sungai Cipamingkis ada tepat disisi jalan. Sungai Cipamingkis yang bebatuan unik memang cocok sekali jadi spot wisata … main main di sungai yang dangkal bebatuan unik. Jam 9-an lebih … tapi tempat ini sudah cukup ramai … sudah banyak wisatawan yang datang …. bahkan sudah bermain main di sungai.

Saya hanya lewat … jalanan sedikit berkelok kelok sedikit, melewati pesawahan … dan terlihat di tengah tengah pesawahan sedang dibangun saung saung … sepertinya nanti bakal ada spot wisata atau semacam resto di tengah pesawahan.

Dan sampailah di pertigaan …. Jika lurus terus adalah jalan utama yang menuju Sukamakmur Bogor dan belok kiri mengarah ke Jembatan Leungsir. Saya ambil belok kiri …. ada petunjuk di belokan “Lumbung Kopi” belok kiri … disana tertulis 900 meter.

Masuk ke jalanan desa yang lebih kecil, melewati pesawahan …. ada gapura ditepi sawah, ternyata akses masuk ke saung saung di tengah sawah melalui sini toh …

Sepeda terus saja bergerak … jalannya tidak terlalu lebar, jika mobil berpapasan maka salah satu mesti berhenti mengalah. Dan sampailah di jembatan Leungsir …. jembatan yang melintasi sungai Cipamingkis.

— Jembatan Leungsir sungai Cipamingkis

Jika ingin main main di sungai Cipamingkis .. tapi ingin di tempat yang tidak ramai … di area sini spot yang sangat cocok …. dengan bebatuan unik khas sungai Cipamingkis dan …. sepi. Paling ada warga lokal saja yang bermain disini. Dan di area sini juga ada leuwi atau lubuk yang dalam untuk spot loncat loncatan. Saya berhenti sejenak disini … mengamati sisi kanan dan kiri …. sepi …. perjalanan kembali berlanjut.

Melewati bentangan pesawahan di kanan kiri, memasuki perkampungan dan sampailah di pertigaan lagi …. belok kiri jalanan berbatu … jika lurus mengikuti jalan cor-an semen nantinya jalanannya akan berubah menjadi jalanan batu makadam dan menanjak ke gunung Sieum. Jika belok kiri yang langsung masuk jalanan berbatu jika diteruskan akan masuk ke gunung hijau yang terlihat di perjalanan waktu kesini ….

Sepeda masuk kiri ke jalanan berbatu dan ada 2 pilihan … hidup adalah pilihan kata orang … jika jalan kaki atau naik sepeda bisa melalui jembatan bambu tapi jika naik motor atau mobil harus nyemplung ke sungai …. air sungainya dangkal …. jadi sensasi petualangannya lebih berasa … tipikal sungai di daerah sini, dasarnya adalah bebatuan keras … tidak khawatir selip.

— untuk ke Lumbung Kopi, motor mobil harus “nyemplung” ke sungai

Saya ambil jembatan bambu dan tiba di tepi sungai, ternyata di seberang sungai ini sekarang ada lagi jalur baru …. 2 tahun yang lalu waktu lewat sini, jalur baru ini belum ada. Sekarang terbuka jalur baru, masih … jalan bebatuan, saya masuk ke jalur baru yang lebar dan sedikit mendaki. Kemudian di depan terlihat bangunan unik dan menarik … bernuansa pedesaan yang ada di lereng bukit dengan gerbang bambu yang berjejer berbentuk segitiga menambah keunikan tempat ini.

Itulah Lumbung Kopi …. berada di tepi sisi 2 percabangan sungai, satu sungai kecil dan satu lagi sungai yang lebih besar. Halaman parkir yang luas bisa muat cukup banyak mobil dan motor. Tapi sayangnya tidak ada parkiran khusus untuk sepeda. Seandainya ada parkiran sepeda alangkah baiknya jika dibuatkan parkiran dekat dengan spot ngopi … supaya goweser tenang saat ngopi …. ketiadaan spot parkir sepeda yang dekat meja bisa membuat keengganan pesepeda untuk datang ketempat ini, ya sudahlah …

— area parkiran Lumbung Kopi

Gapura pekarangannya keren …. tembok tinggi kiri kanan dan ada pintu kayu solitaire … pokoknya instagramable. Di area Lumbung Kopi selain ada bangunan utama juga ada beberapa bangunan kecil lainnya yang termasuk 2 buah bangunan lumbung yang menjadi ikon tempat ini, bangunan lumbung tersebut adalah toilet pria dan wanita.

Ada banyak spot ngopi yang cozy … bisa duduk di beans bag yang warna warni, duduk duduk ditangga dengan meja kecil … atau di berbagai meja di bangunan utama yang berdesain pedesaan atau duduk di bangunan kecil yang desainnya seperti kandang kerbau …. jadi seperti privacy spot.
Untuk duduk di bangunan utama yang berlantai kayu, maka alas kaki harus dilepas.

Pada saat saya datang ada sepasang tamu yang beranjak pulang …. dan saya akhirnya jadi tamu satu satunya …. sampai satu jam-an kemudian saya pulang … tetap saya adalah satu satunya tamu disana … serasa ngebooking tempat ini buat saya sendiri.

— bisa nyantai di bean bag

Saya pesan kopi tubruk dan nasi goreng leumbur (kampung red) …. kisaran harga minuman dari 10.000 sd 20.000 dan makanan dari 15.000 sd 60.000 umumnya harga makanan Rp 25 ribu. Masih ekonomislah …. soal rasa relatif … tapi pergi ketempat seperti ini … lebih untuk mencari suasana …. menikmati suasana … suasana pedesaan …. dan disini memang tempat yang pas … tempat yang cocok … a cozy spot yang bikin betah untuk bersantai berlama lama.

— pilihan tempat duduk lain untuk nyeruput kopi

Tempat ini sangat memiliki potensi … mudah2-an tempat ini semakin popular dan banyak yang datang ngopi dan bersantai di Lumbung Kopi.

Lumbung Kopi
Kampung Cisewu, Sukajaya, Kec. Jonggol, Bogor
Koordinat googlemaps -6.55456, 107.02742

Minggu 14 November 2021

Satu komentar di “Nyeruput kopi asyik di kampung – Lumbung Kopi Jonggol

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s