Go Local — Jogjakarta meski sebentar tapi berkesan

Selama ini hanya ngubek ngubek saja di Jabodetabek.
Sampai ada yang bilang … ini mau khatamin Jabodetabek ya om ….

Hmmm …. bisanya begini … ya nikmati saja supaya hepi

Pengen juga sih go internasional kayak artis artis …
Minimal go local – lah ….
Agak jauhan dikit

Kebetulan harus ke Jogja
Bawa sepeda ngga ya …. ganggu ngga nanti …. berkecamuk dalam jiwa

Kata orang banyak “ one simple rule …. Never mix business with pleasure “ …. tapi juga ada pendapat “ The rule of my life is to make business a pleasure and pleasure my business “ …. Hidup kan pilihan …. saya pilih pendapat kedua.

Supaya bisa bawa sepeda dengan leluasa …. berangkat maksain bawa kendaraan dan juga dimasa covid 19 yang meningkat lagi … agak was was jika naik transportasi publik, untuk berjaga jaga, khawatir ada penyetopan dan pemeriksaan di perjalanan … pagi sebelum berangkat test antigen dulu … was was juga nunggu hasil test … 15 menitan keluar hasilnya …. allhamdulillah negatif … dan langsung berangkat ke Jogja … karena barang barang sudah dibawa dalam mobil.

Berdasarkan googlemaps jarak yang ditempuh 550 km dan akan dicapai dalam waktu 7 jam 11 menit …. wahhh …. mungkin kalau orang lain bisa 7 jam-an atau bahkan kurang, tapi saya nyantai banget …. tidak ngebut … istirahat jika lelah, 3x berhenti di rest area tol, sekali berhenti bisa 1/2 jam sampai 1 jam-an … ditambah mendekat Semarang sampai mendekat Jogja …. beberapa kali hujan turun dengan deras, pandangan sangat minim …. sehingga perjalanan menjadi lebih pelan … play safe. Rata rata kecepatan dipanteng di 100 km … dijalanan tol kosong begini terasa sangat pelan …. mobil mobil lain menyalip dengan kencang.

Dan ternyata membutuhkan waktu +- 8.30 jam dari Jakarta sampai Jogja menggunakan tol terus menerus dengan berkendara santai ….

Bayar total tol sekali jalan hampir 500 ribu …. lumayan juga ya …. menurut saya sih sepadan dengan lancarnya perjalanan dan waktu tempuh yang lebih cepat. Menurut googlemaps jika tidak lewat tol akan lebih lambat bertambah 5.30 jam …. tapi kalau style saya yang berkendara bisa nambah lebih dari 7 sd 8 jam lagi …. Artinya bisa tempuh waktu bolak balik ke Jakarta lagi … haha

Setelah masuk Jogja makan dulu dan ketika sampai hotel … beres beres barang barang … langsung tiduran.
Paginya males banget untuk bangun … dinginnnn … jendela hotel berembun .. pengennya bobo terusss. Tapi dipaksakan untuk bangun …. Jika mau sesepedahan di Jogja … ya sekarang ini … kapan lagi sudah bawa sepeda jauh jauh sampai sini …. jam 9-an pagi harus sudah balik hotel dan siap siap ….

Jadi saya pilih destinasi yang dekat dekat saja …. Yang Jogja bangetttt …. Malioboro dan Keraton Jogja.

Jam 7 kurang baru berangkat gowes …. dari tempat nginep di daerah Palagan, saya melipir dulu sebentar melintasi Monumen Jogja Kembali, dan kemudian tinggal lurus menurun terus dan terus …. melewati tugu Jogja …. tidak afdol kalau ke Jogja tidak foto foto dulu disini. Jadi foto foto dulu …. Disekitaran perempatan tugu ini banyak café atau kedai kopi …. Asyik banget untuk nongkrong …. tapi tidak ada waktu untuk nongki nongki ganteng …. lanjut lagi meneruskan perjalanan, melintasi stasiun KA Jogja …
Dan sampailah di Malioboro .. yeayyy …. bagi yang jarang banget ke Jogja … maksudnya saya … datang ke Jogja tapi tidak ke Malioboro …. bener2 keterlaluan … hehe

— di area trotoar Malioboro

Sudah lama tidak kesini … sekarang lebih tertata dan bersih. Ada beberapa kelompok wisatawan lokal yang sedang berjalan jalan … foto foto …. banyak spot menarik untuk foto foto disini.
Area trotoar Malioboro di bagi dalam beberapa zona, dan setiap zona ada semacam “gerbangnya” dan patung seukuran manusia beneran dengan menggunakan berbagai baju khas Jogja bahkan pakai masker …. pandemic style banget. Banyak gedung berarsitektur kuno yang tetap dirawat dan dilestarikan menambah daya tarik Malioboro.

