Yuk Main ke Jonggol – Curug Sedong dan Jonggol Garden

Jonggol memiliki banyak destinasi wisata, termasuk destinasi yang baru dan juga curug yang belum popular. Destinasi wisata baru yang kekinian adalah Jonggol Garden sedangkan wisata alam Jonggol yang belum popular adalah curug Sedong. Di radius kedua tempat tersebut ada lagi 2 tempat wisata lainnya yaitu goa Ciwadon dan curug Cimapag. Asyikk .. sekali main bisa ke beberapa tempat wisata. Tapi trip kali ini hanya ke tempat yang belum pernah saya dikunjungi yaitu curug Sedong dan Jonggol Garden

Gerimis datang di minggu pagi ini, saya menunggu sejenak dan 6-30-an gerimis berhenti saya berangkat.
Sampai di daerah Kalimalang .. gerimis turun lagi dan semakin rapat, berhenti pasang jaket hujan dan cuss gowes lagi. Sampai di Taman Galaxy .. kering, berhenti buka jaket lagi .. gerahhh. Berangkat lagi .. di daerah Pekayon turun hujan yang rapat … pasti basah deh kalau lanjut gowes, saya berhenti berteduh, kirim sms — ehh masih main sms-an — ke om Adi “ telat “… menunggu sampai sedikit mereda … pasang jaket .. dan berangkat lagi … sampai Kemang pratama .. kering … panas pakai jaket … berhenti buka lagi … baru jalan sebentar .. hujan lagi .. eehhh .. ngeledek ni yee … oke oke … pakai jaket lagi … di daerah Narogong .. kerontang .. kering total … tidak hujan sama sekali disini … berhenti lagi buka jaket … dan tibalah di tikum metland jam 8 kurang .. padahal janjian jam 7.30 …

Ngobrol2 bentar sama komunitas sepeda yang sedang tikum juga disana .. biasalah ngomoning mau dibawa kemana politik dunia ini .. *boong bangettt … haha hihi sebentar … lalu kita lanjut jalan – saya dan om Adi.

Gowes berdua menyusuri jalan Cileungsi Mekarsari .. lalu berbelok ke perumahan Citra Indah, terus masuk ke dalam komplek perumahan dan menuju ujung perumahan … “koq aspal beton ini .. lengket banget ke ban ..” om Adi mengernyit heran … hey .. tapi setelah diperhatikan .. ternyata seperti ilusi .. jalannya berkesan nanjak landai .. tapi sebenarnya kecuramannya lumayan … pokoknya di gowesnya lumayan berat.. Terus aja gowes nanjak nyantai sampai di ujung mentok tok … wah ternyata tidak bisa dilalui lagi untuk menyebrang ke perkampungan … coba injak tanah merah di area yang sedang di bulldozer … lembek dan becek …. bakalan barabe .. beulok dan penuh lumpur jika menyeberangi area tanah merah ini … emang kita cowo apaan .. main kotor2-an lumpur begini.

Diputuskan untuk menaiki jembatan, jadi kita puter balik. Sampai di jembatan kita angkat sepeda ke atas … Lumayan juga angkat sepeda gini doang untuk menaiki jembatan bikin ngos ngos-an.

Dari sini dikasih turunan sebentar dan mulai deh …. nanjak terus dan terus … untung jalanannya aspal mulus dan sepi. Pokoknya tanjakan ini benar2 bikin laper berat … apalagi dari tadi belum sarapan .. hanya cemail cemil snack doang … ga nendanggg …. *sini saya tendangin .. kalau perlu saya talapung.

Perjalanan mentok di pertigaan mantan warung pinky dan belok kanan … weyy .. sekarang jalanan belok kanan ini sudah di cor beton .. dulunya batu macadam, mungkin ini dari dana desa 1 M itu ya ..

