Mendapatkan 8 Keberuntungan Curug Ciawi Tali Sagara Herang

Slide1

Dari sekian banyak curug yang ada di Sentul Cibadak dan sekitarnya. Banyak sekali curug yang popular, famous dan dikunjungi banyak wisatawan. Dan terus bermunculan curug2 baru .. *emangnya curugnya baru dibuat gitu …

Nah ada satu curug baru lagi … Namanya curug Sagara Herang. Googling juga ga ketemu. Jadi penasaran … tapi penting ga sih plesiran kesana ..
Nama curug itu baru saya dengar dari om Wewe. Untuk mencapai curug tersebut butuh keberuntungan dan saya mendapatkan 8 keberuntungan. Karena tanpa kemujuran mustahil saya mencapai curug ini.

Keberuntungan #1
Masih bingung menentukan tujan gowes .. ga apa apa .. yang penting tujuan hidup ga bingung.
Dapat info dari om Mukti kalau om Wewe akan ke curug Sagara Herang.
Jam 6.07 saya sudah di tikum di daerah Kalimalang dekat perumahan Grand Wisata.

Tanpa banyak nego2 .. wacana2 .. ataupun ngopi dulu … kita langsung cap cus. Gowes berduaan. “om Wewe .. sudah pernah ke curug Sagara Herang ?” .. “belum om .. nanti kita tanya2 aja, katanya patokannya ada di daerah Citereup Tajur”, “Oh ..Oke” .. berarti sikat aja .. bagaimana nantilah … ketemu curugnya atau ngga .. bukan majalah … *majalah apaan …

Slide2

di perkampungan setelah kawasan Industri MM2100 menuju cibarusah

Kata om Wewe “Kita lewat jalur Jonggol ke Dayeuh dan terus ke Tajur Citereup .. “ wah mau ke Citereup tapi ngelewatin Jonggol mah .. muter jauh atuh … tapi ngga apa apa sekalian jalan jalan.

Ini adalah keberuntungan #1, karena tanpa om Wewe tmb … saya tidak akan mengenal curug Sagara Herang.

Keberuntungan #2
Saya belum pernah ke Citereup melalui jalur Jonggol Dayeuh Tajur Citereup. Biasanya kalau mau ke Citereup lebih dekat lewat Cibubur, Cibinong dan sampai ke Citereup hanya menempuh 40 km, kalau lewat Jonggol jadi menempuh 70 km lebih. Selisih 30 km-an … ya lumayan banget dong .. kalau digowes mah .. hampir 2x lipatnya dan capenya mungkin jadi 3x lipat …

Tapi melalui jalur Jonggol, saya melalui daerah baru yang belum pernah saya lalui …
Pemandangannya berbeda. Melihat daerah daerah yang belum pernah saya kunjungi. Beberapa kali jalanannya berada di sisi sungai Cipamingkis.
Sungai Cipamingkis ternyata berbatu batu yang sedikit unik, berbeda dengan kebanyakan batu batu sungai umumnya. Ada spot wisata sungai yang unik dan keren, bisa foto foto, selfie atau sekedar menikmati keindahan dan keunikan alam.

Slide3

batu sungai Cipamingkis yang unik jadi tempat untuk selfie

Slide4

Di antara perjalanan Dayeuh menuju Sukamakmur

ciw2

rehat dari panas terik matahari setelah tanjakan panjang

Keberuntungan #3
Saat gowes lunglai menanjak di soroti sinar matahari siang di daerah Cibadak Tajur, ketemu Om Adi yang lagi gowes menurun. Om Adi sering wara wiri disini … mengenal seluk beluk daerah sini … *btw tahu tanah yang di jual murah ga om … 🙂
Beliau adalah pegowes yang ga punya udel … kuat bangettt . Gowes sama dia selalu ketarik tarik, dijalan datar dia pelan dan kita salip .. ditanjakan langsung ngebut menyalip. Dan dia kayaknya tidak tahu kalau sepeda punya rem … soalnya kalau diturunan kenceng banget.

