‎Menikmati Sengatan Kemarau ke Sungai Kering Cipamingkis

Slide1

Daripada kemarau panjang ini menimbulkan kegaduhan kegaduhan … mending saya jalan2 gowes.

Gowes kemarau kemana ya… tempat yang gersang sekalian atau yang berhubungan dengan air… air terjun .. hmm mungkin namanya jadi air pancuran… wk wk… danau… atau… sungai…

Ke sungai ajalah … saya jarang main2 ke sungai… cap cip cup… dipilih secara aklamasi sungai cipamingkis yang di daerah cibarusah… belum pernah ke daerah sana sekalian liat2 suasana baru… siapa tahu ada “sesuatu”.

Supaya lebih enjoy… dipilih rute yang melintasi pedalaman bekasi.. sebisa mungkin menghindari jalanan utama… masuk jalan2 kecil bahkan kalau perlu jalan setapak.

Melintasi pesawahan yang mengering… kebun2 yang tandus… ber-hektar2 luasnya ….

Slide2

Slide13

Melewati dataran gersang tanpa pepohonan … ban sepeda menggerus tanah merah berdebu… disinari energi matahari pagi …. nikmatt … iya jam 8 kebawah masih nikmat… jam 9an… sudah awwww…. nanas.. nanasss… panasnya matahari kemarau lebih menyengat.

Slide5

Blusukan ke tempat2 sepi begini…. tidak ketemu para pegowes, petani juga jarang…. musim kemarau begini mereka tidak bisa menggarapnya.

Melihat pesawahan yang tandus begini… kasihan ya para petani… dipagi hari ini saya nikmat sesepedahan… mereka mungkin bingung mesti ngapain… mudah2-an musim hujan segera tiba..

Slide4

Tipikal perjalanan adalah melalui pesawahan… jalanan tanah… gersang lalu masuk perkampungan dikanan kiri pohon2 besar dan rimbun … jika melalui perkampungan kadang jalanannya cor semen tapi lebih sering jalannya hancur menyisakan batu2 lepas… terus berulang berkali kali.

Slide7

Slide14

Kadang ketemu rombongan pegowes ketika melalui jalanan perkampungan.
Masuk lagi jalanan cor semen… meluncur turun ke bawah… eee ternyata melalui warung pinggir kali tempat nongkrong anak2 sepeda di bondol nawit bekasi. Tidak mampir.. hanya kring2 …. “nggak mampir ya…. saya mau cari rumah makan padang aja…”

Slide11

Di daerah yang cukup terpencil begini akhirnya ketemu RM Padang…. allhamdulillah…. rehat dulu… kalau cape begini… makan apapun lahap…. tapi ini ga habis… kebayangkan rasanya bagaimana… lumayanlah nasi keras ini untuk ganjel perut dan tambah energi.

Tidak lama selepas rehat… tiba di jalan raya cibarusah…. cukup ramai… melewati pertigaan pasar… lanjut terus… di sebelah kiri ada plang ” Vihara Ngo Kok Ong” penasaran… melihat dulu… yang ternyata didirikan tahun 1673 oleh tuan tanah pada waktu itu yang bernama Tan Asiat dan sampai sekarang masih terawat.

Slide10

Lanjut lagi… tak jauh dari sini sampailah di jembatan besi… di atas sungai cipamingkis.. di odo tercatat 43 km.
Sungainya benar2 mengering …. orang2 mengeruk mengais air untuk dibawa pulang…..

Slide8Disini kekeringan kemarau panjang akibat el nino sangat terasa, sawah dan sungai mengering, air sulit didapat …. di Jakarta tidak terasa seperti ini……. Allhamdulillah air tinggal buka keran … mengalir dengan deras…

Slide15

Slide9

Slide3Suka lupa.. diberikan rezeki dan kemudahan yang sangat penting … malah menyepelekannya.
Sampailah sepeda di dasar sungai… kering dan panas menyengat. Di tempat seperti ini masih ada rezeki yang dapat diambil… orang2 menambang pasir

Berhubung panas semakin menyengat … saya ambil keputusan untuk pulang…
Panasnya benar2 bikin kepala pusing… cenyut cenyut… helm dipegang… ochh.. panas bingittts.
Rute pulang hanya sebagian lewat pesawahan…. selebihnya saya pilih lewat jalan raya… memang lebih jauh tapi gowes bisa lebih cepat … supaya ga lama kepanasan…. supaya ga kusam kulitnya …. nanti mahal biaya lulurannya ..#SokGaya

Slide12

Slide6

Slide16

Kelenteng Ngo Kok Ong yang terletak di Kp Pasar Lama Desa Cibarusah Kab Bekasi Jawa Barat
Lokasi koordinat google maps Vihara -6.438344, 107.078582
Lokasi koordinat google maps jembatan besi Cipamingkis Cibarusah -6.441194, 107.086148

Minggu 6 September 2015

Iklan

29 thoughts on “‎Menikmati Sengatan Kemarau ke Sungai Kering Cipamingkis

  1. Kok gak ada foto pegowesnya sih? Gw jadi malu karena narsisnya kebangetan. Btw, sebenernya gw agak males gowes pas kemarau gini. Karena ya itu tadi, panasnya minta ampun. Kalau dilihat dari Google Maps, Cipamingkis ini kok deket sama Jonggol, kok gak sekalian ke situ. Kan pemandangannya ajib banget dari ketinggian. 🙂

    *banyak maunya ya gw* 😀

    • pegowesnya malu2-in .. jadi ga ditampilin
      gowes kemarau memang menyengsarakan membawa nikmat … #MaksudnyaBagaimana
      kebetulan ke jonggolnya pernah … ke Cipamingkis bendungannya pernah .. tapi yang di Cibarusah belum … jadi aja kesini … penasaran aja ..

    • tertulisnya sih 700 x 35C
      jenis ban-nya tidak tipis dan tidak sama dengan yang di sepeda balap, mungkin sama dengan spek cyclocross jadi lebih kuat libas jalan jelek .. bahkan pernah di hajar di turunan panjang batu makadam juga ga masalah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s