Disatu titik saya lihat “Jonggol Garden” tempat rekreasi selfie .. bener2 zaman now … penasaran nanti saya baliknya mampir sini … ya mumpung disini kapan lagi. Gowes lanjut … jalanan berubah menjadi batu macadam kembali, jalanan menurun cukup curam seperti ke lembah dan menanjak kembali walaupun tidak curam dan tibalah di Goa Ciwadon … saya tidak mampir kesini karena sudah pernah sebelumnya. Gowes lanjut menanjak dan tidak jauh dari area goa Ciwadon ada belokan ke kiri, masuk jalan tanah dan menurun. Gowes menurun dengan pelan .. hati hati aja .. ban slick dan fork rigid .. daripada nyungsep dan manyun … Dibeberapa titik jalanan becek dan mesti angkat2 sepeda.

selepas goa Ciwadon belok kiri ambil turunan tanah

di beberapa titik jalannya becek berlumpur

Saya perhatikan langit di atas sedikit mendung … “ semoga ga hujan .. semoga ga hujan ” … kalau turun hujan .. wah pasti berabe melalui jalanan tanah merah begini. Ketemu beberapa kali dengan petani disana dan menanyakan arah ke curug Sedong … jawabnya masih jauh .. kalau orang desa bilang dekat berarti bagi orang kota seperti kita jauh … kalau orang desa bilang jauh artinya .. benar benar jauh .. welehhh

jalanan mentok dan berubah menjadi single track dan masuk pesawahan

Jalanan tanah ini akhirnya mentok di pesawahan … sepeda di tuntun, kalau ga bisa dituntun sepeda di angkat angkat. Ketemu lagi petani … “masih jauh pak ..” … hiyyy gimana sih .. katanya dekat dari goa Ciwadon.

mulai gotong gotong sepeda

Perjalanan ke curug Sedong ini .. ternyata bener2 menguras tenaga … tidak terhitung mesti berapa kali angkat2 sepeda … bahkan berkali kali angkat sepeda di jalan setapak menanjak … beberapa kali melalui pesawahan … beberapa kali melalui hutan sengon … dan 2 x harus menyebrangi sungai saudara saudari sekalian … ini sih kategorinya hiking .. tapi sambil gotong gotong sepeda … dan kalau ketemu petani atau yang angon kerbau .. dijawabya “Masih jauh pak .. kearah sana “ .. gimana sih … dari tadi jawabnya masih jauh mulu .. kapan dekatnya … kapan nyampenya atuh ….

ga usah dibersihin .. nanti kotor lagi .. ga percaya sama saya sih

nyebrang sungai pertama

nyebrang sungai ke dua

Tapi memang masih jauh … angkat angkat dan gotong gotong sepeda ini benar benar sangat menguras tenaga .. lebih cape dari gowes nanjak .. ya ketahuan ga pernah angkat angkat barang … bener2 bikin tepar… tidak terhitung berapa kali beristrirahat .. di satu titik saya akhirnya berhenti .. kelelahan dan mutung … duduk diam di batu … kayak anak yang ngambekan … akhirnya om Adi .. jalan kaki meninggalkan sepeda untuk mengecek situasi ke depan. Cukup lama saya duduk menunggu sambil rehat … om Adi nongol lagi .. “sudah deket koq om” … kata kata magic … daripada dengar .. masih jauh pak …

hayooo .. mau ngapain lo ..

ehh … pada kemana orangnya .. takut sama kerbau ..???

Lanjut lagi gotong dan geret2 sepeda .. pokoknya kaki sudah beset beset kena duri duri semak, pedal dan crank sepeda .. kerasa banget perih terutama saat harus nyemplung nyebrang sungai.

jalan setapak yang rimbun dan tipis .. salah sedikit nyungsep ke kiri

Akhirnya .. betul juga … tidak begitu jauh dari tempat saya duduk di batu .. sampailah di curug .. curug Sedong .. taraaa.

