Berendam Air Belerang di Kawah Merah gunung Pancar

kawah-merah-sentul

Gunung Pancar Sentul memiliki banyak pesona, banyak tempat menarik untuk beraktifitas outdoor dan semakin terkenal seiring dengan tempat2 wisata yang populer di area Sentul.

Tapi ada satu tempat di gunung Pancar yang tidak ngetop, Kawah Merah…. jadi gunung Pancar adalah gunung berapi ???

Untuk menjawabnya saya harus pergi kesana. Jam 6.02 sudah keluar dari rumah. Di tengah jalan saya inget om Adi yang biasa kluyuran di daerah sana. Saya kontak… dan masih ada di rumahnya di Jatiasih “Ok… ikut, jalan aja nanti saya nyusul”.

Dia gowesnya kuat dan cepat banget, kayak ga punya udel… hehe… pasti akan menyusul saya.

Jam 8 saya sudah di daerah hotel Harris Sentul, melipir dulu sarapan di pinggir jalan, tergoda nasi kuning…. hmmm enak… apa saya yang kelaparan kali ya. Tapi kata ibu tukang nasi kuning, banyak yang nginep di hotel Harris, makan disini… tuh kan berarti memang enakk dan murah pula lagi.
Nasi kuning sudah habis dan Om Adi belum lewat, saya lanjut lagi gowes… jalanan mulai menanjak, dan mulai ramai motor2 berombongan dan mobil2 yang fully loaded mengarah ke atas. Suasananya beda banget dengan 3 tahun kebawah, kalau sesepedahan disini masih sepi… enak untuk gowes nanjak tanpa di klaksonin motor atau mobil.

slide3

Melewati pintu masuk Jungle Land…. wehh sudah rame aja, mobil2 dan bus bus berdatangan…
Gowes terus nanjak sampai pertigaan, ke kiri ke arah curug2 terkenal ; curug leuwi Hejo, curug putri kencana, leuwi pariuk, dll. Saya ambil arah kanan ke arah gunung Pancar.
Curamnya tanjakan makin terasa… gowes santai saja, akhirnya jam 9 lewat sedikit sampai di area pintu masuk gng Pancar.

Untuk masuk sebetulnya harus bayar meskipun naik sepeda, tapi… saya dibiarkan saja melenggang, padahal saya sudah menepi mau bayar… kenapa ini…. apakah karena pesona kegantengan saya …. atau tampang saya terlihat perlu dikasihani… duhhh… tak tahu saya…. tanyakan saja ke mereka… merekalah yang tahu… kalau saya jawab takut kegeeran dan banyak yang protes disini.

Saya tunggu dulu om Adi di deket gerbang, tak muncul2 juga… sudah lanjut lagi ke atas.
Suasana hutan pinus memang selalu asyikkk… apalagi disini keunikannya banyak batu2 benar.
Tapi sekarang suasananya jadi ramai, banyak parkiran mobil2…dan motor2. Jalanannya jadi rame…. tidak sehening dulu… duh jadi kangen masa2 itu… apalagi sekarang banyak banget warung2 bertebaran. .. jadi kurang elok… kenapa ya ga ditata supaya teratur dan enak dipandang. Padahalkan ini area pemerintah, sudah seharusnya bisa ditata, apalagi sekarang sedang digalakkan pariwisata. Hayoo kenapa begitu…

slide4

area hutan pinus gunung Pancar

Tadinya saya mau foto2 di area bebatuan yang unik2… tapi banyak warung bergelimpangan … dan abg2 yang sudah pada mojok… ya ga jadi deh.. malah gangges mereka “ngapain sih si om ini…… sirik aja ” nah looo.

Akhirnya saya tunggu di warung dekat area downhill sepeda. Dan muncullah si om Adi. Kita ngeteh dan makan… om adi yang makan bukan saya…. masa saya makan lagi… hahaha…. ehh.. tapi laper lagi sih… kan habis nanjak…. #BanyakAlesan

Dari sini, sudah terlihat di depan mentok adalah pintu masuk ke area Pemandian Air Panas Gunung Pancar.
Ada 2 area pemandian air panas disini, satu yang di depan saya ini, dekat pintu masuk sepeda downhill, untuk harga yang ekonomis. Dan untuk yang elite juga ada, tempatnya agak pelosok dan harus di jemput pakai kendaraan offroad. Disana juga sekaligus ada vila dan kamar2 untuk menginap sambil menyepi.

