Tebing Keraton…. the view..

Slide1

“Masak sih.. ???”

“Iya.. bener.., lu ga percaya sama gua? ” “kapan gua bohong sama lu? … paling 2 atau 3 kali aja”.

Kata teman, kalau belum pernah ke Tebing Keraton artinya belum ke Bandung. Ya… saya percaya sama teman saya, saya tahu paling dia bohongin saya 11 atau 12 kali doang.

Katanya lagi happening, posisinya tidak jauh dari warban (warung bandrek) dago. Di medsos lagi ramai di bicarakan.

Akhirnya saya jabanin. Supaya saya bisa claim bahwa saya sudah pernah ke Bandung

Minggu pagi gowes melalui area CFD dago.. naik terus….. sampai di warung dekat Tahura Juanda, berhenti dulu istirahat.. ada mobil berhenti… tapi sebelum orangnya bertanya.. anak kecil kampung sana langsung menjawab “tebing keraton.. lurus aja”… gileee, sudah otomatis begini.

Lanjut lagi… gowes melewati tahura, belok kanan mengarah warban…

Ada sesuatu yang berbeda….

Ya bener bener beda…. sekarang banyak motor mobil mengarah ke atas. Bahkan jam 7an pagi disini.. sudah banyak motor dan mobil turun dari arah warban.

Saya sih.. jadi ga nyaman gowes ke arah warban… lagi nanjak2… motor dan mobil sudah nempel dekat2, bahkan kadang di klaksonin…. welehhh

Sampai warban… benar2 deh… sangat beda….. sekarang banyak mobil dan motor parkir. View ke arah lembah sudah ditembok. Jadi ga asyikk..

Di sisi persimpangan warban sekarang banyak ojek… yang menawarkan diri ke arah Tebing Keraton.

Menuju Tebing Keraton dari warban.. di persimpangan ambil kiri, lalu di persimpangan lagi ambil kanan yang menanjak. Ya menanjak… untuk mencapai lokasi Tebing, harus melalui 3 tanjakan… tanjakannya asyikk deh… bahkan beberapa motor yang boncengan ga kuat nanjak… hehhhh…

Slide2

perjalanan antara warban ke Tebing Keraton

Dari warban sekitar 2 kiloan akhirnya sampai juga di lokasi masuk Tebing. Hampir di ujung jalan mobil, disana banyak warung2 dan banyak mobil dan terutama motor parkir.

Setelah saya titipkan sepeda ke rumah penduduk (sepeda tidak boleh dibawa masuk), bayar tiket masuk Rp 11.000. Saya turun ke bawah. Dulunya gratis … karena semakin banyak umat… akhirnya ditarik retribusi masuk.

Lokasi Tebing Keraton ini masih di area Tahura Ir H Juanda, dan mungkin masuk ke patahan lembang.

Dari parkiran hanya 50 meteran. Dan…. memang kerennnn.

Slide3

parkiran tebing keraton, mobil parkir di halaman rumah orang, space parkir mobil sedikit dan jalannya terjal, lebih baik parkir di warban

Saya bayangkan kalau sunset atau sunrise…. top deh… kalau pagi hari kayaknya lebih keren …. seperti di atas awan

Kita berada di ujung tebing batu… view-nya ke arah lembah maribaya dan pegunungan.

Banyaknya orang disini terutama abg, menunjukkan tempat ini populer …. nge-hits. Tongsis berseliweran disana sini.

Slide4

Slide5

dalam juga ya ….

Para abg ini kadang membahayakan nyawa… kita ada di ujung tebing yang menjorok … dengan jurang yang sangat dalam… untuk mendapatkan spot yang keren… mereka duduk di ujung tebing .. wuihhhh…

keratonnn2

Kenapa dinamai Tebing Keraton… katanya disini adalah tempat Kerajaan atau Keraton-nya makhluh halus ….. hiyyyy …

terlepas dari hal itu  … yang pasti memang view-nya amazing…. spectacular. Satu spot lain lagi yang berhubungan dengan patahan Lembang dan keren juga (tapi lebih keren Tebing Keraton sihhh ..) dengan akses yang mudah dan tidak populer dapat dilihat di link ini.

Mobil bisa dibawa sampai parkiran disini, tapi agak ribet parkirnya. Enak parkir di warban dan jalan kaki ke sini atau ngojek.

Melihat kondisi traffic ke warban dan suasana di warban…. kayaknya tinggal menunggu waktu saja… goweser pindah dari sini. Sudah tidak asyikk lagi gowes nanjak ke warban dan nongkrong di warung bandrek-nya.

