Ngopi di pantai Marunda .. nikmat bangettt

ngopi-di-pantai
Long weekend neh …
tapi ga bisa pergi jauh2,
ga bisa pergi lama2
#SokSibukBanget

Mendingan nyantai
ngopi di pantai

pantai yang deket ya pantai Marunda, hanya 20 km-an dari rumah.

Berangkat dari rumah sudah jam 7 kurang sedikit, menyusuri pinggiran BKT.
Mendung menemani perjalanan, was was hujan. .. tapi plus-nya tidak kepanasan.

slide2

selepas portal jalan masuk ke ujung BKT

Di hari minggu pagi ini, tidak banyak ketemu pegowes … pada kemana ya mereka … mungkin sudah pada pergi liburan.
Yang bikin ramai adalah pemotor yg hilir mudik dan mobil. Dulu beberapa jalan di area BKT sempat di tutup dan di portal, kendaraan bermotor tidak bisa masuk, nyaman sekali untuk gowes. Tapi sekarang berbeda saudara2 … portal dan balok beton sudah disingkirkan, tidak tahu oleh yg berwenang atau oleh para pengendara … #KutakTahu

Selepas jembatan terakhir menuju ujung BKT, jalanan benar2 sepi dan rindang oleh pepohonan .. benar2 kontras dengan area BKT lainnya yang ramai.

slide3

jembatan terakhir ujung BKT

slide4

jalalan sepi dan rindang menuju ujung BKT

slide5

seorang pegowes tersisa yang pulang

Tanpa pakai lama jam 8 kurang sudah sampai di ujung BKT, di pantai Marunda.

Saya sampai … sepi,
kemara para pegowes dan wisatawan ..??
koq… sekarang sepi ya…
tidak ada lagi keluarga2 yang bermain main di pantai, pesepeda.. jam segini juga sudah tidak ada…

slide6

kotor dan sepi

Pantainya kotor lagi … hiyyyy … banyak sampah.
Dulu pantai ini kotor banget seperti pembuangan sampah, lalu pernah agak bersihan dan sekarang kembali lagi kotor walau tak sekotor dahulu, tapi tetap aja kotor.
Mungkin ini jadi salah satu penyebabnya, mengapa pantai sekarang sepi, selain itu juga karena akses masuk ke ujung BKT ini di portal, kendaraan bermotor – motor mobil – tidak bisa masuk kesini.

slide9

ujung BKT …  ada satu pemancing yang menemani

Pantai ini sekarang seperti ditinggalkan pengunjung.
sunyi dan sepi.

Tapi ini adalah saat yang tepat untuk ngopi.
Saya keluarkan perlengkapan ngopi, menyobek sachet cappucino tuangkan ke mug,
air panas dituangkan, menaburi bubuk, aduk dengan santai ….. hmmm …. wangi cappucino panas begitu menggoda.

slide7

ngopi asyik di pinggir pantai

btw… dari semua thermos panas yang pernah saya coba, thermos hitam yang saya bawa ini bener bener recommended, air panasnya bisa tahan 12 jam lebih, hebat  … bukan iklan lho… andai saya dibayar untuk ini … wkwkwk

Duduk sendirian sambil menikmati kopi, menyeruput pelan pelan … memandang laut lepas, pikiran relaks .. angin laut berhembus sepoi sepoi, langit mendung tidak panas … bener2 suatu kemewahan bagi saya lebih mahal daripada ngopi di café …. dan rasa cappuccino sachetan ini .. nikmat bangettt

slide8

ngopi sambil memandang laut lepas … nikmat

Allhamdulillah … saya mendapatkan kenikmatan yang tiada tara ini.

Bersantai sambil ngopi di pantai …. indahnya minggu pagi ini.

Minggu 11 Desember 2016

Iklan

44 thoughts on “Ngopi di pantai Marunda .. nikmat bangettt

  1. Untuk ukuran Jakarta, sepertinya pantainya lumayan kalau bisa santai sambil minum kopi di sana Mas, hehe. Paling tidak saya lihat tidak terlalu banyak sampahnya. Pemandangannya pun lumayan–sebenarnya kalau pemandangan laut itu tidak ada yang tak indah, ya. Saya jadi kangen laut. Duduk-duduk di pantai itu menghilangkan stres, kan?

    • selama mau gowesnya .. sepeda bisa di bawa ke mana aja 😀
      belum pernah nulis review .. sebetulnya untuk pemula lebih baik beli tipe sepeda XC (MTB cross country) atau tipe hybrid merek apa saja untuk new entry level aja, bisa di pakai jalan raya dan off road. Nanti setelah dipakai cukup lama baru bisa merasani part mana yang mau di ganti / up grade.