Gowes lanjut lagi, di pertigaan pintu masuk pemandian air panas, kita belok kanan menanjak dan terus menanjak sampai ke puncak gunung Pancar. Di area ini ada air terjun di pinggir jalan…. sayang airnya lagi ga banyak. ga tahu namanya apa…. hmmm saya kasih nama saja “Curug Gunung Pancar..”…. Ini ngasih nama seenak enaknya aja..

slide5

curug di pingir jalan di area gunung Pancar, sayang airnya kecil

slide10

pegowes yang searah ke atas gunung Pancar

Setelah sampai di puncaknya jalanan menurun curam kebawah…. enak sih… cuman nanti kebayang baliknya … bonus.

Turun terus kebawah dan belok kiri ke jalanan setapak. Tidak ada papan petunjuknya, jadi lebih baik tanya2 penduduk sekitar saja.

Jalanan setapaknya sepi… ikuti saja, dan akhirnya ada loket masuk… sekarang serba komersil ya… bayar 10 ribu/orang.

Tidak jauh dari loket, terlihat kolam air panas. Inilah yang di namakan Kawah Merah… karena airnya terlihat berwarna merah. Di sebut kawah… karena mengandung belerang, sedangkan pemandian air panas gunung Pancar, hanyalah air panas mineral, tidak mengandung belerang. Mana yang lebih baik…. masing2 ada plus minusnya, tergantung kebutuhan jadinya.

kawah-merah

sampailah di Kawah Merah, di kolam air panas belerang

Berdasarkan info2, manfaat jika berendam di air panas belerang :
Membuka pori2 dan mengeluarkan racun, menurunkan tingkat gula darah, menyembuhkan sakit otot, meredakan ketegangan/stress, mengobati penyakit ruam, menyembuhkan flu, sakit kepala, memperlancar sirkulasi darah, mengobati jerawat, rematik … wah banyak banget deh. Ehh bisa tambah kegantengan ga ya …

Disekitar area ini juga sudah lumayan banyak warung2 dan bilik2 pemandian air. Ada yang untuk private dan bareng2, dibedakan cewe cowo kayaknya.
Yang private atau untuk keluarga di kenakan charge 25 ribu perorang perjam.

slide7

kolam keluarga

Air panasnya…. wiwww… panas benerrr… mau nyebur ga jadi… lagi kegerahan begini … mandi air panas…. Ehh .. padahal bagus lho untuk memulihkan otot kaki yang cape. Tapi kenapa tidak saya lakukan …. #TanyaKenapa

Akhirnya nongkrong aja diwarung, saya perhatikan, tidak banyak orang yang datang kesini… bisa dikatakan sepi…. kata penjaga warung, rata2 yang datang adalah yang pernah kesini atau info dari teman yang pernah kesini.

Lagi nongkrong sambil rehat… ada penduduk sekitar nyamperin dan ngajak ngobrol om Adi…. prospekin nawarin sawah yang mau dijual… saya di cuekin aja sama dia.
Herannya om Adi ini… sering banget kalau lagi rehat di warung di tawarin orang tanah …. mungkin tampang orang kaya…. hehehe…. aamiin… semoga jadi tajir melintir 😀 . Nyatanya dia waktu masuk gerbang gunung Pancar di tarik tiket masuk 10 ribu, ya itu mungkin tampang orang berduit 🙂

Karena saya hanya jadi kambing conge … saya jalan2 sekitaran kawah merah ini, melihat banyak bilik2 air panas dan warung2. Sekarang sih sepi … mungkin kadang2 tempat ini juga ramai, meskipun tidak akan seramai seperti di pemandian air panas gunung Pancar.

Bagi wisatawan yang membutuhkan berendam di air belerang dan tidak jauh dari Jakarta, tempat ini layak untuk di tuju. Jalannya relatif baik, mobil bisa sampai ke area dekat ini. Dari parkiran sampai Kawah Merah ini, hanya sekitar 300 meteran.

