Perjuangan ke Situs Batu Tapak Pasir Awi

awi

Minggu pagi mau berangkat ada sedikit keraguan
Cuaca mendung … musim hujan angin …

Gowes dekat2 aja … atau yang jauhan ke Situs Tapak Pasir Awi daerah Jonggol.
Ke sana sajalah … sudah lama pengen kesana … kalau di jaan hujan ya sudah .. stop balik lagi ..

Start jam 5.30-an dari rumah. Rencananya ada 2 rute ke arah sana ; yang terdekat melewati daerah hutan di Klapa Nunggal 45 km-an … tapi setelah di timbang timbang .. melewati hutan, dari google maps terlihat lumayan panjang juga 12 km-an … sendirian … nanjak pula …. cari masalah saja …
Di putuskan melewati jalan raya .. tidak apa2 melipir lebih jauh, tapi jalanannya tidak sepi dan masih ada rumah2 penduduk. Yaitu melewati jalan Tajur Raya Leuwi. Supaya tidak terlalu melipir potong kompas di daerah dekat pabrik Indosemen dengan estimasi jarak 56 km.

Setelah melewati perempatan Cileungsi … ternyata gedung Garuda Terbesar … sekarang sudah tidak ada … sudah rata jadi tanah merah yang sangat luas … paling tidak saya ada kenang kenangan pernah lihat sebelum rata 🙂

Presentation1

Gedung Garuda Terbesar sudah rata dengan tanah

Jam 7-an sudah di dekat area pabrik semen … ternyata jalan potong-nya masuk ke area tanah milik pabrik … tidak boleh masuk … cari cari jalan potong lain .. ujung2nya terhalang oleh area tanah milik pabrik semen … gede banget sih ini pabrik .. semua akses sudah ke blok …

IMG_0003

salah satu akses …. masuk ke dalam pabrik

Akhirnya .. harus benar benar melipir … melewati Citereup … di jalanan awal ke arah Jonggol di Citereup, ada yang jualan burger, laper .. berhenti dulu .. makan burger sambil tanya ke arah Jonggol …” wah pak … masih jauh banget … jalanannya naik turun ..” … bikin drop …

Lanjut lagi … setelah Tempat Wisata Pasir Mukti … jalanan mulai sepi .. untung jalanannya aspal mulus …
Kalau mendapati turunan … pasti dikasih tanjakan … terus berulang berkali kali …
Saya mikir … pulangnya mending potong lewat rute yang melalui hutan Klapa Nunggal .. lebih pendek.

IMG_0013

di jalan Tajur raya menuju jonggol

Di suatu tempat yang pemandangannya bagus … saya berhenti foto2 .. eh ketemu pesepeda yang lagi kearah sama. Namanya om Adi .. dia berencana kearah Jonggol. Saya ajakin ke Situs Batu Tapak, om Adi setuju dan sudah pernah kesana. Ternyata om Adi ini sering sekali bersepeda di daerah sini, rumahnya di Jatiasih Bekasi. Dia hapal banget jalan2 disekitar sini, yang on road dan yang off road … hebat sekali ..

IMG_0018

om Adi .. penguasa daerah sini .

Jalanannya jadi makin sering banyak tanjakannya … susah payah saya ngikutin om Adi .. saya sudah di gear depan paling kecil dan gear belakang paling besar di gigi 10 … Om Adi ini hanya cukup di gear depan yang kedua dan gear belakang mentok di 8 .. tapi gahar sekali dengkulnya … tanjakan tanjakan di libas dengan cepat … dan diturunan aspal curam… bener2 kenceng … nyalinya gede bener … saya makin tertinggal jauh … sesekali kali dia menunggu saya.

Disuatu tempat dia berhenti menunggu saya …. “istirahat dulu disini … di depan tanjakannya panjang ..” …”wuaaaa …ya sudah …pasrah ..” saya bilang “kita makan dulu yuk …” “nanti setelah melewatin tanjakan ini..” kata om Adi.

Tenaga terkuras habis .. perut jadi lapar berat … saya minta stop cari makan dulu .. akhirnya kita makan di daerah pertigaan yang menuju ke arah Kota Bunga Puncak.

Lanjut lagi … dan tak lama dari pertigaan kita makan … ada plang “Situs Batu Tapak Pasir Awi — 2 km” belok kiri dan langsung menanjak jalanan macadam …

IMG_0022

Jalanan masuk ke situs dari jalan raya … jalanan nanjak makadam

Om Adi .. gowes terus … saya gowes … ttb … gowes ttb … berkali kali .. bahkan beberapa kali istirahat atur napas … selama perjalanan awannya agak mendung … koq di tanjakan macadam yang gersang ini malah muncul matahari dengan riangnya ….

IMG_0025

gunung apa ya di belakang …?

Akhirnya sampai juga di Situs Batu Tapak sekitar jam 12 kurang sedikit … di km tercapat 68 km.

Posisi situs ini naik sedikit ke atas dari pinggir jalan.

