NgeTrack ke RA Puncak – bersama si anak hilang

RA2

Saya sangat excited untuk off road di RA. Ini adalah yang pertama kalinya saya gowes di RA. Segala macam dipersiapkan, termasuk beli protector… he he.

Berenam kita yang menamakan dirinya komunitas Pokemon sudah tiba di parkiran RM padang di Gadog. Dalam perjalanan di angkot menuju Rindu Alam…. kabut mulai turun dan semakin lama semakin tebal…. jadi ngeri2 sedap…. hanya saya yang belum pernah off road di RA ini, yang lainnya sudah berkali kali, bahkan ada 3 orang pokemon sudah gowes di RA sejak tahun 2000-an awal… sudah senior dan hatam track-nya deh… jadi saya merasa aman dan nyaman bersama mereka ini…. cieleee.

Merakit sepeda dan sarapan dulu di mang ade… sekalian saya mendapatkan sedikit wejangan dari para sesepuh cara offroad dan track di RA. Terimakasih senior…. junior siap dibimbing….

Gambar

sungai kecil di atas gunung mas

Pas pertama turun… gerimis ditemani kabut tebal, kaget juga saya… langsung turunan terjal makadam….

Single track menurun yang licin dengan semak2 yang lebat dan jurang di sisi kiri… membuat saya deg-deg-an… saya di posisi 2 terakhir… om teguh sebagai sweeper. susah payah saya berusaha mengikuti senior di depan, dengan skill dan pede-nya mereka melibas dengan cepat turunan2 ini.

WoiiiI…. mau kemana sih cepet cepet… emang lagi kebelet …. nanti jatuh kebawah lho om…. sakitt.

Tapi mereka tidak mendengar jeritan hatiku. Saya berusaha catch up … banyakan ngerem…. ketinggalan… tapi untung di sundul sundul sweeper utk maju terus. Dan untung juga ada sepeda yang putus rantai… he he…sehingga bisa kumpul bareng lagi.

Sampai di daerah perkebunan teh dan tibalah di gunung mas, istirahat dulu sejenak… dan lanjut lagi sampai di daerah Taman Safari.

Gambar

patrol om iwan

Siap siap katanya kita akan memasuki tanjakan terkenal ; ngehe … wedewww… dengar namanya saja sudah menggetarkan dengkul…

Tibalah di tanjakan ngehe… bener deh sesuai namanya… bikin ter-ngehe ngehe…. akhirnya sampai juga di puncaknya, meskipun godaan anak2 kecil yang mengiringi berlarian menawarkan ojeg dorong…. ga mauuu… kalau ojeg gendong saya mau.

Istirahat di saung memulihkan tenaga… hujan mulai turun… brrrr… dingin bangeeeet.

Setelah pulih… kita lanjutkan lagi ke ngehe 2….. apaaaaa…. ada dua ngeheee… tidakkkk

Tapi apa daya… saya pasrah… ga tahu jalan.. mau gimana lagi… ngikutt.

Bener deh …. perjuangan… terngehek ngehek lagi…. kalau di ngehe1 jalanan semen campur ancur2 … ngehe 2 jalanan makadam batu2 gede… wedeww.

Perasaan… tanjakannya panjang banget…. sudah tertinggal jauh… untung ada om ajub yang setia menemani.

Akhirnya sampai di puncaknya lagi…. istirahat di suatu saung… untung disini bisa buat api unggun…. bener2 menolong…. bisa menghangatkan badan… api unggun merupakan suatu kemewahan disini…

Gambar

siap2 menghadapi turunan panjang, seat post diturunkan

Setelah cukup rehatnya, perjalanan di lanjutkan lagi. Ternyata masih nanjak dulu lagiiii…

Tapi ngga lama2, mulai memasuki hutan yang lebat dan jalanan menurun… single track yang licin…

Sampai di pos perhutani … kita … stop lagi

Gambar

single track di dalam hutan

Lanjut lagi, turun terus… sampai ketemu lagi kebun teh.. memasuki kampung kita berhenti regrouping… sambil check and re-check semuanya masih ada dan lengkap

Gambar

kasihan nih sepeda, di hajar terus terusan

Di ujung perkebunan teh … setelah meluncur kebut kebutan di single track berbatu (mereka yang kebut, saya sih pelan2 aja .. 🙂 ). Kita berhenti lagi … apakah semuanya okeh setelah kebut kebutan ? Setelah saya muncul … satu lagi koq tidak muncul2 ….. di tunggu2…. om yonardi … ngga muncul2 juga. Di telpon2 tidak bisa connect…. setelah cukup lama menunggu… akhirnya di utus om cahyo yang paling kuat untuk menyusul kembali ke atas…

Lumayan agak lama… om cahyo muncul lagi dan tidak ketemu, sudah cek juga ke petani yang ketemu disana… tidak melihatnya.

Kita semua was was…. apa hilang ditelan bumi atau diculik alien… atau diculik penculik….

Kalau diculik…. kasihan penculiknya, soalnya dia makannya banyak…

Akhirnya kita putuskan untuk lanjut…. setelah jalan beberapa kilo… berhenti lagi… menunggu… telpon2 tetap tidak bisa. Sudah kita putuskan untuk pulang ke pakiran soalnya sore sudah semakin gelap.

Kebayang apa yang harus kita sampaikan pada keluarganya, kalau dia diculik alien….

Akhirnya dengan berat hati dan sedih…. hujan mengucur mengiringi kesedihan kita… sampailah kita di parkiran mobil RM padang gadog… jam 6 kurang.

Gambar

siap2 packing pulang

Jreeeeenggg….. ” kenapa lama bangettt ” si om yo… ngomel ngomel, sudah rapi dan bersih…. kita terbelalak… HAHHH ….. mau marah atau suka cita…. tapi akhirnya kita putuskan untuk marah2… kita ngambek …. kita ngamuk

Ternyata om yonardi… ngambil short cut… ya gini nih kalau sudah hapal track…. tapi keblinger …

Ngobrol duongggg…. he he… pisss

 

Juni 2008

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s