Slide5

ekspresi wajah menjelaskan ganasnya tanjakan di daerah Sukamakmur di siang hari

Tapi ditanya curug Sagara Herang … ngga tahu … katanya mengenal seluk beluk daerah sini .. hehe.
Akhirnya om Adi ikut misi kita … mencari si curug itu, dimanakah gerangan berada.
Tanya2 orang di daerah Tajur Cibadak … geleng geleng …. tidak tahu, katanya kalau nyari curug kearah atas, kalau ke arah bawah ke citeureup tidak ada curug.
Ya sudah … karena ga ada yang tahu .. kita cari tempat makan siang aja yuk. Kata om Adi dan om Wewe “Ada warung padang yang ada curug kecil … yah sebagai hiburanlah, untuk selfie
Disuatu daerah “Yuk lewat sini, lewat kampung, biar ga bosen ..” kata om Adi. “ oke aja … kita ngikut, keluar dari jalan utama, masuk kampung kampung, pesawahan … di tengah jalan om Wewe .. bertanya pada anak kecil yang sepedahan. Katanya di dekat sini ada curug. Ya sudah kita putuskan ke curug itu, mengikuti petunjuk si anak kecil.

Keberuntungan #4
Sampailah kita di warung yang ada beberapa motor parkir. Niatnya kita mau makan, sudah lapar .. dari tadi nanjak mulu … kapan makannya … tapi di warung tidak ada makanan. Ternyata motor motor itu adalah orang yang ke curug. Kata si ibu warung, kalau pakai sepeda sih bisa sampai ke curug … wah siipp dah.
“Nama curugnya apa bu ..” “Curug Ciawi Tali “ kata si ibu. “Kalau Curug Sagara Herang .. ibu tahu ngga ..” “ Ya Ciawi Tali itu Sagara Herang, namanya sekarang begitu …” Oooo …. rebranding ya … koq ngga bilang bilang … Mungkin karena nama curug Ciawi Tali sudah ada yang pakai di daerah lain, makanya namanya di ganti biar lebih keren .. lebih catchy … tapi nama curug Sagara Herang kayaknya sudah ada yang pakai juga .. coba tolong check deh ke dirjen HAKI.
Kata yang jaga warung jaraknya sekitar 2 km …. wah masih lumayan jauh juga dong .. kirain sudah deket banget.

Slide6

tanjakan makadam sebelum belok ke single track menurun

Ketika kita akan berangkat ada 3 anak kecil yang bermain main di dekat warung. “Yuk .. ikutan main ke curug ..”kata om Adi. “Ayuk om ..” mereka senang banget diajakin main ke curug. Ketika kita menggowes .. mereka lari2 beriringan … cerewet juga .. nanya macam2 … dari mana, jam berapa, siapa namanya .. dll. Lama lama saya pikir kasihan juga nih anak kalau mesti lari2an terus.

Disuatu tanjakan macadam .. si anak bilang “kiri om … ke bawah”. Wah jalanan tanah single track menurun curam. Dan makin curam .. dan menjadi beralaskan batu alami yang licin. Jarang2 jalan seperti ini.

Slide7

turunan menuju lembah selepas tanjakan makadam

Jalan setapak bercabang, mengikuti guidance … sampailah di pesawahan. Kalau kita jalan sendiri tanpa ada yang nge-guide … mustahil deh kita bisa sampai ke curugnya … tidak ada petunjuk dan jalan setapak yang bercabang cabang pokoknya tidak jelas .. dan jarang ketemu orang disana.

Setelah melewati pesawahan .. ternyata harus nyebrang nyebur ke sungai … turun kesungainya aja sudah susah, menuruni jurang kecil, nyebrang sungai mesti gotong sepeda … hati2 .. batu licin … menaikkan sepeda lagi ke atas jurang … bener2 perjuangan … untung ada anak2 kecil ini … yang sigap membantu, ikut angkat angkat dan menarik sepeda ke atas.

Slide8

menyebrangi sungai pertama

Cape juga angkat angkat sepeda begini … “berapa jauh lagi ..?” … itu adalah pertanyaan yang sering kita tanyakan … berkali kali .. dan dijawabnya ..”ngga terlalu jauh lagi om ..” .. “sudah dekat …” “disebelah sana om ..” … anak2 kecil kelas 6 SD ini memberikan terus harapan harapan.

Slide9

melintasi galengan sawah menuju sungai ke 2

Gimana ga sering ditanyakan … perjalanannya ternyata berat … melewati pinggir pinggir jurang, melewati galengan sawah yang kecil dan licin … saya sudah nyeker dari sejak menyebrang sungai … dengan nyeker .. lumayan jadi nge-grip, ga licin. Beberapa kali mesti angkat2 sepeda … anak2 kecil ini sibuk bantuin. Kenyataannya lebih sering angkat angkat sepeda daripada tuntun sepeda. Dan ketika di jalanan setapak kecil dan rimbun, sudah cape angkat angkat, maka sepeda saya geret geret. Ketemu sungai lagi … sungai lagi … untung sungainya cetek .. mudah dilalui.