  2. Sayang pantainya banyak sampahnya, sampai belepotan itu dipesisirnya ya, pak. Tapi walau pun banyak sampahnya, sepoi angin & suara air pantai itu beda deh pokoknya, bikin tenang pikiran serasa kosong #awasKerusupan

  3. gue dulu pas masih kecil gowes pakek sepedah emak gue ke pantai marunda ini buat “gupak” 😀
    dan paling berkesan lagi asik2 maen aer,,, eeh ada kuning2 ngambang,,,, :’D 😂
    gw gowes ke sini bareng teman2, karena rumah lumayan deket (tinggal di Rorotan) 😀
    tapi sekarang belon pernah lagi ke sini… dulu saya maennya di daerah yang dibangun rusun-rusun itu tuh,,,, tapi ini si om sebelah mana ya,,, lumayan bisa mancing disini kyknya ya…

  4. hehehe … si kuning yang berkesan
    wah .. mas indirwan anak pantai nih

    posisi saya ngopi ada di sisi ujung sungai BKT, disana ada tumpukan batu2 yang menjorok ke arah laut,
    cocok untuk tempat mancing 🙂

  5. Assalaamu’alaikum wr.wb….

    Pantainya sangat kotor dan tidak mesra alam. Sungguh sayang sekali kerana sepatutnya boleh dijadikan lokasi wisata yang indah. Pihak pemerintah perlu perihatin untuk merawat persekitaran ini dengan mengadakan aktiviti membersihkan pantai. Jika pantainya bagus dan bersih pasti ramai yang ngopi sendiri-sendiri di pantai ini ya.

    Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak.

    • Walaikumsalam wr wb puan Fatimah

      Semua elemen masyarakat seharusnya peduli terhadap alam, sehingga bisa terjaga konsistensi kebersihan dan keindahan pantainya. Jadi tempat ini bakalan ramai lagi oleh tourist dan tempat nyaman untuk ngopi ngopi 🙂

      salam sehat bahagia dari Jakarta

  6. Sayang sekali pantainya kotor ya. Aduh sedih deh.
    Ujung BKT itu asik buat mancing. Makjos buat cari inspirasi dan refresh bagi siapa saja: pujangga, pedagang, pegawai swasta, pns, polisi, tentara. Tapi berbahaya buat politisi gagal karena itu tempat yang gampang buat nyebur bunuh diri ke laut, hahaha….

    Suasana di pinggir pantai itu bikin mood bagus, ya, bang. Saya yang sehari-hari gawe di pinggir pantai merasakannya. Feel jadi beda aja kalo di pinggir pantai. Ah, kayaknya tulisan bang bersapedahan ini jadi inspirasi saya untuk buat tulisan tentang gawe saya dipinggir laut.

    Bang bersapedahan tolong kirim alamat lengkap ya, ada buku gratis dari saya karena sudah memberikan komentar di blog saya.

    • Memang suka heran sama kita2 …. gampang banget nyampah dan tidak merasa berdosa sama sekali … duhhh.
      tempat indah ini berubah menjadi tempat “jin buang anak” 😦

      pantai memang membuat mood yang beda … melepaskan stress 🙂
      wah asyikk banget kerja di pinggir pantai …jadi penasaran bagaimana pengalaman bang Alris bekerja di pinggir pantai.

      wowww .. dapat buku … terimakasih banyak bang Alris … senang bangettt ..
      alamatnya saya email ke bang Alris

      • Oke, saya tunggu segera alamatnya ya.
        Insya Allah, posting tentang pengalaman saya kerja proyek di pinggir laut menyusul. Lagi nyari foto-foto awal mulai kerja di proyeknya, 🙂

  7. Ngopi wangi di pantai, sedapnya….
    Naksir kerimbunan barisan lamtoro di jalan sepi
    Semoga keindahan Marunda kembali dipoles rapi dengan komitmen banyak pihak ya, sebagai wong gunung kami juga penikmat pantai.

  8. Hallo ka .. saya Febri dari Cilacap .. newbie blogger hehe.. Sayang banget ya pantainya kotor padahal pemandanganya indah,, masyarakat sekarang memang dah agak bandel kalo disuruh jangan buang sampah sembarangan..btw ceritanya keren saya pertma kali nih ngunjungin blog kaka.. Terimakasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s