Hal hal yang dibawa ketika bersapedahan

gembol

Apa sih yang dibawa bawa di “gembolan”… ?
uang … ? …. alat alat …? … makanan …? …. kerupuk ..? .. koq kerupuk sih … emang saya ada tampang tukang kerupuk .. hikss

Ada aja yang kepo … ada aja yang want to know … mungkin cocok menjadi menteri urusan orang lain …
yah .. tapi gimana .. sekarang jaman serba keterbukaan … di mall aja banyak yang terbuka begitu … #HematKain

Daripada persepsi semakin liar … saya harus belokkan … kalau diluruskan akan semakin jauh.
Ada 2 “gembolan” yang kadang saya bawa … tergantung perginya jauh atau tidak, yaitu tas pinggang dan tas pannier yang menempel di rak sepeda belakang.

Tiap orang kalau bepergian jauh atau agak jauh umumnya bawa tas ; ransel, tas selempang, tas pinggang, dll …. yang ga bawa juga ada kali ya … memiliki keyakinan kalau ada apa2 …. pasti ada orang yang membantu .. alias mengandalkan orang lain .. atau … orang-nya kaya bangett … ada masalah apa2 .. saya bayar …

Jenis tas dan isi tas tiap orang berbeda beda tergantung mahzab-nya. Tas yang selalu saya bawa adalah tas pinggang karena untuk bawa smartphone — keren amat… kan mesti selalu update status dan selfie … #ManaBuktinyaaAAA. Juga untuk bawa pocket camera … kenapa pocket camera …?? karena supaya ringkas bawanya bisa masuk ke tas pinggang, … kedua .. apa ya … euuu .. karena ga punya dslr.
Selain itu juga ada beberapa peralatan kecil lainnya …
Eh ya … saya sukanya tas pinggang model templek alias yang ga gelembung atau besar … perasaan lebih enak aja pakainya .. dan relatif lebih ringan bobotnya.

gembol1

Slide2

Kalau isi tas pannier di sepeda saya berisi alat2 dan kebutuhan yang berhubungan dengan sepeda. Selebihnya saya bawa camilan2  … yah lumayankan .. kalau lagi istirahat bisa cemal cemil …
Terus bawa alat2 .. emang tahu cara pakainya … kebanyakan saya tidak tahu cara pakainya, seperti bagaimana menggunakan alat penyambung rantai .. Kenapa dibawa atuh … ???  jawabannya sebenarnya klise … seperti orang yang mau ujian … semua bahan2 di fotocopy … emang dibaca … ya nggaklah … tapi dengan sudah fotocopy aja hidup kita sudah tenang … he he he…

Cable ties.. bagi saya penting … banyak banget menolong, bisa dipergunakan dalam berbagai “insiden” … makanya saya bawa cukup banyak dan dalam beberapa ukuran … yah .. biar perasaan tenang aja …

Slide3

Slide4

Ada gears yang saya bawa2 di stang sepeda ; cyclocomp atau speedometer .. untuk men-check kecepatan sepeda dan mengestimasi waktu tempuh. “kalau rata2 kecepatan segini … 2 jam lagi sampai ..” maksudnya … mau cari makan disini atau nanti disana … he he …
Lampu … ini dibawa kalau estimasi pulangnya di atas jam 6 sore … kalau pulang siang ..ngapain di bawa2 juga …
Satu lagi yang penting … yang menemani dan menuntun ke tempat2 yang belum saya ketahui .. adalah GPS garmin eTrex 20 .. Kalau pakai gps handpone … batere akan cepat habis … tergantung sama sinyal hp … di daerah terpencil susah sinyal HP .. di kota aja masih suka nge-blank … juga akurasi posisinya rendah … Kalau gps garmin batere-nya tahan lama .. seharian lebih .. dan pakai betere AA yang gampang di temukan di warung2. Sinyalnya menggunakan satelit .. pakai 2 satelit .. satelit Amerika (GPS) dan Rusia (Glonass) sehingga lebih terjamin (umumnya alat gps2 hanya menggunakan satelit amerika saja). GPS tipe outdoor ini selain anti air juga memiliki fitur yang banyak .. tapi yang paling sering saya pakai adalah fitur tracking berdasarkan track route yang kita buat atau orang lain buat. … Jadi advertorial gratisan nih …

Slide5
Jika kita buat track mengikuti jalan yang ada di Google Maps di daerah2 terpencil untuk menuju tempat yang kita tuju …. kenyataannya .. sering terjadi, jalan di daerah terpencil tersebut sudah tidak ada, bisa jadi jalanannya menjadi ilalang, semak2 atau bahkan sudah dipagarin … he he … yah begitulah … dinamika blusukan …