Slide10

menyebrangi sungai ke 2

Jalanan setapak rimbun lagi … terus nyebrang sungai lagi … nyebrang sungai lageee …. untuk turun ke sungai harus melalui jurang kecil lumayan curam dan licin .. om Adi gubrakkk … terjatuh keras .. untung tidak ada luka serius.
Anak2 kecil itu kembali sangat membantu … saya geret geret lagi sepeda … tapi di tengah sungai .. kaki menginjak batu licin didasar sungai .. jatuh.. gedebuk … untung jatuh terduduk di batu kering … kalau sampe tercebur … berabe … hp dan camera bisa lewat …

Slide11

sesaat sebelum om Adi terjatuh

Slide12

menyebrangi sungai ke 3

Setelah naik dari sungai dengan susah payah mengangkat sepeda dan di tarik dari atas oleh anak kecil .. saya ngos-ngos-an … bener2 exhausted …. membiarkan om Wewe dan om Adi pergi lebih dulu … hanya 1 anak kecil yang menemani … memandangi saya sambil pegangin sepatu saya dengan tampang polos atau tampang kasihan, saya juga sudah tidak perhatikan … “Masih jauh ga … ? “ “Sudah deket koq om …” argggghhh …. yah tapi kalau di jawab masih jauh … pasti saya langsung ngedrop …
Ternyata memang sudah dekat … akhirnya sampai juga …. allhamdulillah … jam 13-an lebih

Keuntungan #5
Hanya ada beberapa orang di curug ini. Tidak ada warung dan tidak ada tiket masuk.
Curugnya lumayan tinggi, sekitar 20 meteran. Dibagian curugnya agak dalam jadi bisa berenang renang.
Lokasi curugnya adem .. tidak panas meskipun siang panas terik begini, karena terlindung tebing tinggi dan pepohonan.

Slide13

ciawi2cur

Slide14

Memang tidak wah curugnya … tapi perjuangannya kesininya yang wowww .. *ngapaian juga mesti bawa bawa sepeda. Perjalanannya serasa melakukan ekspedisi untuk menemukan curug yang hilang… *emang siapa yang ngambil.
Saya merasa beruntung pernah ke curug ini, karena mungkin hanya akan sedikit orang yang pernah plesiran kesini.
Saatnya pulang, kita memutuskan untuk melalui rute lain… rute yang lebih beradab. Pada saat di perjalanan menuju sini, ketika kita kepayahan dan kecapaian menyeberangi sungai. Sal nama salah satu anak yang paling gesit dan bertindak seperti leader mengusulkan untuk melalui rute lain dan hanya sekali melintasi sungai. Meskipun ada ketidaksetujuan teman2nya karena akan mendaki tebing yang tinggi, tapi Sal meyakinkan bahwa bisa di atasi.

Keuntungan #6
Dimulailah perjalanan pulang dan langsung start mendaki tebing…. kita menaiki tebing menuju puncak air terjun… gileee… sangat riskan dan berbahaya, sambil panggul sepeda dan dibantu oleh anak2 kecil… salah sedikit… tergelincir, bisa ruwet urusannya. Dengan perjuangan bahu membahu… anak2 ini sangat helpful, berjuangan keras. yang satu menahan di belakang, saya panggul sepeda di tengah dan satu lagi di depan atas menarik narik ban sepeda. Akhirnya kita semua sampai di atas tebing. Hanya om Adi yang tidak perlu bantuan anak2, dengan santainya.. panggul sepeda dan berpegangan terus naik ke atas. Gilee emang.. ga ada udelnya… 😀

Slide16

mendaki ke puncak curug

Slide15

dengan santainya tanpa perlu bantuan mendaki tebing ini

Beruntung sekali ada di atas tebing ini, pemandangannya indah…. kapan dan dimana lagi kita bisa wisata air terjun .. berada di bawah air terjun dan di atas tebingnya.

