Keindahan Tersembunyi Curug Cibingbin 2 Sentul

Slide1

Kadang menjadi perdebatan, namanya curug cibingbin atau curug bidadari. Mana yang benar dan salah saya tidak tahu. Perdebatan ini bahkan sampai tidak mengganggu kehidupan bernegara, Pemerintah, masyarakat dan netizen adem adem aja, tidak peduli bahkan khalayak umum banyak sekali yang tidak tahu akan hal ini .. “emang ada nama curug cibingbin ??” … “ Penting ga sih “ …. *ngapain juga ikut riweuh.

Berhubung kepo, ketika ada ajakan gowes kesana dari teman2 Sogo Bhagasasi, saya ikutan dong. Saya nyegat rombongan mereka di daerah Cikeas, jam 7 sudah sampai Cikeas dan disana sudah ada beberapa pegowes yang ngetem di tikum. Ngobrol2, sarapan, bengong2 sambil nunggu peleton Sogo Bhagasasi … rombongan terpecah dua. Rombongan om mukti jalan duluan mau gowes ke KM 0 sentul dan tersisa 5 orang yang tetap mau ke curug dan masih ngetem ..
Kelamaan nunggu, sudah bosen bengong akhirnya di putuskan untuk start gowes nyantai duluan sambil menunggu rombongan lewat. Akhirnya tim peleton datang … ngebut menyalip. Kita mengikutin dibelakang mereka.

Slide2

regrouping di daerah sentul

Slide3

tanjakan panjang menuju Taman Budaya Sentul

Slide4

menanti rombongan cikeas 5 sambil ngadem

Kalau gowes rame2 begini mesti beberapa kali berhenti untuk regrouping, biasanya selalu ada yang tercecer, group tercerai berai. Yang ikutan gowes lebih dari 30 orang, rame pisan atuh .. nambah kenalan2 baru. Sampai di daerah sentul sibuk cari2 warung makan, tempat yang dituju tutup, diputuskan makan di dekat kantor polsek. Tapi rombongan Cikeas 5 tetap lanjut ke atas, makan di warung setelah Taman Budaya Sentul yang menuju km 0 bojongkoneng atau searah ke Sentul Paradise. Makan sotomie … enak nikmat, mungkin karena lapar habis nanjak … ga jelas antara enak sama kelaparan ..

Lama juga nongkrong disini, makan, selonjoran, ngopi2 … akhirnya mulai ada beberapa pegowes yang lewat, rombongan kecil2 … tercecer cecer .. maklum karena tanjakan. Ada lagi beberapa pegowes yang berhenti di warung ini, beristirahat, ngopi2 juga. Sampai kayaknya sudah tidak ada lagi pegowes yang tertinggal. Kita mulai jalan. Tanjakan menuju km 0 Bojong Koneng, Sentul yang curam ini membuat rombongan kececeran, rombongan yang duluan nanjakpun banyak yang beristirahat di warung lain, pohon rindang dan spot enak lainnya untuk ngaso.

Slide5

menanjak dengan serius

Akhirnya ketika sampai di tanjakan curam seperti huruf s, ada petunjuk “Curug Cibingbin2” belok kiri. Di belokan ini semua rombongan kembali regrouping. Kemudian sebagian rombongan besar berangkat terlebih dahulu menuju curug. saya menunggu sampai rombongan Cikeas 5 komplit plus beberapa pegowes dibelakang lainnya, setelah tidak ada lagi yang tertinggal baru kita lanjut. Hehe … sekalian merangkap jadi sweaper.
Jalanan menurun curam ke bawah, jalanan macadam dan beton jelek. Melewati perkampungan dan belok kanan pas disamping bangunan sekolah dasar. Batu2 jalan makadamnya malah semakin gede gede dan mulai masuk kebun2 penduduk. 1,8 km dari jalan raya, sampailah kita di parkiran.