— banyak tempat duduk di Malioboro
— masih di daerah Malioboro

Sepeda bergerak kadang di jalan dan kadang di trotoar, dibeberapa spot menarik saya berhenti.
Melewati toko toko, kedai kopi dan pasar Beringharjo dan sampailah di area km Nol Jogja. Di sekitaran area ini ada banteng Vredeburg, Monumen Sebelas Maret dan Istana Presiden.
Benteng Vredeburg … berdasarkan percakapan wisatawan yang datang dengan petugas jaga dikatakan bahwa benteng ditutup …. hmmm mungkin karena saat ini Covid 19 di Jogja meningkat .. bahkan kabarnya ada wacana lockdown … tapi tidak jadi, hanya tempat tempat wisata di tutup. Area duduk di km Nol juga ditutup … tidak boleh diakses.
Diseberang banteng ada Gedung Agung atau Istana Kepresidenan di Jogja yang terlihat apik dan megah.

Suasana Malioboro dan KM Nol karena masih pagi, bukan weekend dan bukan musim liburan … jadi sepi … asyikkk untuk foto foto …. meskipun ada wisatawan tapi sangat sedikit.

— mendekat ke alun alun utara keraton

Perjalanan berlanjut menyebrang perempatan dan didepan sudah terlihat alun alun utara keraton yang luas …. dan di belakangnya berdiri Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat alias keraton Jogja yang luas megah dan indah.
Saya gowes berputar kekiri sampai gerbang Keraton yang ditutup, karena memang area privat … di area sisi timur banyak kedai unik vintage dengan style jawa …. bikin mupeng pengen nongkrong … tapi waktu tidak memungkinkan untuk nongkrong nongkrong sambil ngopi.

— keraton Jogja didepan mata

Sepeda bergerak memutari lapangan alun alun kearah kanan, melintasi masjid Gedhe Kauman yang ternyata sedang direnovasi. Dan gerbang keraton disisi kananpun ditutup juga, jadi hanya jalan jalan dan foto foto di pinggiran keraton saja.

— di pinggiran keraton

Sudah hampir jam 9 …. saatnya untuk balik kembali ke hotel.
Meskipun hanya sebentar … tapi sangat berkesan dan menyenangkan … sudah ke tempat tempat yang Jogja bangettt.

Besok harinya sudah balik lagi ke Jakarta …. sebenarnya punya waktu bebas, besok … terserah mau sesepedahan mau kemana sampai jam berapa … tapi saya berangkat pulang pagi hari supaya tidak kemalaman di jalan …. menyetir panjang di jalan tol … apalagi jika malam … mengantuk …

Jogja selalu membuat terkesan
dan selalu ingin kembali

Selasa 22 Juni 2021

6 komentar di “Go Local — Jogjakarta meski sebentar tapi berkesan

  1. mantep.. sudut jogja memang syahdu sih.. bukan hanya bagi orang luar jogja, bahkan orang jogja pun begitu..
    tapi saya sebagai orang jogja coret (bantul masih DIY tapi bukan kota jogja ehehehe), malah jarang banget ke malioboro.. emang bawaannya males ke lokasi yang rame sih..
    lain waktu kalo ke jogja dengan waktu agak lama jangan lupa bawa peralatan nyepeda yang lebih proper karena banyak pilihan lokasi tujuan sepedaan.. 😀

    • kalau lokasi ramai malah jadi ter-distract sama orang2 … tidak menikmati suasananya 😀
      di Jogja banyak destinasi alam yang keren … mudah2an bisa ke Jogja lagi dan waktu yang lebih luang jadi bisa jalan2 kemana mana 😊

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s