Slide17

aliran sungai di atas curug Sagara Herang

Slide18

hiyyy … hati hati om …. ini di puncak curug …

Slide19

Tapi jangan dulu euphoria berlebihan … perjuangan belum selesai… ini adalah puncak pertama, dan kita harus menaiki terus sampai ke puncak berikutnya. sekarang harus melintasi hutan ilalang yang tinggi dan lebat… makin lebat dan makin lebat sulit dilalui… apalagi bawa sepeda sambil menanjak begini. Kita seperti putus asa, kecapaian, kelaparan dan persediaan air semakin menipis, sudah tidak minat untuk foto foto … capeghh “Sal… ini benar jalannya.. ??” bahkan 2 teman yang lain juga jadi ragu…. Tapi Sal dengan pedenya bilang “Benar om… ini jalannya”. Jalan setapak makin lama jadi hilang, tidak ada jalannya “Sal… cek dulu ke depan… ada jalannya ga, bisa di lalui ga..” Akhirnya Sal pergi lebih dulu, dan tetap bilang “Iya om.. ini jalannya, hanya bala (rimbun dan lebat) saja” artinya jalan setapak ini sudah lama tidak dilalui orang .. weleh … weleh . Saya perhatikan tanahnya gembur seperti tercangkul dan banyak tapak kaki …. waaa… ini jalur kawanan babi hutan, sepertinya masih baru …. menambah keseruan… Pantesan saya dengar si anak kecil ngomong ke temannya pakai kode2 … Hebat juga ya … mereka tidak mau kita ketakutan … sayapun sudah diam aja ..

Sudah kepalang tanggung kita terus berjuangan dorong2 dan angkat2 sepeda menuju ke atas ….. tidak tahu berapa kali saya terjatuh karena sudah tidak focus, kecapaian dan kelaparan … dan beberapa kali berhenti untuk ambil napas.

Slide20

ternyata mendekati puncak ada secuil sawah

Akhirnya ….. sampai juga di puncaknya. Dari sini jalan tanah menurun terus, kadang berbatu. Di beberapa tempat sepeda bisa di naiki.
Sampailah kita di dasar .. di tepi sungai, kembali saya geret2 lagi sepeda sambil menyeberangi sungai.
Rehat lagi … karena setelah turun ke sungai kita akan mendaki ke atas bukit lagi.

Slide21

turun dari puncak, ada sebagian area yang gowesable

Slide22

hanya sekali menyebrangi sungai

Slide23

rehat … sebelum mendorong sepeda ke atas lembah

Ini adalah pendakian terakhir sampai ke jalan macadam desa. Mengumpulkan semua tenaga dan mendorong sepeda terus ke atas, jatuh licin dan bangun lagi dorong … di bantu anak2 kecil yang terus mendorong sepeda dari belakang … benar2 sangat membantu. Akhirnyaaa … sampai juga di jalanan desa dan … anak2 kecil tersebut langsung pada tepar …. bergeletakan .. ngos-ngos-an …. mereka tidak minum2 dari mulai jalan … air minum kitapun sudah habis.

Kita sangat bersyukur sekali ditemani dan dibantu mereka selama perjalanan. Mereka memberikan service yang sangat baik … Kita kasih fee yang layak yang membuat mereka langsung gembira dan bersemangat lagi. Sebelum bepisah, kita berpesan “Belajar ya …” …. ya belajar, karena besok senin mereka harus Ujian Akhir SD.

Moral story-nya ; rute berangkat lebih beradab daripada rute pulang … wkwkwk
Cocok banget untuk yang senang melakukan olah raga kombinasi ; bersepeda, hiking dan angkat beban.

Keuntungan #7
Panas terik, kelaparan, kehausan dan menanjak di jalanan berbatu…. benar benar paket super komplit. Capee .. sudah tidak ada energy … ketika melewati rumpun bambu yang rindang, langsung stop beristirahat, semilir angin membuat sedikit mengantuk .. tapi rasa lapar dan haus mengalahkan segalanya. Tidak ada warung disini. Sambil rehat kita putuskan, kita tekadkan bahwa kita harus makan di rumah makan yang layak … tidak mau warung makan abal abalan .. warung makan kw kw-an. Pokoknya mesti yang enakkk. Bener2 napsu ingin balas dendam, sudah jam 15-an kurang nihhh ….

Dengan sisa tenaga, ngerayap di tanjakan makadam .. sebenarnya yang sisa tenaga hanya saya dan om Wewe … om Adi sih tidak ada masalah … dia langsung ngacir aja di tanjakan ninggalin kita.