Jadi …. jelaskan … saya ga bawa kerupuk … bawa camilan iya …
“kerupuk juga kan camilan “ … euuu .. iya .. ya .. #Garuk2Kepala

Iklan

51 thoughts on “Hal hal yang dibawa ketika bersapedahan

  1. Kira-kira ada nggak ya yang komentar, “mo nyepeda atau buka bengkel Om?”, hahaha ;D
    Bawaanku di dalem tas ya mirip2 lah sama dirimu Kang.
    Yang wajib: ban dalem, pompa, toolkit, pembuka ban, pemecah rantai
    Klo musim hujan ya nambah jas hujan sama cover bag.
    Klo kebanyakan bawa malah berat. Bisa sampai 1 kg. Padahal aku ya masih bawa DSLR sama Tripod.

    • .. ha ha … iya bisa dikatain mau buka bengkel
      wah … ketambahan lagi sama DSLR dan tripod … menambah beban perjalanan .. he he .. tapi justru disana seninya … dan lagi puas bisa ketempat keren dan membawa hasil2 foto yang keren

  2. Hahaha masa iya bawa kerupuk =)) aku terakhir sepedahan tahun lalu, yang dibawa di sepeda cuma tumbler aja. Barang lainnya bawa hp sama dompet, hp nya disimpen di saku jaket, dompet nya dititip ditas nya pacar. Soalnya gak punya tas yang cocok buat sepedahan sih #alesan 😛

    • untung .. masih ada yang percaya saya bukan tukang kerupuk .. 😀
      memang enaknya sepedaan itu bawaannya ringkes biar ga berat … prinsipnya jangan nyusahin diri sendiri … apalagi jika bisa kita titip titip .. 🙂

  3. Aku dan suami biasanya sepedaan jarak dekat nih, kurang lebih 10- 15 km hampir tiap hari, sore biasanya, kalau aku bisa 2 kali sehari , keliling sekitar desa sini, jadi biasanya yang dibawa ya tas kamera dan keker. 🙂

    Btw, bawaannya banyak banget ya. DI sini jika musim panas tiba, banyak juga yang berlibur dengan bersepeda, jarak tempuhnya ya ratusan Kilometer, sering juga lihat para orang tua, berpasangan atau dalam satu grup.

    • asyikkk bener setiap hari bisa sepedaan … sehat dan menyenangkan. Apalagi gowes di seputaran desa …. pengen bangettt … udaranya segar … alamnya indah … rumah2 pedesaaan yang keren …

      budaya bersepeda disana memang tinggi ya … liburan aja banyak yang bersepeda .. tua muda …
      disini sih … budaya naik motor yang berkembang progresif .. hehe … ke warung deket rumah aja naik motor, anak2 smp cowo cewe aja sudah naik motor kesekolah … orang tuanya malah bangga …. mirisss

  4. Banyak banget bawaaanya, klo badan langsing sih ok ya. laaaa kalau kayak aku, badan aja udah gede, takut sepedanya ngambek, hehehe

    kalau aku yang penting 3 hal, uang buat beli es, kamera buat narsis, kacamata buat lirak lirik sono sini, hihihi *dikeplakrantai

  5. Berhubung saya gak bersepedahan, tapi ya bawa tas punggung juga kalo nonton festival jazz.
    Kyaknya yg dibawa mirip saja. Minuman, makanan kecil, dan kamera pocket. Sama, gak punya dslr juga…hehehe

    Salam,

  6. total banget bersepedahannya. Itu beli bycicle tools kit sama multy tool kitnya di mana ya? Kayaknya ringkas banget. Sumpah, gw baru tau alat2 beginian. Biasanya naik sepeda tinggal ngontel aja. Palingan bawa baju atau kaos ganti aja biar dipotonya bisa macem2 hehehe 🙂

    • 🙂 … kebanyakan gaya ya … biasa pencitraan
      kalau bicycle tool kits umumnya di jual di toko2 sepeda .. kalau multi tools .. ada yang saya beli di pongs dan juga ace harrdware … tapi emang banyak gunanya kalau terjadi sesuatu di jalan ..

  7. wih…banyak dan juga lengkap, oh ya akhirnya sepeda lamaku sudah jadi dan bisa dipakai lagi, cuma harus diganti bantalan remnya, catnya juga pada ngelotok gitu…ga sabar pengin cepet2 naikin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s