Mendekati Bosscha

IMG_0152

Seumur umur belum pernah mengunjungi teropong bintang Bosscha.
Meskipun sudah sering banget main ke Bandung.

Akhirnya saatnya tiba juga. Ada undangan pernikahan di Bandung, sekalian lipat dahon matrix dan di bawa ke Bandung.

Minggu pagi jam 6 sudah gowes, melewati gasibu yang masih relatif sepi jalanannya.
Masuk ke area CFD Dago yang sudah cukup ramai dan banyak atribut dan aktifitas kampanye Capres.

Terus naik ke atas, melewati simpang dago, naik sampai terminal dago.
Istirahat sebentar dulu. Hampir kebanyakan penggowes mengambil jalan mengarah ke warban.
Di sini saya masuk ke turunan curam ke komplek perumahan baru yang tembus ke Punclut.
Jalanannya menuruni lembah dan setelah di dasar lembah langsung menghadang tanjakan yang curam.

IMG_0127

di depan ada tanjakan curam menghadang

Masuk komplek mewah ini terus jalanan menanjak , keluar dari komplek dan mendekati jalan Punclut .. diberi suguhan tanjakan yang mantaff … dan semakin mantafff curamnya ..
Hanya mental yang berbicara .. berhenti ngga .. berhenti ngga ….
Mengayuh sangat pelan …

Sebentar lagi … sebentar lagi … akhirnya sampai juga di jalan Punclut ..
Berhenti .. ngatur napas yang ngos ngos-an…

Kenalan sama om Dedi .. pegowes yang juga istrirahat disana..
Behubung tujuannya berbeda dan saya masih ingin istirahat ..
akhirnya om dedi jalan duluan

Gowes lagi nanjak .. melewati warung warung di Punclut yang banyak berjejer di pinggir jalan ..
Tidak tahu berapa warung yang dilalui ..

Ada cewe naik motor yang berhenti di pinggir jalan lagi ngobrol … wajahnya familiar …
“pak … gowes kesini … mampir pak .. ke warung bandrek saya, saya buka cabang disini .. disebelah sana pak “ si cewe melihat saya sambil tersenyum langsung mempromosikan tempatnya ..
Saya yang lagi ngos ngos-an ..”eh .. iyah …”
Pantesan si teh Ipah yang punya warung Bandrek di Warban dago buka cabang juga disini.
Kelihatannya warung bandrek-nya masih baru disini. Berhubung belum target berhenti .. jadi saya tetap lanjut gowes.

Disini ada tanjakan terakhir yang betul betul … bikin ampunnn
Mungkin karena tenaga sudah terkuras banyak sebelumnya ..
Ditanjakan terakhir di ujung Punclut .. benar benar habis tenaga ..

IMG_0141

mendekati akhir tanjakan punclut

Istirahat .. geletakan dulu di aspal …
Setelah lumayan kuat … lanjut lagi, melewati pasar kaget di ujung Punclut ini, yang kelihatannya banyak dikunjungi oleh warga disekitar sini.

Melewati jalanan kecil kecil .. lewat gang nanjak yang seperti terlupakan.
Muncul muncul di dekat area teropong Bosscha

IMG_0144

gang potong kompas ke bosscha

Tapi ternyata ….
Gerbangnya ditutup … meskipun dengan jurus memelas … tetap petugas jaga tidak memperbolehkan saya masuk. Katanya minggu dan senin tutup. Kalau perorangan hanya hari sabtu dan untuk rombongan hari selasa sampai jumat.

Tapi aku rapopo ..
Saya coba melewati jalan melipir .. untuk bisa photo gedungnya, ternyata banyak sekali pepohonan lebat sehingga gedungnya tidak bisa terlihat jelas … ya sawios atuh …

IMG_0155

atap Bosscha

IMG_0163

di bukit di atas Bosscha

Jalan pulang mengikuti jalanan kampung ..
Dari sini sih enak … jalananannya turun dan turun terus ..
Di suatu tempat ada beberapa curug kecil di pinggir jalan ..
Sayang tidak di urus dengan baik …
Potensi alam yang dibiarkan saja

IMG_0171

yang begini termasuk curug …

Disuatu titik ada turunan curam jalanan beton yang cukup panjang ..
kebayang kalau harus nanjak melewati jalannan ini

Muncul muncul di daerah Ciumbuleuit
Dan tak lama kemudian saya tiba di titik akhir.

boscha

Koordinat Google Maps -6.824487, 107.615997

Minggu 22 Juni 2014

Iklan

7 thoughts on “Mendekati Bosscha

  1. Hu hu hu, nasib pesepeda emang gitu ya kebanyakan. Cuma bisa mejeng di luar gerbang obyek tujuan buat foto-foto atau nggak ya nyari celah di antara celah cuma buat foto-foto dengan latar obyek tujuan.

    Eh, itu di peta, Bosscha Observatory dan Observatorium Bosscha kok beda tempat? Emang begitu atau gimana Kang? Jadi, ada 2 teropong bintang gitu?

    Terakhir, itu bukan curug! Itu selokan yang berwujud curug, hu hu hu…

    • seharusnya hanya satu, tidak tahu kenapa di google map muncul dua ya …. herman … mungkin lagi error ..
      memang nasib pesepeda .. seringnya hanya foto2 diluaran … ha ha … sudah pengalaman banget mas mawi ini ..

      meski selokan tapi memiliki kategori yg bisa dikatakan curug seharusnya sih .. menurut hemat saya .. he he
      soalnya saya pernah ketemu suatu curug .. yang tahunya tingginya pendek dan debit airnya kecil …

  2. Mantap kang, coba atuh gowes ke tugu polisi yg ada di gunung putri lembang, dijamin pemandangannya pool pisan hehe,…
    trus ada situs benteng peninggalan Belanda/Jepang lumayan buat refreshing

    • ide yang bagus kang kurniawan … kapan kapan gowes ke arah sana .. pastinya tanjakannya jadi lebih panjang lagi … he he … tapi ada bonus pemandangan dan benteng belanda-nya. saya coba cari2 lokasinya dulu di google.

      • Salut kang buat tulisannya, sangat membantu buat tujuan saya bersepeda…
        Maklum saya masih newbie di dunia sepedahan hehe,,,
        ini masih bersepeda di sekitaran bandung utara saja….:)
        Mudah-mudahan tulisan di blog ini menjadi inspirasi buat penyemangat untuk yang lain agar bersepeda….

  3. terimakasih banyak kang kurniawan … saya masih belum apa2 di persepedahan … hanya senang gowes2 saja … kalau pas ke bandung .. saya kontak2 .. siapa tahu bisa gowes bareng2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s