yeayyy .. curug Sedong … ayo loncattt

Curugnya sepi .. tidak ada orang selain kita … ya sepilah … tempatnya nyempil dan sulit begini.
Lingkungan sekitar curug masih asri .. hijau dan airnya relatif bersih. Setelah di explore oleh om Adi … saya sih duduk2 manis di batu sambil cemil2 snack. Om Adi melaporkan bahwa : kedalaman air di bawah curug bisa lebih dari 2 meter, itu setelah di check dengan mencelupkan batang pohon. Diatas curug ada cekungan seperti kolam dan cukup dalam juga dan di atasnya lagi ada kolam yang dangkal .. airnya jernih sehingga dasar kolamnya terlihat jelas.
Dan yang lebih mengagumkan katanya ini adalah satu bongkahan batu besar yang utuh dari atas curug sampai ke bawah curug … weyyy. Dasar curug yang bebatuan membuat air lebih jernih.
“Curug ini sangat asyik dijadikan tempat berenang dan sangat potensial untuk dijadikan tempat wisata, kalau aksesnya mudah pasti bakalan ramai ” kata om Adi. “ya ya ya… ” saya hanya manggut manggut saja… sambil sibuk ngunyah perbekalan. Saya percaya .. karena dia biasa cebur ceburan di curug.

bagian atas curug ini kolam berlandaskan batu dan cukup dalam

Karena khawatir hujan, kita segera berangkat, sebelumnya kita mencari cari dulu curug Baginda, kata petani yang kita temui diperjalanan posisinya ada di pesawahan dibawah curug Sedong tapi kita tidak menemukan yang pasti, ada yang seperti curug tapi tidak “wah”.

Kita beranjak pulang melalui jalan kita berangkat, perjalanan pulang ini terasa tidak seberat perjalan pergi, mungkin karena sudah kebanyakan ngunyah tadi … haha

JONGGOL GARDEN
Diperjalanan pulang kita mampir dulu ke Jonggol Garden. Bayar tiket masuk 15 ribu. Di area ini di buat beberapa wahana selfie : hati, bintang, menara pohon dll. Hamparan Lembah hijau sangat keren untuk background foto selfie.

Dulu waktu kluyuran ke daerah sini … mikir… kenapa di daerah yg memiliki lembah secantik ini tidak dibuat tempat selfie … ternyata hanya butuh waktu .. sekarang sudah ada nih.

berbagai wahana selfie


Jadi buat warga Jakarta Bekasi yang budiman yang mau foto2 selfie seperti kid zaman now… tidak perlu pergi jauh jauh dan bermacet macet ke daerah Bogor … cukup kesini aja, tempatnya tidak jauh dan tidak macet. Berhubung tempatnya belum ngetop .. jadi tidak perlu antre2 untuk foto di wahana2 selfie.
Asyiknya lagi kalau main ke daerah sini pas musim rambutan atau durian bisa beli langsung karena banyak kebun2nya disini.

Sekalian aja kalau kesini berwisata ke goa Ciwadon, curug Cimapag atau.. curug Sedong .. biar hatinya tidak penasaran .. haha

Lokasi Jonggol Garden
Jl. M. Bakri, Desa Cibodas, Jonggol, Bogor
Koordinat Google Maps -6.510355, 107.017803

Lokasi Curug Sedong
Desa Cibodas, Jonggol, Bogor
Koordinat Google Maps -6.526051, 107.005861


Minggu 30 Oktober 2017

Iklan

10 thoughts on “Yuk Main ke Jonggol – Curug Sedong dan Jonggol Garden

    • Area ini memiliki potensi wisata yang tinggi … karena infrastruktur dan juga belum terlalu terexpose jadi tidak banyak orang yang tahu apalagi yang main kedaerah ini.
      Mungkin dengan dibukanya pasar seselpian .. akan menambah banyak wisatawan datang 🙂

    • motor trail juga susah kalau kesini .. banyak yang harus di angkat2 .. kebayang kalau mesti angkat motor ..
      iya mas Sitam .. resiko sesepedaan ke daerah seperti ini .. tuntun, dorong .. gotong .. haha

  1. Assalaamu’alaikum wr.wb,….
    Curug-curug di sana ternyata masih alami, jernih dan bersih. Jauh dan sukar juga perjalanannya ya. Untuk aktivitas mencari curug yang jarang dikunjungi eloknya tidak bersama keluarga. Nanti ada yang menangis mahu pulang. Saya salut dengan semangat yang tidak putus asa mencari curug Sedong sampai ketemu.

    Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak.

    • Walaikumsalam puan Fatimah
      perjuangannya sepadan dengan keindahan curugnya. Memang kalau explore ke tempat yang seperti ini tidak cocok bersama keluarga apalagi jika masih ada anak kecil .. takut mutung .. haha

      salam sehat bahagia dari Jakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s