Slide7

tersenyum bahagia, akhirnya sampai di titik akhir untuk menuju curug

Slide6

Hitung berapa sepedanya dan kalikan 1 juta

Semua sepeda di tinggal disini, bisa sih dibawa ke curug, tapi ngeri2 sedap kalau harus manggul sepeda waktu nyebrang jembatan bambu yang bergoyang goyang. Dari tempat parkiran ini kita dapat melihat Curug Bidadari dari kejauhan, airnya mengalir deras dari atas puncak bukit … keren. Area curug Bidadari sudah dikelola secara komersil “Sentul Paradise Park”, fasilitasnya lengkap ada kolam renang air terjun dan wahana permainan lainnya.

Slide9

Slide8

orang kota menyebrang jembatan ya seperti gini deh ..

Tidak semua pegowes pergi ke curug, sebagian menetapkan hati untuk menjadi tukang parkir sepeda sekalian tidur2-an di di saung. Rombongan yang menuju curug harus hiking seru 1,2 km melewati pesawahan, kebun kebun dan kemudian masuk ke hutan. Pemandangannya asyik, pohon2 yang rimbun, lembah dan sungai yang mengalir di bawahnya serta perbukitan yang lebat menambah seru perjalanan pokoknya keren deh. Menikmati hal berbeda dari rutinitas harian di kota.

Slide10

menyusuri pesawahan

Slide11

coba tebak ada berapa pemotret disini ?? di curug Cibingbin 3

Slide12

hiking menuju curug dengan pemandangan yang spektakuler

Slide13

semakin mendekat ke curug

Sebelum menuju curug kita melewati curug kecil, indah juga … tidak tahu namanya, apakah kita sebut saja curug cibingbin 3 .. keren ga namanya tuh. Setelah pos bayar tiket 10 ribu/orang tak jauh dari sini sampailah di curug Cibingbin 2. Wowww …. ciamikk .. berhubung musim hujan airnya mengalir dengan deras. Curugnya bertingkat dua dan tidak terlalu dalam sehingga bisa berenang renang atau berendam di bawah aliran curug.

Slide14

untung ga ada kolor bergelimpangan disini

Tidak ada warung dan pedagang di area curug, artinya masih jarang orang yang datang kesini. Di lokasi curug ini tidak ada orang lain, hanya ada rombongan kita yang lumayan banyak, membuat suasana meriah. Kelakuan bapak2 kalau sudah begini persis seperti anak2 meskipun bukan anak2 alay …. 😀 Berenang renang, berendam, cebur ceburan, teriak2, sibuk motoin atau selfie sana sini, manjat2 … bahkan ada juga yang terdiam termangu mungkin heran melihat kelakuan teman temannya …

Slide15

Cibingbin adalah nama desa letak curug ini berada. Masyarakat sekitar menyebut curug Bidadari adalah curug Cibingbin alias Cibingbin 1 makanya curug yang ini dinamai Cibingbin 2.Ternyata hanya segitu aja polemik yang selama ini terjadi, mangkanya cek lapangan cek lapangan ..

Slide16

siap2 pulang setelah makan di daerah sentul sirkuit. dengan di iringi hujan gerimis

Ketika hujan mulai turun, rombongan membubarkan diri, berbahaya bermain main air di curug pada saat hujan. Saat gowes pulang, kita sempatkan dulu sholat di masjid yang ada di desa. Sebelum menurun ke Sentul .. kita dapat bonus dulu tanjakan macadam untuk mencapai jalan raya. Hujan mengiringi perjalanan pulang. Kita sempatkan dahulu makan di warung daerah sentul sirkuit. Jam 6 sore kurang mulai start dari warung. Perjalanan malam ini Allhamdulillah lancar, saya berpisah dengan teman2 di daerah Cikeas dan sampai di rumah jam 7.59 malam.

Lokasi Curug Cibingbin2 ;
Desa Cibingbin, Bojong Koneng, Babakan Madang, Sentul, Bogor
Lokasi koordinat Google maps curug Cibingbin 2: -6.608719, 106.917975


Minggu 12 Maret 2016.