Sampai juga di jalan Raya Tajur menuju Citereup … regrouping dulu, dari sini jalanan aspal halus menurun terus … dan om Adi ga pakai rem lagi .. meluncur cepat kebawah. Kita di tinggalin lagi … ehh di satu tempat dia berhenti , menunggu … “Ada warung makan tuh ….” .. “nggak mau .. nggak mau … warung apaan …” *gaya amat kita .. belagu

Slide24

pemandangan dari warung padang

Slide25

di sebelah sisi kiri ada curug, terhalang oleh pepohonan

Di warung Padang di sisi jurang kita berhenti, warung yang di omongin sebelumnya. Tempatnya bersih, ada musholla, makanannya oke …. dan yang keren adalah view-nya …. lembah sungai cileungsi yang bertebing serta tebing gunung kapur yang keren di kejauhan. Tapi yang uniknya di dekat sini ada curug kecil …. asyikk ya. Kalau ingin dapat fotonya yang jelas, harus turun ke bawah … sudah ah … next time aja.Kata pemilik warung padang sih ada investor yang akan membangun tempat makan di lembah ini. Beruntungnya saya bisa tahu tempat makan ini. Selama ini hanya lewat lewat saja, karena kalau lewat sini masih pagi … jadi tidak focus mencari warung makan.

Keuntungan #8
Kejadian juga … saya bersapedahan mengambil rute berputar, melewati Setu Bekasi, Cibarusah, Jonggol, Dayeuh, Sukamakmur, Citereup, Cibinong, Cibubur , Pondok Gede, Jatiwaringin dan kembali ke rumah. Selama ini ingin mencobanya … tapi ngebayanginnya sudah males …. akhirnya waktu jualah yang mempertemukan …*cielehh.
Berangkat jam 5.22 pagi dan sampai rumah jam 18.57, total 135-an km.

Lokasi Curug Ciawi Tali alias Curug Sagara Herang
Kampung Leuwi Catang, Desa Pabuaran, Sukamakmur, Citeurep, Bogor.
Koordinat Google maps -6.529638, 106.957565


Minggu 15 Mei 2016

Iklan

49 thoughts on “Mendapatkan 8 Keberuntungan Curug Ciawi Tali Sagara Herang

  1. Wahh…seru Om…saya sampe ikut ngos2an bacanya 😀
    Pemandangannya malah bagusan yg dr tempat makan padang ya..hehe

    Itu, adek2nya super tangguh..khas anak alam ^^

    • ya .. pemandangannya lebih kece dari warung padang 😀 ke curug hanya menang cape-nya aja 🙂
      mereka anak2 kampung yang mungkin biasa bantu ortunya naik turun gunung bawain barang2, ga kayak kita yang orang kota 🙂

    • saya terinspirasi sama yang umurnya senior2 lho mba …. ternyata banyak yang mendaki gunung bahkan ikut lomba marathon .. yuk kita rajin olah raga seperti nanti bisa seperti mereka 🙂

  2. Assalaamu’alaikum wr.wb…. ternyata bersapeda di lereng bukit dan kawasan pedalaman mempunyai tantangan dan keasyikan tersendiri. Kalau tidak kuat staminanya pasti cepat menyerah kalah dan mundur. Walau sukar mana pun jalan menuju destinasi pasti akhirnya menemui keindahan yang tidak pernah terfikirkan. Melihat jempretan foto-foto di atas kepuasan pasti dirasai kerana kenangan saat mengalaminya bisa dilakar sendiri untuk dikongsikan di kemudian hari. Salut ya dengan kesabaran dan kesungguhan team persapedahan di atas.

    Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak.

    • Wa’alaikumussalam wr wb puan Fatimah,
      meskipun untuk mencapai lokasinya lumayan sulit karena mesti angkat2 sepeda, tapi memang pemandangan alamnya indah dan sensasi petualangannya lebih seru.Perjalanan Ini akan menjadi memory yang indah.

      salam sehat dan bahagia dari Jakarta

  3. Waw itu trek kesana nya luar biasaaaaa. Mana di google gak nemu info ya kang, eh ternyata ganti nama. Hahaha. Juara euy akang jalan2nya, moga sehat terus biar selalu bersapedahan! 🚲

  4. bener2 dihajar sampe masuk kepelosok tuh sepeda ya om, jdi berasa kyak motocross, keren om gue aja ga berani kalo bawa sepeda masuk kepelosok kek gitu..

  5. jadi curug ini tersembunyi gtu ya mas ? tidak bisa dilalui dengan mtor atau mobil mas ? Itu seru tuh bersepeda ke curug sagara herang melewati sungai sampai-sampai sepedanya di gendong kaya gtu 🙂

  6. Baca petualangannya aja saya deg-degan, apalagi ikut nggowes pasti super ngos-ngosan.
    Alamnya cantik dan mempesona. Jadi semakin keras usaha, dapat hasil yang memuaskan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s