Waktu saya balik lagi ke warung .. om Adi masih saja sibuk diprospekin … Daripada tetap jadi kambing conge … saya ajakin aja cabut pulang. Jam 11-an kita beranjak pulang.

slide8

Melewati bonus tanjakan curam untuk sampai puncak gunung Pancar kembali … dan Om Adi dengan kuatnya melibas tanjakan ini. Sampai di puncak .. dan akhirnya meluncur turun ke bawah … dan om Adi meluncur dengan kencang … meninggalkan saya lagi yang kebanyakan ngerem, turun pelan pelan … gimana sih .. nanjak pelan .. turun juga pelan …

Kita beberapa kali berhenti agak lama … Om Adi ini orangnya ramah bangettt … kalau ketemu pegowes yang sedang berhenti … hampir pasti dia berhenti, dia samperin .. ngobrol2 dulu. Waktu naik ke atas juga berhenti ngobrol2 dulu, waktu turun pulang juga .. begitu … Belum lagi saya harus berhenti cukup lama karena diteleponin masalah kerjaan … ngobrol panjang lebar ga beres beres, ga sepakat sepakat .. sudah nanti kita lanjutin bahasnya di hari kerja.

Gowes lagi dan sampailah kita di jalan Raya Citereup disiang hari.. sangat asyikk, panas terik matahari jam 1 dan …. debu2-nya minta ampun …. bikin haus … melipir dulu istirahat beli minuman di minimarket sambil selonjoran di terasnya … lanjut lagi, sampai akhirnya kita berpisah di Cibubur.

Saya berhenti makan siang dulu di kranggan … laperrrr bangettt … sudah jam 2-an. Menambah energi dan Allhamdulillah … tiba di rumah jam 3-an.


Lokasi Kawah Merah
Desa Karang Tengah, Kecamatan Babakan Madang, Gunung Pancar, Kabupaten Bogor.
Koordinat Google Maps -6.589100, 106.924128

Minggu 6 November 2016

Iklan

46 thoughts on “Berendam Air Belerang di Kawah Merah gunung Pancar

  1. Alam seasri ini…….yup penataan ruang memadukan estetika dan kelestarian alam ya Kang
    Yeah life is like pedal, harus terus dikayuh biar nggak ambruk, suka sekali.

  2. Wah hutan pinusnya cakep. Boleh tuh buat prewed. Atau kemping disana asik juga.
    Berendam dalam air belerang itu nikmat, kang. Menyehatkan badan.
    Masalah kalo tempat wisata alam sudah rame banyak pungutan dan warung gak teratur.

    • hutan pinus ini memang ngetop untuk lokasi foto prewed juga ada lokasi buat camping-nya.
      Air panas belerang memang bagus ya buat kesehatan, saya perhatikan ada beberapa orang tua datang kesini.
      ya .. itutuh … banyak orang datang, banyak warung .. sayangnya tidak ditata 😦

    • sekarang sih jadi rame … soalnya tempatnya enak, adem, hutan pinusnya keren … ga jauh dari jakarta dan ga semacet ke puncak …. jadi banyak yang main ke sini. Tapi masih asyikk koq mba untuk jalan2 ke gng Pancar ini.

  3. pernah kesini hari libur,..ruame,..ada bis juga….macet pas tanjakan…lumayan juga tanjakannya bikin kupling panas,..apalagi naik sapedah kali ya..?

  4. Assalaamu’alaikum wr.wb….

    Aktiviti sepedahan yang meriah apabila menanjak ke tempat yang menarik dan menjadi tumpuan wisata. Yang menarik perhatian saya ialah bisa berendam di air belerang. pasti banyak khasiat mandi air tersebut ya. Mandi air panas memang mengasyikkan kerana saya pernah merasainya sekali di kaki Gunung Kinabalu, Sabah.

    Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak.

    • Walaikumsalam wr wb puan Fatimah

      Mandi air belerang memang banyak khasiat baiknya, banyak orang tua yang datang kesini relaksasi sekalian mendapatkan khasiat dari air panas belerang.
      Saya punya rencana ingin trekking bersama keluarga ke gunung Kinabalu. Mudah-2n bisa terwujud dalam waktu dekat 🙂 aamiin

      salam sehat bahagia dari Jakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s