IMG_0039

batu tapak

Dari info di internet ;

Prasasti Pasir Awi (Batu Tapak) adalah peninggalan kerajaan Tarumanagara. Prasasti Pasir Awi terletak di lereng selatan bukit Pasir Awi di kawasan hutan perbukitan Cipamingkis, desa Sukamakmur, kecamatan Jonggol, kabupaten Bogor. Menurut sejarah, keterkaitan dengan situs ini antara lain dengan prasasti Cianten, Prasasti Pasir Jambu, Prasasti Tugu. Diketemukan pertama kali oleh N.W. Hoepermans, ada yang menyebutkan pada tahun 1864 tapi ada juga yang menyebutkan 1867.

IMG_0034

artinya apa coba …

IMG_0043

batunya besar

Setelah melihat lihat sambil beristirahat, kita siap pulang. Om Adi mengajak lewat Jonggol daripada lewat hutan yang banyak jalanan makadam .. lewat Jonggol jalanan aspal dan lebih banyak turunannya. Kalau lewat hutan pakai sepeda rigid akan tersiksa.

Saya bilang kalau lewat Jonggol jaraknya bisa 60 sd 70-an km, potong jalan aja lewat hutan hanya 45 km. Meskipun macadam kalau banyak turunannya tidak apa2. Setelah saya bujuk2 … akhirnya om Adi setuju ..

Sok tahu saya ini … Om Adi yang kenal daerah ini … perjalanan lewat hutan ini menjadi perjuangan berat..

IMG_0046

awal2 …. meskipun menanjak masih enak di gowes

Ternyata jalanannya 85% macadam … bahkan di beberapa tempat batu batu kapur yang besar besar dan 15% lagi jalanan tanah becek … atau kubangan2 air …

Selama perjalanan melewati hutan ini .. hanya melewati 2 kampung kecil yang rumahnya sedikit … bayangkan kampung di tengah2 hutan.

Benar benar ini perjalanan yang berat … ternyata kita masih melewati beberapa tanjakan macadam … dan banyak sekali turunan macadam … di turunan macadam dengan sepeda rigid dan ban kecil … benar benar menyiksa .. melewatin turunan2 macadam dengan sepeda rigid .. sama capenya dengan jalanan menanjak … baru kali ini .. di jalanan2 turunan .. sering berhenti .. ngos-ngos-an .. atur napas .. seperti orang yang melewati tanjakan. Bahkan beberapa kali terjatuh.

IMG_0053

tipikal jalan ….

IMG_0051

istirahat yang keberapa kali … sambil mengagumi tebing

Melewatin hutan ini .. hanya ketemu orang ketika akan memasuki kampung. Selebihnya .. sepi .. bahkan di beberapa tempat .. hutannya lebat …. Saya betul betul bersyukur berada di dalam hutan ini bersama seorang teman om Adi yang baik banget. Kalau sendiri … pasti betul betul frustasi … mau balik jauh dan mau di lanjutkan .. tidak tahu bagaimana kondisi di depan …. Kalau ada apa apa … sendirian … siapa yang mau nolongin …

Saya sarankan kalau lewat jalur ini minimal berdua dan jangan pakai sepeda rigid .. he he …

Slide3

Jalur hutan sepi … makadam dan jalanan tanah

IMG_0060

Tanahnya berkapur

Gunung (bukit) disini adalah bukit kapur … di beberapa tempat ada tambang kapur … meskipun ada 3 atau 4 orang … bahkan tidak ada orang sama sekali.

IMG_0070

ibu yang baik hati … menyuruh kita mengambil apa yang kita mau … kunyit, paria, takokak, dll … terimakasih ibu .. tidak perlu

Setelah di hajar jalanan macadam … kita di hajar dengan kubangan2 air … perjuangan gotong2 sepeda, kalau sudah cape gotong2 … kita dorong2 sepeda di lumpur … tambah cape .. he he… benar2 bikin lapar . tapi tidak ada warung disini ..

IMG_0078

banyak yang lebih parah dari ini …. tidak sempat foto … sudah cape bangeettt

Saya sangat bersyukur … tidak turun hujan … padahal tadi sempat terlihat awan mendung … kalau sampai hujan … wah perjuangannya menjadi triple. Padahal saat ini setiap hari hujan besar … tapi saat ini … kami betul2 diberikan kemudahan …

IMG_0082

tanah melekat di ban … turunan makadam dan masuk lagi kubangan

Akhirnya sampai juga diperadaban … jarak 12 km-an di tempuh hampir 4 jam. Kita berhenti di warung .. rebahan …. dan hanya ada indomie … ya sudah sikatttt.

IMG_0085

area tambang pabrik semen

Lanjut lagi .. sekarang jalanannya lebih banyak cor semen, melewati area tambang pabrik semen .. mampir dulu ke masjid untuk sholat. Akhirnya sampai di daerah perempatan Cileungsi – Trans Yogi jam 6 kurang. Sudah agak gelap … Sebelum berpisah … saya ucapkan banyak banyak banyak banyak terimkasih sama om Adi yang sudah menemani dan bersabar dengan kekonyolan saran saya ….