Iklan

83 thoughts on “Keindahan Tersembunyi Curug Cibingbin 2 Sentul

  1. Wuih mantep Kang! Semoga untuk selamanya tetap tidak dikomersilkan sekomersil tetangganya Curug Bidadari itu, hahaha. 😀 Jadi tetap bisa jadi destinasinya para pesepeda Bogor yang murah-meriah.

    Tapi kalau nyepeda dengan rombongan banyak gitu emang malesnya kalau ada yang ngaret dan saling tunggu-tungguan. Makanya aku lebih enjoy nyepeda sendiri atau < 10 orang. Minimal ya sebagian besar anggotanya sudah saling kenal lah. Jadi kan bisa tega kalau mau ninggal atau nyuruh nyusul, wakakak 😀

  2. curugnya masih sepi dan bersih … nyaman kalau wisata ke tempat yang ga ramai begini
    sebenernya ada satu wanita di sini … emak2 perkasa, gowes dari bekasi ke sini pp … hebat nih si emak …

  3. Awalnya saya pikir foto air terjun ramai itu karena banyak pengunjung berbeda rombongan. Ternyata satu rombongan bikin meriah hahaha 😀

    Seger ya, cocok buat jadi pelarian 🙂

  4. Aaaaaaakh, sepedaan rame-rameee 😀 surga banget ya rasanya 😀 aku waktu SMK dulu pernah nyegat dan ngikutin orang yang sepedaan rame-rame 😀 seruuuu 😀 walaupun pas jauh gitu aku akhirnya misah, takut nggak pulang wkwkwk

    Curuuugnyaaa aduhaaai banget mas :’ mauuuu jeburan disanaa 😀

    • wah dari dulu padahal sudah penasaran gowes jauh rame2 …. meskipun akhirnya melipir 🙂
      tinggal di lanjutkan aja kepenasaranannya sekarang, pasti lebih jauh lagi dan dijamin lebih cape 😀

      curugnya bersih dan adem …. bener2 seger jebur jeburan disini 🙂

      • Iyaaa Mas wkwkw 😀 ya waktu itu melipiiiir takut nggak bisa baliiik atuh mas wkwkwk 😀

        Sekarang kayaknya bakal lebih berani deh mas 😀 bisa dicoba deh besok mingguan nyari orang yang nyepeda rame-rame wkwk ikutiii ajaaa 😀

        Mantaaaaaaaap itu curug :’

  5. wah bisa aja dapat tempat mandi rame” beginian mas… mantap dah… goweesss emg Indonesia Raya hidup goweess… pasti meyehatkan… saya g bsia kebayang rasa pegel abis nie jelajah keren inih hehe….

  6. Baru pertama kali main ke sini. Tau dari blognyah Mbak Fasyah. Menyenangkan yaaa? Punya hobi sepedahan. Terus jalan-jalan. Terus ditulis ke blog, deh. Aaah. Nikmatnya idup jadi tiga kali lipat.

    Anyway, salam kenal, Kang!

  7. Assalaamu’alaikum wr.wb…

    Berbasikal beramai-ramai memang mengasyikkan. Lokasinya juga banyak tantangan ya. Apa tidak ada basikal yang bermasalah saat meniti laluan jalan yang berbatu dan berbukit kasar itu. Namun pengalaman dan perkenalan dengan teman baru akan menambah silaturahmi sesama insan. Ketikan fotonya juga keren-keren.

    Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak.

    • Wa ‘alaikumus salam wa rahmatullahi wabarakatuh puan fatimah

      kalau beramai ramai memang lebih seru dan menambah teman baru. lokasinya juga masih asri dan hijau.
      waktu meniti laluan jalan berbatu ada saja yang bermasalah … banyak yang ga kuat … ya di dorong saja basikalnya. Tapi asyik kalau dorong basikal ramai ramai 😀

  8. Ping-balik: Curug Cibingbin | gsc697

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s