Slide6

Karena saya sudah ke Tebing Keraton …. saya sudah bisa meng-klaim kalau saya sudah pernah ke Bandung…… yipppieee…

tebing keraton3


koordinat GPS Tebing Keraton -6.833950, 107.663040

Minggu 31 Agustus 2014

Iklan

16 thoughts on “Tebing Keraton…. the view..

  1. Haduh, saya jadi keringet dingin ini. (ngelap keringet)

    Masalahnya, di Jogja sini saya juga nemu tempat yang menyajikan pemandangan dari atas bukit yang relatif mudah dijangkau dengan sepeda (apalagi kalau pakai motor/mobil :p). Itu tempat belum populer sih. Tapi seiring dengan kepopulerannya, bisa-bisa itu tempat jadi penuh sesak kayak Tebing Keraton, makin banyak pungutan, dan yang pasti suasananya nggak alami lagi.

    Saya merasa berdosa juga udah nyebar keberadaan tempat semacam Tebing Keraton ini…

    Saya juga kaget warban jadi rame sesak kayak gitu. Ngapain pula itu ada tembok di parkiran? Semua sudah berubah… seiring dengan banyak orang yang pingin eksis…

    • contoh kasus nyata …. keberadaan dan kepopuleran Tebing Keraton telah merubah banyak hal di area dago sekitarnya …. traffic kendaraan, orang lalu lalang, warung2, sampah makin banyak dsb …. satu kelompok kayaknya yang bakal tersisihkan adalah para goweser.

      spot yang mas mawi temukan di Jogja …. mudah2-an tidak seperti kasus ini ….

      sedih saya melihatnya …. dulu sangat menyenangkan sepedaan nanjak ke warban …. sepi, udara segar, nongkrong nyaman di warban ….. semuanya telah berubah ….. dinamika kehidupan ,,,,, hiks

      • Tapi kalau ini hanya jadi tempat tren di kalangan “anak muda”, mungkin tidak seberapa lama bakal terlupakan. Karena kecenderungan anak muda itu kan selalu mencari sesuatu yang baru agar terlihat eksis. Semoga saja masa-masa di mana tempat ini terlupakan segera datang…

  2. mudah mudah-an ini menjafi trend sesaat di anak2 ABG.
    tapi perubahan2 sudah terjadi seperti di warung bandrek-nya,
    apakah bisa kembali seperti semula … ya semoga saja .. tetap nyaman untuk santai para goweser

  3. Biasa lah abg2 zaman sekarang. Kalo uda kesebar di medsos or TV, baru deh berbondong-bondong ke TKP. Padahal jauh sebelum tempatnya jadi terkenal, para travel blogger udah bikin review duluan ke tempat2 macem gini.

    Makanya, ane salut sama agan Bersapedahan ini yg suka jalan ke tempat2 “jin buang anak”

    Anyway, oke juga ni tebing, kayak Bukit Phuntuk Setumbu di Magelang.
    Sayangnya uda rame..

    “It’s not just about the destination, but the journey”

    http://makanangin-travel.blogspot.com/

    • Kekuatan medsos zaman sekarang memang hebat …
      Bisa digunakan secara efektif untuk memajukan wisata di Indonesia

      Apalagi agan Makan Angin yang memiliki passion, interest di bidang wisata dan senang berwisata ke tempat2 yang tidak populer … membuat kita tahu banyak tempat indah Indonesia.

      Saya baru tahu kalau ada tempat seperti tebing keraton di dearah Magelang …

      Sharing perjalanan agan Makan Angin menambah banyak wawasan saya tentang tempat2 wisata di Indonesia dan di luar negri

  4. Anak keciknya jadi mesin jawab otomatis ya om waktu ditanya jalan hehe. Ngeri bgt itu liat 1 tebing isinya orang semua, tiba tiba ambrol kan ga lucu tuh. Btw salan kenal om, destinasi sapedahanya keren2

  5. ya om Leonard … semoga semakin banyak sharing info … kita jadi tahu tempat2 menarik di dunia ini .. apalagi indonesia.

    gowes modal dengkul … jadi kebanyakan sekitaran bekasi … cari2 atau korek2 apalagi ya .. yang bisa ditempuh dengan gowesan pulang pergi … he he …

  6. Bener om banyak lalulalang mobil. Pernah saya waktu gowes uphill malah diklaksonin mobil. Pas downhill dari warban saya meluncur kebawah pertigaan warung nangka ada mobil ngeden ngeden naik eh saya diklaksonin jg. Itung itung balas dendam saya ambil jalur tengah pas saya depan mobil langsung saya manuver. Sambil melontarkan kata kata yg lumayan pedas. Tid tid tidddddd tiiiidddd. Dikira.y jalan raya kali . Sory jadi curhat om haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s