Untung saya bawa lampu .. untung lagi , gowes malam2 begini.
Saya tiba dirumah jam 7.30 malam dengan total gowes 118 km.

Slide2

koordinat GPS -6.550305, 106.986058

 

Minggu 30 November 2014

Iklan

25 thoughts on “Perjuangan ke Situs Batu Tapak Pasir Awi

  1. Wah dahsyat! 68 km dengan medan yg nanjak plus masuk hutan hanya demi batu prasasti, ini mesti om Jauhari bener2 orang yang kurang kerjaan, hahaha. 😀

    Saya salut sama perjuangannya om! Dengan sepeda kita emang jadi lebih bisa dekat dengan pedalaman. Tapi ya pulang jam 7.30 malam itu apa nggak kena rapor merah sama istri? 😀

    • Iya … bener2 kurang kerjaan ..
      Apalagi pulangnya lewat jalanan macadam di tengah hutan … bener2 orang gila pakai speda rigid disini … 😀

      Dengan bersepedahan kita jadi tahu daerah pelosok begini … padaha tida begitu jauh dari jakarta.

      Untung istri saya baik hati dan pengertian mas mawi …. Hanya bilang “apa ga pernah kapok kapok …” 🙂

  2. wahh tulisan om kali inii kayaknya byk ngeluhnya yaa kwkwkw.. disamping jarak yg jauhh (total jd 118km sehari penuh), sepeda yg salah kostum :P.. trus efek lama nggak gowes yaa om hehe (postingan terakhir 12 oktober)..
    tetap semangat om, salam gowes dr jimbaran- bali

    • he he he …. Iya nih om boby …. negative banget ya … mengeluh mulu …
      saya ga enak … buat susah teman baru … sudah dibilangin, tracknya naik turun .. bukan turun terus, macadam dan tanah becek …. bakalan sulit nanti di dalam pakai sepeda rigid, dia mesti ngantor senin pagi2 .. tapi saya sok tahu ….

      tapi ga kapok koq …..
      salam gowes om …

  3. Wah,..kali ini ketemu sparing partner yg cukup tangguh .(nanjak terjal max pakai chainring 2..sproket 8)…hehe…kasian om adi nya pilang mesti lewat hutan dengan perjuangan..pakai sepeda rigid,…ban kecil…lewat makadam,..lumpur,…sampai malam,…maknyus banget ya om,…hehe..

    Yang bacanya seru..tapi si om pasti tepar,…haha..jgn kapokmya om,..n semoga sehat selalu..biar bisa sharing lagi.:)

    • Iya om wiwied ….. saya paling tidak kelasnya 2 level di bawah om adi … mantap bener si om ini.
      Pelajarannya … jangan pakai sepeda rigid di jalanan macadam panjang yang naik turun … hehe .. nyusahin diri sendiri saja. Meskipun sampai tepar … bahkan besoknya akhirnya ga ngantor … (#tutup mata) … tapi ga kapok kapok juga he he ….

    • saya kalau pergi sendirian ke suatu tempat, cek dulu di google map format satelite. tempatnya masih ada peradaban atau sudah masuk daerah2 yang jarang ada rumahnya. kalau melewati tempat yang jarang ada orang (semacam hutan) dalam jarak yang cukup panjang … saya pikir2 juga …. kalau masih ada orang … tidak masalah om … kalau nyasar … tinggal tanya2 dan tidak akan kesepian  … apalagi sekarang aplikasi map sudah banyak di HP android. Tinggal ditemplokin pakai braket di handlebar.

      om abunailan tinggal dimana ? saya di Jaktim Kalimalang.

  4. Wah mantap omm pengalamannya….ane juga baru2 ini ke prasasti pasir awi, jalannya memang hancur…tapi ane kesana naik motor ga sepeda😁😁😁

  5. Assalaamu’alaikum…Salam kenal….
    Saya pernah sapedahan dari Otista Jaktim ke Lanud Kalijati PP, (itu dulu th.1991…sekarang..belum latihan lagi..! ) ..pulangnya gak bisa duduk lurus selama seminggu, bokong pada lecet-lecet..! nah ini si Om jalannya gak jauh tapi makadamnya naik turun.. jauh beeng lagi..apa gak lebih lecet-lecet dari saya…? apakah mau ikut jejak Iwan Sunter..!
    Tapi saya,,salut..salut..saluut banget..semoga tetap sehat, lanjut terus, semoga bisa dapat moment yang lebih galau lagi, agar saya bisa dapat pencerahan dan penghijauan….
    Wassalaam..

    • Waalaikumsalam .. salam kena juga om eddy
      lecet2 .. hehehe … allhamdulillah ngga sampai lecet2 .. mungkin karena sudah agak biasa kali ya ..
      kalau saya sih ngga ada apa2nya sama beliau yang petouring tangguh … saya sih hanya commuter .. jalan2 biasa saja.
      Aamiin .. terimakasih banyak atas doanya ..
      semoga om eddy juga selalu sehat dan berbahagia .. Aamiin

  6. Ping-balik: 7 Prasasti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara yang Menarik Diketahui

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s